Cara Mengatasi Rasa Malu, Simak Caranya

Cara mengatasi Rasa malu
Apakah kamu bertanya-tanya bagaimana mengurangi rasa malu? Ada dua langkah utama untuk menyembuhkan rasa malu. Yang pertama adalah mengeksplorasi rasa malu kamu alih-alih menghindarinya. Yang kedua adalah penyembuhan dan move on dari rasa malu. Di bawah ini kami memeriksa masing-masing langkah ini.

Jelajahi Rasa Malu Kamu

Langkah pertama untuk pindah dari rasa malumu adalah memahami apa itu semua. Ini karena tidak mungkin bagimu untuk sembuh dari rasa malu jika kamu tidak mengidentifikasinya apa adanya.

Mendapatkan perspektif tentang rasa malu dan memahami dari mana asalnya dan bagaimana hal itu memengaruhi keputusanmu saat ini (melalui ingatan emosional) akan sangat membantu mencegah rasa malu menguasai hidupmu.

Apakah kamu tidak yakin bagaimana mengidentifikasi dan mengeksplorasi rasa malu? Salah satu cara untuk mengenali rasa malu adalah dengan mulai memperhatikan emosimu dalam situasi yang berbeda. Kapan kamu merasa seolah-olah perasaan malu dipicu? Ketika kamu merasa malu, bagaimana kamu bereaksi atau bagaimana perasaan kamu berbeda?

Jika kamu tidak yakin, cobalah menulis di jurnal tentang perasaan malu kamu. Secara khusus, kamu dapat menulis tentang peristiwa dari masa lalu di mana kamu merasa malu atau yang memengaruhi kamu hari ini dalam perasaan malu. Tuliskan perasaan atau pikiran yang kamu miliki dan bagaimana kamu bereaksi terhadap situasi masa lalu itu.

Baca Juga: Apa itu Malu?

Kemudian, luangkan waktu untuk memeriksa bagaimana rasa malu masa lalu masih memengaruhi kamu hari ini dalam kaitannya dengan rasa malu saat ini. Apa yang diajarkan situasi masa lalu tentang dirimu? Membawa rasa malumu ke dalam terang akan menjadi cara untuk melarikan diri dari bayangan itu pada dirimu saat ini.

Rangkul Rasa Malu Kamu

Sekarang setelah kamu mengidentifikasi dan mengakui rasa malumu, inilah saatnya untuk berusaha merangkul rasa malumu. Meskipun ini mungkin terasa berlawanan dengan intuisi, untuk menyembuhkan perasaan malu, kamu perlu membawa perasaan itu keluar dari dunia internalmu.

Wajar jika kamu ingin memasang pertahanan dan penghalang saat melakukan pekerjaan ini. Sangat penting untuk menunjukkan cinta dan penerimaan pada diri sendiri dan mengelilingi dirimu dengan orang-orang yang juga akan menunjukkan hal yang sama kepadamu. Kamu membutuhkan tempat yang aman untuk dimiliki dan kelompok yang akan menghujani kamu dengan cinta tanpa syarat. Jika kamu belum memilikinya dalam hidupmu, carilah dari teman, keluarga, atau bahkan kelompok pendukung.

Ingatlah bahwa cinta kamu pada diri sendiri harus tanpa syarat tanpa pamrih saat kamu merasa malu. Jujurlah dengan diri sendiri dan dengan orang lain. Jangan menghindari rasa malu yang kamu rasakan.

Sebaliknya, bicarakan perasaanmu dan bagikan di ruang aman yang telah kamu buat. Biarkan penderitaan mu dilegitimasi dan dinormalisasi. Ini akan membantumu mendapatkan perspektif tentang rasa malu.


Jika kamu merasa tidak nyaman melakukan ini sendiri, pertimbangkan untuk berbicara dengan psikoterapis.

Saat kamu menjalani proses ini, penting untuk memeriksa kembali keyakinan dan sikapmu tentang diri kamu sendiri. Inilah saatnya untuk mulai menolak kepercayaan lama bahwa ada sesuatu yang salah dengan dirimu. Alih-alih, inilah saatnya untuk menerima kenyataan baru bahwa kamu dapat diterima dan dicintai apa adanya.

Selain itu, kamu akan menerima kenyataan bahwa kamu mungkin melakukan kesalahan dan itu tidak masalah. Selama waktu ini, kamu mungkin juga ingin mencari mentor atau mitra akuntabilitas yang dapat membantu menetapkan prioritas dan membuat keputusan.

Meskipun proses penyembuhan kamu sendiri sangat pribadi, melakukan perjalanan dengan orang lain yang mengerti bisa sangat bermanfaat.
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url