Bisakah Anak Memahami Perbedaan Antara Fantasi dan Realitas?

Bisakah Anak Memahami Perbedaan Antara Fantasi dan Realitas?
Anak kecil sering tenggelam dalam fantasi, dan oleh karena itu, orang tua atau guru sering menganggap mereka tidak dapat membedakan kenyataan dari tidak nyata. Namun, penelitian menunjukkan bahwa anak-anak lebih memikirkan perbedaan antara fantasi dan kenyataan daripada yang terlihat orang dewasa.

Faktanya, anak-anak menggunakan banyak isyarat yang sama seperti orang dewasa untuk memutuskan apakah sesuatu itu nyata atau tidak. Jadi sementara anak-anak tidak dapat membedakan fantasi dari kenyataan sesukses orang dewasa, mereka menjadi lebih mampu melakukannya saat mereka maju secara perkembangan dan memperoleh lebih banyak pengetahuan tentang dunia.

Bagaimana Perkembangan Anak Mempengaruhi Pemahaman Mereka tentang Fantasi dan Realitas?

Sekitar usia 2 tahun, anak-anak mulai bermain pura-pura. Mereka juga percaya pada makhluk fantasi seperti Sinterklas dan Kelinci Paskah dan sering kali memiliki teman khayalan. Dan memang, anak kecil mengalami kesulitan membedakan fantasi dari kenyataan.

Namun, antara usia 3 dan 10 tahun, anak-anak secara bertahap menjadi lebih canggih dalam kemampuan mereka untuk memahami perbedaannya. Misalnya, anak-anak prasekolah muda cenderung percaya semua yang mereka lihat di TV adalah nyata, namun pada usia lima atau enam tahun mereka memahami bahwa jika sesuatu melanggar realitas fisik, seperti efek khusus atau animasi dalam program TV favorit mereka, itu tidak nyata.

Antara usia 5 dan 8 tahun, minat anak-anak untuk bermain pura-pura menurun dan mereka menjadi kurang percaya pada karakter fantasi. Kemudian, antara usia 8 dan 12 tahun, mereka menjadi semakin fokus pada realisme dan berusaha memahami dunia nyata melalui mainan, permainan, dan hiburan mereka.

Padahal, pada tahap ini, anak menjadi kritis terhadap acara TV yang terkesan tidak realistis. Sekitar waktu yang sama anak-anak menjadi kurang tertarik bermain pura-pura.

Petunjuk Apa yang Digunakan Anak-Anak untuk Membedakan Antara Fantasi dan Realitas?

Penelitian telah menunjukkan bahwa anak-anak dan orang dewasa cenderung menggunakan metode yang sama dan mengandalkan isyarat yang sama untuk membedakan antara fantasi dan kenyataan. Metode dan isyarat ini dibahas di bawah ini.

1. Mengevaluasi Konteks

Ketika orang dewasa disajikan dengan informasi baru, kami menilai kebenaran informasi itu berdasarkan konteks di mana kami menemukannya.

Meskipun hal ini menjadi lebih menantang hari ini ketika ada begitu banyak sumber informasi sehingga orang yang berbeda menilai sumber yang berbeda sebagai lebih atau kurang dapat diandalkan, kita secara umum harus dapat setuju bahwa jika kita membaca tentang penemuan alien di blog seseorang. Kita akan meragukan informasi ini.

Sebaliknya, jika kita membaca berita di situs NASA, kita seharusnya lebih percaya.

Sebuah penelitian yang melibatkan anak berusia 3 hingga 6 tahun menunjukkan bahwa anak-anak juga menggunakan petunjuk konteks ketika mereka diberitahu tentang hewan yang tidak mereka kenal. Ketika mereka mendengar bahwa hewan naga atau phoenix, konteks yang fantastis mereka cenderung tidak percaya bahwa hewan itu benar-benar ada dibandingkan jika mereka diberitahu bahwa mereka diteliti oleh dokter atau ilmuwan.

2. Pengetahuan yang ada

Hal lain yang dilakukan orang dewasa ketika kita menemukan informasi baru adalah membandingkannya dengan pengetahuan yang sudah kita miliki. Jika apa yang kami ketahui mendukung informasi baru, kami akan memutuskan bahwa itu masuk akal.

Penelitian yang melibatkan anak-anak antara usia 5 dan 8 tahun telah menunjukkan bahwa anak-anak juga menggunakan pengetahuan mereka yang ada untuk menilai keandalan informasi baru. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa anak-anak memperoleh lebih sedikit pengetahuan tentang dunia daripada yang dimiliki orang dewasa.

Selain itu, orang dewasa memiliki kecenderungan untuk menghibur anak-anak dengan cerita tentang peristiwa magis dan makhluk fantastik , seperti serigala yang berbicara, rumah yang terbuat dari permen, dan pria gemuk yang meluncur ke bawah cerobong asap dan memberikan hadiah pada Natal. Hal ini membuat anak lebih mau percaya pada fantasi.

Namun, ketika mereka dewasa dan memperoleh lebih banyak pengetahuan, anak-anak menjadi lebih mampu membedakan fantasi dari kenyataan secara akurat.

3. Mengevaluasi Keahlian

Tentu saja, sebagian besar informasi yang diekspos baik oleh orang dewasa maupun anak-anak adalah hasil dari pertemuan dengan orang lain. Namun, kami tidak percaya sembarang orang . Orang dewasa jauh lebih mungkin untuk percaya bahwa jenis makanan tertentu tidak baik untuk kita jika kita mendengarnya dari dokter daripada jika kita mendengarnya dari teman Facebook, ahli teori konspirasi kita.

Penelitian telah menunjukkan bahwa anak-anak melakukan hal yang sama. Ketika peserta studi anak diminta untuk memutuskan apakah jenis ikan baru itu nyata atau tidak, mereka lebih mungkin percaya bahwa hewan itu ada jika penjaga kebun binatang, seseorang yang dianggap ahli, mengklaim hal itu daripada jika seorang koki, seorang non-ahli, melakukannya.

Bagaimana Orang Dewasa Dapat Membantu Anak-Anak Belajar Membedakan Fantasi dari Realitas?

Anak-anak tahu bahwa orang dewasa lebih berpengetahuan daripada mereka, dan oleh karena itu mereka lebih cenderung mempercayai informasi yang dibagikan orang dewasa kepada mereka daripada informasi yang berasal dari anak-anak lain. Akibatnya, orang dewasa dapat berperan dalam membantu anak-anak belajar memahami perbedaan antara fantasi dan kenyataan.

Secara khusus, orang tua dan wali dapat memberikan bimbingan selama mendongeng atau saat membaca, menonton TV atau film, atau berinteraksi dengan konten online hanya dengan berada di sana untuk menjawab pertanyaan anak-anak dan membantu meminimalkan kesalahpahaman tentang apa yang nyata dan apa yang tidak. Program literasi media, jika tersedia, dapat membantu anak-anak belajar membedakan fantasi dari kenyataan juga.
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url