Sindrom Anak Tunggal, Apakah Ini Nyata Atau Mitos Belaka?

Sindrom anak tunggal apakah nyata?
Apakah kamu anak tunggal? atau kamu tahu anak tunggal? Pernahkah kamu mendengar bahwa anak tunggal dapat mengalami kesulitan berbagi, bersosialisasi dengan anak lain, dan menerima kompromi? Mungkin Kamu bahkan pernah mendengar bahwa anak-anak ini tumbuh dengan kesepian.

Apakah yang disebut "sindrom anak tunggal" ini membuat kamu semakin ingin memberi anak kamu saudara kandung?

Tetapi kamu mungkin terkejut mengetahui apa yang dikatakan para peneliti dan psikolog tentang sindrom anak tunggal. Jadi, jika kamu bertanya-tanya apakah anak kamu membutuhkan saudara kandung untuk menjadi orang yang baik, inilah yang perlu diingat.

Apa asal mula sindrom anak tunggal?

Tapi teori "sindrom anak tunggal" tidak selalu ada. Itu tidak muncul sampai akhir 1800-an. Ini adalah saat psikolog anak G. Stanley Hall dan EW Bohannon menggunakan kuesioner untuk mempelajari dan mengkategorikan anak-anak dengan sejumlah ciri yang berbeda. Hall mengawasi penelitian tersebut, dan keduanya memiliki ide berdasarkan penelitian yang diterbitkan pada awal 1900-an.

Pada dasarnya, kesimpulannya adalah bahwa anak tanpa saudara kandung memiliki daftar panjang sifat perilaku negatif.

Hall secara luas dikutip mengatakan bahwa menjadi anak tunggal adalah "penyakit itu sendiri". Dan Bohannon menggunakan hasil survei untuk menyimpulkan bahwa ank tunggal yang memiliki "kecenderungan yang nyata terhadap keanehan" yang merupakan varietas "yang merugikan". Keduanya mendorong gagasan bahwa anak akan lebih baik dengan saudara kandung.

Beberapa penelitian setuju dengan Hall dan Bohannon sampai tingkat tertentu. Namun konsensusnya adalah bahwa temuan mereka tidak ilmiah dan cacat, pada dasarnya membuat sindrom anak tunggal sebagai MITOS.

Faktanya, karya orisinal tentang subjek ini sangat didiskreditkan sehingga tidak banyak penelitian terbaru dari 10 hingga 20 tahun terakhir tentang subjek tersebut.


Apa yang dikatakan penelitian tentang sindrom anak tunggal?

Para peneliti telah melakukan banyak penelitian dalam 100 tahun terakhir pada anak tunggal untuk menentukan apakah stereotip itu benar. Menariknya, hasilnya beragam. Tetapi sejak tahun 1970-an, tampaknya sebagian besar studi anak tunggal telah menyanggah adanya "sindrom".

Pengecualian untuk ini telah diperiksa dengan cermat. Misalnya, di Quebec, sampel komunitas melaporkan bahwa ank tunggal "antara usia 6 dan 11 tahun yang memiliki risiko lebih besar untuk gangguan mental". Tetapi beberapa tahun kemudian, sekelompok peneliti lain mengatakan tidak ada perbedaan antara anak tanpa saudara kandung dan anak dengan satu saudara dalam hal kesehatan mental, setidaknya pada anak di bawah usia 5 tahun.

Dan meskipun benar bahwa anak tunggal dapat menerima lebih banyak perhatian dari orang tua mereka, ini tidak selalu mengarah pada keegoisan. Dan jujur ​​​​saja kita semua mengenal seseorang yang egois dan memiliki saudara kandung. Jika ada, anak tunggal mungkin memiliki ikatan yang lebih kuat dengan orang tua mereka.

Psikolog ternama Toni Falbo telah melakukan banyak penelitian anak tunggal dalam 40 tahun terakhir dan dianggap sebagai ahli dalam bidang tersebut. Dia masih dikutip dan diwawancarai secara ekstensif tentang hal itu.

Dalam salah satu ulasannya tentang literatur, dia menemukan bahwa perhatian ekstra yang diterima seorang anak tunggal dapat menjadi hal yang positif. Mereka juga kurang membutuhkan keterikatan, mungkin karena mereka tidak kehilangan kasih sayang.

Dalam ulasannya yang lain, Falbo menganalisis 115 studi pada anak tunggal. Studi-studi ini meneliti prestasi, karakter, kecerdasan, penyesuaian, kemampuan bersosialisasi, dan hubungan antarorang tua.

Berdasarkan pemeriksaannya terhadap penelitian ini, jika dibandingkan dengan keluarga dengan banyak anak, anak tunggal melampaui beberapa kelompok dalam hal karakter, prestasi, dan kecerdasan. Evaluasi studi ini juga menunjukkan bahwa anak tunggal yang memiliki hubungan dengan orangtua yang lebih baik.

Apa kata para ahli tentang sindrom anak tunggal?

Banyak psikolog setuju bahwa sindrom anak tunggal mungkin hanya mitos.

Satu hal yang perlu diingat adalah bahwa penelitian Hall terjadi pada masa ketika banyak orang tinggal di daerah pedesaan. Dan akibatnya, anak tunggal yang lebih terisolasi, mungkin dengan hanya orang dewasa untuk diajak bicara. Isolasi ini kemungkinan berkontribusi pada ciri-ciri karakter seperti perilaku antisosial, keterampilan sosial yang buruk, dan keegoisan.

Anak tunggal dalam budaya perkotaan dan pinggiran kota saat ini yang memiliki banyak kesempatan untuk bersosialisasi dengan anak-anak lain, praktis sejak lahir: di penitipan anak, di taman dan taman bermain, di sekolah, selama kegiatan ekstrakurikuler dan olahraga, bahkan online.

Psikolog juga setuju bahwa banyak faktor yang berbeda membantu membentuk karakter anak. Dan kenyataannya, beberapa anak secara alami pemalu, tertutup, dan lebih suka menjaga diri sendiri. Mereka akan seperti ini terlepas dari apakah mereka memiliki saudara kandung atau tidak.

Tampaknya setiap kali seorang anak tunggal menunjukkan segala jenis perilaku negatif, orang lain dengan cepat mengaitkannya dengan sindrom anak tunggal. Namun, perilaku negatif ini juga dapat terjadi di antara anak-anak dalam keluarga besar.

Jadi sementara psikolog tidak menyangkal bahwa anak tunggal yang mungkin berisiko mengalami beberapa defisit sosial, sifat-sifat ini tidak terjadi secara menyeluruh.

Jadi, jika si kecil tampak pemalu, tidak perlu menganggap kekurangan saudara kandung adalah masalahnya. Itu bisa menjadi bagian alami dari kepribadian kecil mereka yang manis.

Akhir Kata

Jika kamu adalah anak tunggal atau jika kamu memutuskan untuk hanya memiliki satu anak, kamu tidak perlu khawatir dengan sindrom anak tunggal. Banyak anak tunggal adalah orang yang baik, penyayang, dan tidak mementingkan diri sendiri yang juga memiliki ikatan yang kuat dengan orang tua mereka.

Jika kamu khawatir tentang kemungkinan anak kamu mengembangkan beberapa sifat negatif, ketahuilah bahwa kamu dapat mengarahkan mereka ke arah yang benar. Dorong interaksi dengan anak-anak lain sejak usia dini, tetapkan batasan, dan jangan memanjakan mereka secara berlebihan.
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url