Apa itu Malu? Kenapa Saya Begitu Pemalu?

Kenapa Saya Begitu Pemalu?
Orang yang mengalami rasa malu biasanya berusaha menyembunyikan hal yang membuat mereka malu. Ketika rasa malu menjadi kronis, itu bisa melibatkan perasaan bahwa kamu pada dasarnya cacat. Rasa malu seringkali sulit untuk diidentifikasi dalam diri sendiri.

Malu dapat didefinisikan sebagai perasaan malu atau terhina yang muncul sehubungan dengan persepsi telah melakukan sesuatu yang tidak terhormat, tidak bermoral, atau tidak pantas.

Rasa malu adalah emosi negatif, asal-usulnya berperan dalam kelangsungan hidup kita sebagai spesies. Tanpa rasa malu, kita mungkin tidak merasa perlu untuk mematuhi norma budaya, mengikuti hukum, atau berperilaku dengan cara yang memungkinkan kita untuk eksis sebagai makhluk sosial.

Karena kita ingin diterima, rasa malu adalah alat evolusi yang membuat kita semua terkendali.

Kapan Rasa Malu Menjadi Berbahaya?

Rasa malu bisa menjadi masalah ketika itu menjadi terinternalisasi dan menghasilkan evaluasi yang terlalu keras terhadap diri sendiri sebagai manusia seutuhnya.

Namun, kenyataannya adalah seberapa dalam kamu merasa malu seringkali tidak ada hubungannya dengan nilai  atau apa yang telah kamu lakukan salah.

Tanda Kamu Malu

Apakah kamu bertanya-tanya apakah mungkin mengalami rasa malu? Di bawah ini adalah daftar reaksi rasa malu yang mengalahkan diri sendiri menurut psikiater Peter Breggin dalam bukunya Guilt, Shame, and Anxiety
  • Merasa sensitif
  • Merasa tidak dihargai
  • Wajah memerah tak terkendali
  • Merasa digunakan
  • Merasa ditolak
  • Merasa seperti kamu memiliki dampak kecil
  • Khawatir apa yang orang lain pikirkan tentang dirimu
  • Khawatir bahwa kamu tidak diperlakukan dengan hormat
  • Merasa seperti orang lain memanfaatkanmu
  • Tidak berbagi pikiran atau perasaan karena takut dipermalukan
  • Takut terlihat tidak pantas atau bodoh
  • Menjadi lebih khawatir tentang kegagalan daripada melakukan sesuatu yang tidak bermoral
  • Menjadi perfeksionis
  • Merasa seperti orang luar atau bahwa kamu berbeda atau ditinggalkan
  • Merasa curiga atau seperti kamu tidak bisa mempercayai orang lain
  • Tidak ingin menjadi pusat perhatian
  • Menjadi wallflower atau violet yang menyusut
  • Ingin menutup orang atau menarik diri
  • Merasa bahwa kamu tidak bisa menjadi diri yang sebenarnya
  • Mencoba menyembunyikan diri atau tidak mencolok
  • Kehilangan identitas
  • Merasa tidak cukup
  • Perasaan menyesal
  • Merasa tidak terhormat

Terakhir, perilaku di bawah ini adalah contoh hal-hal yang dilakukan orang saat merasa malu:
  • Melihat ke bawah daripada menatap mata orang
  • Menjaga kepala tetap rendah
  • Turunkan bahumu alih-alih berdiri tegak
  • Merasa beku atau tidak bisa bergerak
  • Tidak bisa bertindak secara spontan
  • Gagap ketika mencoba untuk berbicara
  • Berbicara dengan suara yang terlalu lembut
  • Menyembunyikan diri dari orang lain
  • Menangis jika merasa malu atau malu

Jenis Rasa Malu

Ada juga berbagai jenis rasa malu. Di bawah ini adalah beberapa yang berbeda untuk dipertimbangkan.

1. Malu Sementara

Rasa malu sementara mengacu pada perasaan sekilas yang kamu dapatkan ketika melakukan kesalahan, mungkin dalam lingkungan sosial. Biasanya berlalu dengan cepat dan tidak menimbulkan masalah dalam hidupmu.

2. Malu Kronis

Rasa malu kronis mengacu pada perasaan yang menyertaimu sepanjang waktu dan membuat kamu merasa seolah-olah tidak cukup baik. Jenis rasa malu ini dapat mengganggu fungsi dan kesehatan mental.

3. Malu dalam Bentuk Penghinaan

Penghinaan adalah bentuk rasa malu yang paling intens, dan muncul ketika kita merasa sangat malu tentang sesuatu. Seringkali, ini dirasakan ketika sesuatu terjadi di depan orang lain.

4. Malu Tentang Kekalahan

Kita mungkin mengalami rasa malu seperti ini ketika mengalami kegagalan atau kekalahan. Misalnya, jika kamu kalah dalam pertandingan olahraga yang kamu harapkan untuk menang.

5. Malu Di Sekitar Orang Asing

Rasa malu di sekitar orang asing mencerminkan perasaan bahwa mereka akan menemukan ada sesuatu yang salah denganmu. Jenis rasa malu ini umum terjadi pada kecemasan sosial.

6. Malu Di Depan Orang Lain

Malu di depan orang lain mengacu pada jenis rasa malu yang dirasakan ketika seseorang merasa malu atau dipermalukan di depan orang lain. Ini terkait dengan perasaan terhina.

7. Malu Tentang Kinerja

Merasa sadar diri tentang kinerja seseorang adalah jenis lain dari rasa malu. Ini cenderung muncul selama berbicara di depan umum, pertunjukan musik, pertunjukan atletik, dll.

8. Malu Tentang Diri Sendiri

Merasa seolah-olah kamu adalah orang yang lebih rendah dapat menyebabkan rasa malu tentang diri sendiri. Ini adalah jenis rasa malu kronis dengan efek jangka panjang.

9. Malu Terkait dengan Cinta Tak Berbalas

Rasa malu yang dihasilkan dari cinta tak berbalas adalah jenis rasa malu lainnya. Ini adalah perasaan tidak cukup baik untuk orang lain.

10. Malu Terkait Eksposur yang Tidak Diinginkan

Penghinaan di depan umum adalah salah satu bentuk pengungkapan yang tidak diinginkan yang membentuk jenis rasa malu lainnya.

11. Malu Terkait Kekecewaan atau Kegagalan

Jika harapanmu tidak terpenuhi atau gagal dalam sesuatu, maka kamu mungkin mengalami rasa malu terkait kegagalan atau kekecewaan. Ini terkait erat dengan rasa malu tentang kekalahan.

12. Malu Terkait dengan Pengecualian

Jika kamu merasa seolah-olah dikucilkan dari suatu kelompok, tidak disukai oleh kelompok tersebut, atau bahwa kamu tidak termasuk, maka kamu mungkin merasa malu karena ditinggalkan. Tipe ini juga umum terjadi pada kecemasan sosial.

13. Rasa Malu yang Terinternalisasi

Rasa malu yang terinternalisasi mengacu pada rasa malu yang telah berbalik ke dalam. Misalnya, mereka yang mengalami pelecehan masa kanak-kanak mungkin mengalami perasaan tidak berharga atau perasaan malu terkait pelecehan yang mereka alami.


Penyebab Rasa Malu

Apakah kamu bertanya-tanya tentang berbagai penyebab rasa malu? Ada berbagai penyebab potensial dari berbagai jenis rasa malu, beberapa bersifat sementara dan lainnya mungkin berasal dari masa kanak-kanak.

Selain itu, terkadang masalah kesehatan mental dapat menciptakan rasa malu pada diri mereka sendiri. Mari kita lihat beberapa kemungkinan penyebab rasa malu:
  • Trauma masa kecil atau penelantaran
  • Setiap gangguan kesehatan mental yang melibatkan kritik diri atau penilaian (misalnya, gangguan kecemasan sosial)
  • Tidak memenuhi standar yang terlalu tinggi yang kamu tetapkan untuk diri sendiri
  • Merasa seolah-olah kekuranganmu akan terungkap
  • Menjadi korban bullying
  • Harapan tidak terpenuhi atau mengalami kegagalan
  • Penolakan dari orang lain atau melemahnya suatu hubungan

Namun, penting untuk dicatat bahwa bayi mengalami rasa malu secara alami tanpa pernah mempelajari perasaan ini.

Dengan cara ini, respons rasa malu adalah normal dan alami. Namun, ketika menjadi ekstrim, itu menjadi masalah.

Dampak Malu

Jika kamu pernah mengalami rasa malu, mungkin tahu bahwa hal itu dapat berdampak negatif pada kehidupanmu. Di bawah ini adalah beberapa potensi dampak negatif yang mungkin kamu alami karena rasa malu:
  • Membuat kamu merasa seperti cacat atau ada sesuatu yang salah dengan dirimu
  • Dapat menyebabkan penarikan sosial
  • Dapat menyebabkan kecanduan (misalnya, alkohol, obat-obatan, seks)
  • Mungkin menyebabkan kamu menjadi defensif dan mempermalukan orang lain sebagai balasannya
  • Dapat menyebabkan kamu menindas orang lain jika kamu sendiri telah diganggu
  • Dapat menyebabkan kamu membesar-besarkan ego untuk menyembunyikan keyakinan bahwa kamu tidak memiliki nilai (kepribadian narsistik)
  • Dapat menyebabkan masalah kesehatan fisik
  • Dapat dikaitkan dengan depresi dan kesedihan
  • Mungkin membuat kamu merasa kosong, kesepian, atau lelah
  • Dapat menyebabkan penurunan harga diri
  • Mungkin membuatmu lebih sulit untuk mempercayai orang lain
  • Mungkin mempersulit kamu untuk menjalani terapi atau berhenti merasa seolah-olah sedang dihakimi
  • Dapat menyebabkan perfeksionisme atau pencapaian berlebihan untuk mencoba dan melawan perasaan malu
  • Dapat menyebabkan kamu terlibat dalam kesenangan orang
  • Dapat menyebabkan kamu menghindari berbicara karena takut mengatakan hal yang salah
  • Dapat menyebabkan perilaku kompulsif atau berlebihan seperti diet ketat, terlalu banyak bekerja, pembersihan berlebihan, atau memiliki standar yang terlalu tinggi secara umum.

Seperti yang kamu lihat, sebagian besar dampak rasa malu mengarah pada perilaku yang menciptakan lingkaran setan. Kamu merasa malu yang menyebabkan kamu terlibat dalam perilaku yang dapat menyebabkan lebih banyak perasaan malu. Atau, perilaku ini dapat merugikan diri mereka sendiri, menciptakan potensi masalah kesehatan fisik atau mental mereka sendiri.

Malu vs. Rasa Bersalah

Sebelum kita membahas bagaimana mengurangi rasa malu, penting untuk mempertimbangkan perbedaan antara rasa malu dan rasa bersalah. Sementara rasa malu sering dikacaukan dengan rasa bersalah, sebenarnya keduanya adalah dua hal yang terpisah.

Rasa bersalah umumnya tentang sesuatu yang telah kamu lakukan. Ini mengacu pada sesuatu yang kamu lakukan salah atau perilaku yang kamu rasa tidak enak.

Di sisi lain, rasa malu mengacu pada sesuatu tentang karakter atau siapa kamu sebagai orang yang kamu yakini tidak dapat diterima.

Malu bukan tentang melakukan sesuatu yang salah. Ini tentang perasaan yang kamu miliki ketika merasa bahwa kamu tidak cukup baik dalam beberapa hal.

Dengan kata lain, rasa bersalah adalah tentang tindakan yang salah, sedangkan rasa malu adalah tentang kesalahan sebagai pribadi.

Jika kamu dapat belajar memisahkan rasa bersalah dari rasa malumu, itu akan menjadi salah satu langkah pertama untuk mengurangi rasa malu secara umum.

Akhir Kata

Rasa malu adalah emosi universal tetapi setiap orang mengalaminya pada tingkat yang berbeda. Jika rasa malu adalah masalah bagimu, maka inilah saatnya untuk mulai mengubah pikiran, keyakinan, dan sikap terhadap diri sendiri.

Begitu rasa malu tidak lagi menjadi masalah, kamu juga akan menemukan bahwa lebih mudah untuk menerima bagian-bagian dirimu yang tidak dapat diubah tetapi mengubah bagian-bagian yang ingin kamu ubah. Melalui proses ini, kamu juga akan belajar bahwa orang lain dapat mendukungmu dengan cara yang positif.

Ini akan sangat membantu jika rasa malumu adalah akibat diperlakukan dengan buruk. Hasil akhirnya akan mengurangi rasa malu dan lebih mencintai diri sendiri, yang juga akan menyebar ke semua bidang kehidupanmu.
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url