Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengapa Saya Selalu Marah? Begini Penjelasannya

Marah adalah
Marah adalah emosi yang banyak ditekan oleh orang karena tidak mau mengungkapkannya, atau mungkin tidak tahu cara mengekspresikannya secara sehat.

Kita semua merasakan kemarahan pada waktu yang berbeda, dengan tingkat yang berbeda-beda. Kemarahan adalah emosi yang merupakan bagian dari pengalaman manusia. Perasaan marah dapat muncul dalam berbagai konteks dan seringkali karena alasan mendasar yang belum kita pahami. Mungkin kita sedang mengubur emosi dan pengalaman masa lalu, dan satu pemicu kecil akan menghasilkan ledakan kemarahan.

Mengalami perlakuan tidak adil, mendengar kritik, atau tidak mendapatkan apa yang kamu inginkan hanyalah beberapa pemicu potensial. Pengalaman kemarahan dapat berkisar dari iritasi ringan hingga frustrasi, hingga kemarahan yang mendidih. Kebosanan seringkali dapat dilihat sebagai versi ringan dari kemarahan dalam bentuk ketidakpuasan dengan apa yang terjadi.

Kemarahan dan Otak

Korteks adalah bagian kerja otak kita di mana logika dan penilaian berada. Korteks dapat digambarkan sebagai pusat strategi dan kendali otak. Pusat limbik adalah pusat emosional otak kita dan dikenal sebagai bagian yang lebih primitif dari otak kita. Di dalam sistem limbik terdapat struktur kecil yang disebut amigdala, gudang memori emosional, yang juga merupakan area otak yang bertanggung jawab atas reaksi "lawan atau lari" alias naluri bertahan hidup alami kita. Ketika kita merasakan dan mengekspresikan kemarahan, kita menggunakan pusat limbik otak kita.

Ketika kita menjadi marah, respons "lawan atau lari" kita dipicu, melepaskan banjir hormon yang menyebabkan alarm fisik dan emosional. Kemarahan ini kemudian terbawa ke teriakan, ketidaksabaran, frustrasi, dan kata-kata yang menyakitkan.

Mengapa Seseorang Mungkin Merasa Marah?

Kemarahan adalah emosi yang dapat dipicu oleh berbagai penyebab. Beberapa dari penyebab ini adalah konflik mendasar yang belum terselesaikan yang belum terselesaikan, sedangkan alasan lainnya adalah sebagai berikut:
  • Diremehkan atau diperlakukan tidak adil
  • Merasa terancam
  • Disakiti secara fisik
  • Merasa putus asa
  • Merasa tidak berdaya
  • Tingkat stres atau kecemasan yang tinggi

Identifikasi masalah di masa lalu kamu yang dapat berkontribusi pada kemarahan. Apakah kamu dilecehkan atau dihukum dengan keras di masa lalu? Apakah kamu kesulitan mengendalikan emosi? Apakah kamu kurang merasakan kedamaian batin? Identifikasi skenario saat ini yang membuatmu marah, seperti ketidakpuasan pada pekerjaan, pasangan, diri sendiri, atau keluargamu.

Penyebab

Misalkan kamu sedang menghadapi situasi stres atau sedang mengalami bullying atau keadaan hidup yang negatif. Dalam hal ini, wajar untuk mengalami kemarahan dan frustrasi, terutama ketika berhadapan dengan perasaan stres, isolasi, dan kecemasan kronis.

Sebagai seorang anak atau dewasa muda, kamu mungkin dibesarkan dengan cara-cara yang tidak sehat dan tidak produktif untuk mengalami kemarahan. Mungkin orang tua, pengasuh, atau anggota keluargamu yang sudah lanjut usia tidak mengekspresikan emosinya secara sehat, yang meluap dan terbawa hingga dewasa.

Jika kamu pernah mengalami peristiwa traumatis di masa lalu, wajar jika kamu merasakan kemarahan yang tersisa karena peristiwa traumatis dapat memiliki efek jangka panjang pada jiwa.

Marah dan Tingkah laku

Kemarahan adalah emosi yang tidak selalu harus ditindaklanjuti. Misalnya, kita bisa marah tetapi tidak mengungkapkan kemarahan kita secara lahiriah. Bertindak di luar agresi kita sering berjalan seiring dengan kemarahan; namun, tidak semua orang yang marah akan menjadi agresif, dan tidak setiap perilaku agresif dipicu oleh kemarahan. 

Bisakah Kemarahan Menjadi Emosi Positif?

Masyarakat kita memandang kemarahan sebagai emosi negatif. Oleh karena itu, seringkali kita tidak ingin mengatasinya atau merasa bersalah menyikapinya, tetapi apakah kemarahan bisa menjadi pelampiasan yang sehat jika ditangani dengan tepat?

Kemarahan menjadi berbahaya ketika kamu tidak menganggapnya sebagai sinyal untuk memperbaiki masalah yang mendasarinya. Kamu membiarkan kemarahan itu bercokol sampai Kamu tidak menyukai perasaanmu, dan dirimu sendiri. Itu menggelembung ke permukaan dalam bentuk agresi. Kemarahan yang tidak tertangani dapat bercokol dan menciptakan masalah yang lebih signifikan seperti depresi, kecemasan, agresi, dan hubungan yang rusak.

Marah yang Sehat

Kemarahan yang sehat memaksa kamu untuk menyelesaikan masalah pada awalnya karena kamu tidak akan membiarkan perilakumu tidak diperbaiki. Kedua, karena kamu tidak ingin kemarahanmu berubah menjadi agresi, ini adalah kemarahan yang membantu.

Mengenali kemarahanmu dan mengatasi pemicu yang mendasarinya adalah langkah pertama untuk mengatasi kemarahanmu dan menyelesaikan setiap perasaan dan pikiran negatif yang terkait dengan kemarahan.

Kemarahan berpotensi menjadi emosi positif ketika kita menggunakannya untuk memecahkan masalah dan mengenali konflik. Penting untuk menerima kemarahan kita sebagai emosi yang normal, dan alih-alih bertindak negatif, kita belajar mengekspresikannya dengan cara yang sehat, jadi kita tidak perlu membawanya kemana-mana seperti beban berat.

Mengekspresikan kemarahan kita dengan cara yang sehat berarti kita mengambil waktu untuk bernapas, mengatasi emosi kita, dan mengembangkan solusi yang sehat.

Ini mungkin berarti menuliskan pikiran kita, menetapkan batasan dan batasan sebelum menjadi marah, mengenali konflik yang belum terselesaikan atau ide-ide mendasar, membentuk rencana, berbicara dengan teman dan keluarga tentang emosi kita, dan pergi ke terapi. 

Pikirkan Sebelum Bertindak

Terlepas dari gagasan populer bahwa kita perlu "mengekspresikan" kemarahan kita agar tidak menggerogoti kita, kita perlu berhati-hati dalam "mengekspresikan" kemarahan pada orang lain.

Mengekspresikan kemarahan kita pada orang lain tidak konstruktif. Mengekspresikan kemarahan kita saat marah membuat kita semakin marah dan dapat membuat orang lain terluka dan takut, sehingga mereka menjadi lebih marah, dan ini tidak membantu siapa pun.

Alih-alih menyelesaikan apa pun, ini memperdalam keretakan dalam hubungan. Karena itu, jawabannya selalu tenang dulu. Kemudian pertimbangkan "pesan" kemarahan yang lebih mendalam sebelum membuat keputusan tentang apa yang harus dikatakan dan dilakukan.

Posting Komentar untuk "Mengapa Saya Selalu Marah? Begini Penjelasannya"