Apa itu Adrenalin? Karakteristik, Efek, Pengobatan

Adrenalin adalah
Adrenalin adalah hormon stres yang dikenal sebagai epinefrin. Diproduksi oleh kelenjar adrenal dan dilepaskan ke aliran darah, adrenalin adalah bagian dari respons "lawan atau lari". Saat menghadapi stresor atau ancaman yang dirasakan, hormon ini merangsang sistem saraf.

Bayangkan kamu sedang mengendarai sepeda, dan seseorang muncul tiba-tiba, menyebabkan kamu berbelok. Tubuh kamu akan menghasilkan adrenalin, yang mengarah ke reaksi fisik langsung. Kamu mungkin berkeringat, merasa jantung berdebar kencang, atau tubuh gemetar. Ini adalah respons yang sehat dan alami. Saat kamu berada dalam situasi berbahaya, tidak aman, atau bermasalah, adrenalin ini dapat membantumu bereaksi dengan cepat.

Namun, kamu dapat mengalami adrenalin saat naik ke panggung di stadion yang ramai, sebelum pertandingan olahraga yang kompetitif, saat kamu menaiki roller coaster, atau jika berada di tengah pertengkaran.

Karakteristik

Diproduksi bersama kortisol dan aldosteron, adrenalin dilepaskan saat berada dalam krisis atau mengalami emosi yang kuat seperti kegembiraan atau ketakutan. Itu terjadi secara otomatis. Saat adrenalin dilepaskan, pesan dikirim ke berbagai organ di tubuh, seperti jantung dan paru-paru.

Ketika adrenalin dilepaskan, kamu mungkin mengalami:
  • Tekanan darah tinggi
  • Peningkatan detak jantung
  • Indera yang meningkat
  • Berkurangnya kepekaan terhadap rasa sakit
  • Pupil membesar
  • Anggota badan gemetar
  • Keringat berlebihan

Saat kamu berada dalam situasi "lawan atau lari", kamu mungkin berlari lebih cepat dari biasanya, atau mungkin tidak merasakan sakit, bahkan jika terluka. Ini bisa terjadi ketika tubuhmu beralih ke mode bertahan hidup.

Saat kamu berada dalam situasi berbahaya dan tidak aman, reaksi ini dapat membantu tetap aman. Setelah situasi berubah dan kamu tidak lagi menghadapi ancaman atau stres, tubuh akan mulai tenang, dan gejalanya akan mereda.

Efek pada Tubuh dan Pikiran

Beberapa orang senang mengalami lonjakan adrenalin. Pelompat bungee, pembalap mobil, dan atlet mungkin mengejar perasaan ini, mendorong diri mereka melampaui batas mereka. Bagi para pencari sensasi, adrenalin itu membuat ketagihan.

Terlalu banyak adrenalin bisa menjadi masalah, terutama jika kamu sedang mengalami stres kronis. Jika terus-menerus dalam mode "lawan-atau-lari", kamu akan mengalami gejala yang berkepanjangan, yang dapat membahayakan pikiran dan tubuh.

Kelebihan adrenalin yang sering dapat menyebabkan:
  • Masalah pencernaan
  • Sakit kepala
  • Ketegangan otot
  • Insomnia
  • Penambahan berat badan
  • Kecemasan
  • Depresi
  • Tekanan darah tinggi
  • Penyakit jantung
  • Stroke

Gangguan kelenjar adrenal juga bisa terjadi jika kamu tidak memproduksi cukup hormon atau memproduksi terlalu banyak. Pheochromocytoma, misalnya, adalah tumor yang bisa diakibatkan oleh terlalu banyak adrenalin. Hal ini dapat menyebabkan tekanan darah tinggi dan gejala lainnya.

Menyesuaikan Tingkat Adrenalin

Mungkin kamu bekerja di lingkungan dengan tingkat stres tinggi, seperti rumah sakit atau sekolah, atau kamu menghadapi stresor pribadi, seperti masalah perkawinan, yang dapat menyebabkan kelebihan adrenalin.

Untuk membatasi frekuensi aliran adrenalin, kamu ingin mengatasi stresor dalam hidup dan mempraktikkan strategi koping yang sehat. Ini dapat mencakup:
  • Olahraga harian
  • Meditasi 
  • Napas dalam
  • Istirahat yang penuh perhatian
  • Makan sehat
  • Membatasi asupan kafein atau alkohol

Stres yang berkepanjangan merugikan kesehatan dan kesejahteraan, tetapi dapat diatasi. Jika kamu mengalami kesulitan meminimalkan stres dalam hidup, kami sarankan untuk berbicara dengan profesional kesehatan mental yang dapat menawarkan strategi koping atau pilihan pengobatan.

Pengobatan untuk Anafilaksis

Adrenalin digunakan dalam keadaan darurat untuk mengobati reaksi alergi yang serius, yang dikenal sebagai anafilaksis. Ini dapat merangsang jantung, mengendurkan otot-otot di saluran udara, meningkatkan tekanan darah, dan meningkatkan pernapasan, mencegah perkembangan gejala pernapasan atau kardiovaskular yang mengancam jiwa.

Jika kamu alergi lebah dan tersengat atau jika kamu alergi kacang dan makan selai kacang, maka perlu menyuntikkan adrenalin dengan cepat untuk memerangi gatal-gatal, pembengkakan tenggorokan, sesak napas, atau gejala anafilaksis lainnya.

Epinefrin Auto-Injector, biasa disebut EpiPen, membalikkan gejala. Namun, jika tidak digunakan segera setelah reaksi alergi dan individu tidak menerima perhatian medis, anafilaksis dapat menyebabkan kematian, jadi penting untuk menjaga agar EpiPen dapat diakses jika kamu memiliki alergi yang diketahui.

Akhir Kata

Kamu tidak menikmati perasaan adrenalin, tetapi itu adalah reaksi alami manusia. Kamu tidak boleh menghindari aktivitas tertentu, seperti berbicara di depan umum, demi menghindari perasaan cemas akan adrenalin, tetapi terlibat dalam perilaku pengambilan risiko juga bisa menjadi masalah.

Jika kamu seorang pecandu adrenalin, lakukan tindakan pencegahan untuk melindungi diri sendiri dan orang-orang di sekitar. Jika sering mengalami terlalu banyak adrenalin atau memerlukan lebih banyak strategi untuk mengatasi gangguan kecemasan atau stresor psikologis lainnya, pertimbangkan untuk berbicara dengan terapis.
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url