Pentingnya Memiliki Rasa Empati, dan Mengapa Manusia Membutuhkannya?

Pentingnya Memiliki Rasa Empati
Empati bisa menjadi konsep yang cukup kabur. Faktanya, kebanyakan orang yang mendapat nilai tinggi dalam penilaian di bidang empati sering kali tidak tahu apa yang mereka lakukan, mereka hanya tahu bahwa mereka menyukai orang, mereka senang bekerja dan membantu orang dan mereka menghargai orang sebagai individu.

Apa Itu Empati?

Empati adalah kemampuan untuk menempatkan diri pada posisi orang lain. Definisi psikologi positif adalah: Kualitas merasakan dan memahami situasi orang lain pada saat ini—perspektif, emosi, tindakan (reaksi) mereka, dan mengomunikasikannya kepada orang tersebut. Jadi kamu tahu apa yang mereka rasakan, atau setidaknya curiga kamu tahu apa yang mereka alami, dan kamu mengomunikasikannya untuk mendapatkan diskusi atau klarifikasi lebih lanjut.

Empati adalah kompetensi Emotional Intelligence (EI). Di bidang Kecerdasan Emosional, terdapat empat klaster kompetensi dan delapan belas kompetensi. Keempat cluster tersebut adalah:
  • Kesadaran diri
  • Manajemen diri
  • Kesadaran sosial
  • Manajemen Hubungan

Empati berada di bawah Kesadaran Sosial. Keterampilan ini mencerminkan kemampuan seseorang untuk berhubungan dengan orang lain dan berhubungan dengan mereka yang merupakan keterampilan penting dalam membangun dan mengelola hubungan yang sehat. Tanpa kemampuan untuk memahami apa yang sedang dialami orang lain, hubungan kita tetap dangkal dan tanpa kedalaman dan kekayaan yang terjadi ketika kita berbagi hubungan emosional.

Mengapa Empati Penting?

Tanpa empati, orang cenderung menjalani hidup tanpa mempertimbangkan bagaimana perasaan orang lain atau apa yang mungkin mereka pikirkan. Masing-masing dari kita memiliki perspektif yang berbeda. Kita semua mengalami suasana hati, rasa sakit dan sakit hati, suka dan duka. Dan kita sangat terbatas ketika kita hanya melihat dari sudut pandang kita sendiri. Tanpa meluangkan waktu untuk menilai yang lain, mudah untuk membuat asumsi dan langsung mengambil kesimpulan. Hal ini sering menyebabkan kesalahpahaman, perasaan buruk, konflik, moral yang buruk, dan bahkan perceraian. Orang tidak merasa didengar atau dipahami.

Kekuatan Empati

Ketika kamu menggunakan empati untuk memahami mengapa seseorang marah atau ketika seorang anak bertingkah, misalnya, kamu mungkin belajar bahwa ada sesuatu yang terjadi di rumah yang membuat mereka kesal misalnya, ibu mereka sakit, atau anak tidak punya makanan di rumah. makan dan lapar. Alih-alih bereaksi terhadap emosi orang lain atau menjadi defensif, kamu dapat mengajukan pertanyaan tentang perilaku atau keadaan emosional mereka. Mungkin masih perlu ada disiplin atau konsekuensi terhadap perilaku mereka, tetapi dengan menggunakan empati terlebih dahulu, orang tersebut merasa dihargai dan didengar dan oleh karena itu, akan lebih mudah menerima tanggung jawab atas tindakan mereka.

Empati adalah mata rantai yang hilang dalam keluarga, di sekolah kita, dan di tempat kerja kita. Saat kita tumbuh dewasa, anak-anak sering kali bisa menjadi jahat satu sama lain. Jika kita mulai mengajarkan empati di sekolah dasar dan sekolah menengah pertama, maka mungkin kita akan tumbuh menjadi lebih mencintai dan toleran dan memahami satu sama lain.

Mengapa Orang Kurang Empati?

Ada beberapa hal yang menghalangi kita memanfaatkan dan mengalami kekuatan empati. Tiga dari yang utama, yang semuanya saling terkait, adalah sebagai berikut:

1. Merasa Terancam

Kita sering merasa "terancam" berdasarkan ketakutan, proyeksi, dan pengalaman masa lalu kita sendiri, bukan oleh apa yang sebenarnya terjadi saat ini atau dalam hubungan atau situasi tertentu. Apakah ancaman itu "nyata" atau "bayangan", ketika kita merasa terancam dengan cara apa pun, sering kali itu mematikan kemampuan kita untuk mengalami empati.

2. Bersikap Menghakimi

Menjadi menghakimi adalah permainan yang sama sekali berbeda dari membuat penilaian nilai (apa yang akan dikenakan, apa yang dimakan, apa yang harus dikatakan, dll.).

Ketika kita menghakimi, kita memutuskan bahwa kita "benar" dan orang lain "salah." Melakukan hal ini menyakiti kita dan orang lain dan itu memisahkan kita dari orang-orang di sekitar kita. Ketika kita menghakimi orang lain, sekelompok orang, atau situasi, kita secara signifikan mengurangi kapasitas kita untuk berempati.

3. Takut

Tidak ada yang salah dengan rasa takut, itu adalah emosi alami manusia yang pada kenyataannya memiliki banyak aspek positif, jika kita mau mengakuinya, memilikinya, mengekspresikannya, dan melewatinya. Ketakutan menyelamatkan hidup kita dan menjauhkan kita dari masalah sepanjang waktu.

Masalah dengan rasa takut adalah penolakan kita terhadapnya. Kita menganggap benda, orang, atau situasi sebagai "menakutkan", padahal sebenarnya tidak ada dalam hidup yang secara inheren "menakutkan". Ketika kita membiarkan diri kita dimotivasi oleh rasa takut yang seringkali membuat kita membela diri dari "ancaman", bersikap menghakimi, dan lebih banyak lagi menjadi sulit, jika bukan tidak mungkin, untuk mengakses kekuatan empati.

Tanda Seseorang Kurang Empati

Berikut adalah beberapa tanda bahwa seseorang kurang empati.
  • Sangat kritis terhadap orang lain
  • Tidak bisa mengendalikan emosi
  • Tidak menyadari perasaan orang lain
  • Menuduh orang terlalu sensitif
  • Bereaksi berlebihan terhadap hal-hal kecil
  • Tidak akan mengakui ketika salah
  • Berperilaku tidak sensitif
  • Memiliki masalah dalam mempertahankan hubungan
  • Tidak dapat menangani situasi yang tidak nyaman
  • Melihat penghinaan yang dirasakan di mana-mana

Bagaimana Menjadi Lebih Empati?

Berikut adalah beberapa hal yang dapat Anda lakukan dan pikirkan untuk menjadi lebih berempati:

1. Jadilah Nyata Tentang Perasaanmu

Ketika kita berada dalam konflik dengan orang lain atau berurusan dengan seseorang atau sesuatu yang menantang bagi kita, mampu mengakui, memiliki, dan mengekspresikan ketakutan, rasa tidak aman, kesedihan, kemarahan, kecemburuan, atau emosi "negatif" lainnya kita mengalami, adalah salah satu cara terbaik bagi kita untuk melewati sikap defensif kita dan secara otentik mengatasi masalah situasi yang lebih dalam.
Melakukan hal ini memungkinkan kita mengakses empati untuk diri kita sendiri, orang lain atau orang-orang yang terlibat, dan bahkan situasi konflik atau tantangan itu sendiri.

2. Bayangkan Bagaimana Rasanya Bagi Mereka

Meskipun terkadang sulit bagi kita untuk "memahami" perspektif atau situasi orang lain, kemampuan untuk membayangkan seperti apa rasanya bagi mereka adalah aspek penting dari empati.

Semakin kita mau membayangkan seperti apa rasanya bagi mereka, semakin banyak belas kasih, pengertian, dan empati yang bisa kita alami.

Dalam iklim politik yang tidak pasti saat ini dan banyak tekanan yang datang dengan pandemi, sekarang lebih penting daripada sebelumnya untuk menggunakan kasih sayang setiap hari. Kamu dapat mempelajari lebih lanjut tentang pentingnya welas asih di sini.

3. Maafkan Diri Sendiri dan Orang Lain

Saya berbicara tentang hubungan rumit yang kita semua miliki dengan diri kita sendiri dan perjuangan yang banyak dari kita harus bersikap baik, berbelas kasih, dan mencintai diri kita sendiri. Memaafkan adalah salah satu hal terpenting yang dapat kita lakukan dalam hidup untuk menyembuhkan diri sendiri, melepaskan kenegatifan, dan menjalani kehidupan yang damai dan penuh kepuasan. Memaafkan harus dimulai dari diri kita terlebih dahulu.

Saya percaya bahwa semua penilaian adalah penilaian diri sendiri. Ketika kita memaafkan diri sendiri, kita menciptakan kondisi dan perspektif untuk memaafkan orang lain.

Memaafkan adalah salah satu dari banyak aspek penting kehidupan yang seringkali lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Ini adalah sesuatu yang perlu kita pelajari dan praktikkan setiap saat.

Semakin kita bersedia untuk memaafkan diri kita sendiri dan orang lain (dan terus mempraktekkannya secara terus-menerus), semakin mampu kita untuk berempati secara otentik.
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url