Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Bagaimana Media Sosial Berperan dalam Depresi?

Depresi media sosial
Diperkirakan, sekitar 4 miliar orang di seluruh dunia menggunakan situs jejaring sosial seperti Facebook, Twitter, dan Instagram. Aplikasi ini telah mengarahkan psikiater untuk menyelidiki apakah semakin populernya media mempengaruhi depresi.

Studi menunjukkan bahwa orang yang membatasi waktu mereka di media sosial lebih bahagia daripada mereka yang tidak. Penelitian telah menunjukkan bahwa media sosial dapat memicu pikiran negatif yang menyebabkan atau memperburuk gejala depresi pengguna.

Mendefinisikan Depresi

Depresi klinis atau gangguan depresi mayor adalah gangguan mood yang ditandai dengan perasaan sedih yang terus menerus dan kehilangan minat pada aktivitas yang pernah dinikmati seseorang. Depresi bisa ringan atau berat dan menyulitkan mereka yang memiliki kondisi tersebut untuk berkonsentrasi, tidur atau makan dengan baik, membuat keputusan, atau menyelesaikan rutinitas normal mereka.

Orang dengan depresi mungkin memikirkan kematian atau bunuh diri, merasa tidak berharga, mengembangkan kecemasan atau memiliki gejala fisik seperti kelelahan atau sakit kepala. Psikoterapi dan pengobatan adalah beberapa perawatan untuk depresi. Membatasi waktu di media sosial dan memprioritaskan koneksi dunia nyata dapat bermanfaat bagi kesehatan mental.

Fakta di Media Sosial dan Depresi

Media sosial lebih populer dari sebelumnya, dan lebih dari separuh populasi dunia aktif dalam ruang jaringan yang tidak terputus dan seringkali tidak sehat ini.
  • Sebuah studi Lancet yang diterbitkan pada tahun 2018 menemukan bahwa orang yang memeriksa Facebook larut malam lebih cenderung merasa tertekan dan tidak bahagia.
  • Studi 2018 lainnya menemukan bahwa semakin sedikit waktu yang dihabiskan orang di media sosial, semakin sedikit gejala depresi dan kesepian yang mereka rasakan.
  • Sebuah studi tahun 2015 menemukan bahwa pengguna Facebook yang merasa iri saat berada di situs jejaring lebih mungkin mengembangkan gejala depresi.

Sebab-Akibat atau Korelasi?

Beberapa penelitian tentang media sosial dan kesehatan mental mengungkapkan bahwa ada korelasi antara situs jejaring dan depresi. Penelitian lain melangkah lebih jauh, menemukan bahwa media sosial dapat menyebabkan depresi. Sebuah landmark study- “No More FOMO: Limiting Social Media Decreases Loneliness and Depression” -diterbitkan dalam Journal of Social and Clinical Psychology pada 2018.

Studi ini menemukan bahwa semakin sedikit orang menggunakan media sosial, semakin sedikit depresi dan kesepian yang mereka rasakan.

"Sebelum ini, yang bisa kami katakan adalah bahwa ada hubungan antara penggunaan media sosial dan hasil yang buruk dengan kesejahteraan," kata rekan penulis studi Jordyn Young dalam sebuah pernyataan.

Untuk membangun hubungan antara media sosial dan depresi, para peneliti menugaskan 143 mahasiswa University of Pennsylvania ke dalam dua kelompok: kelompok satu dapat menggunakan media sosial tanpa batasan, sedangkan kelompok kedua memiliki akses media sosial yang dibatasi hanya 30 menit di Facebook, Instagram, dan Snapchat digabungkan selama periode tiga minggu.

Setiap peserta penelitian menggunakan iPhone untuk mengakses media sosial dan para peneliti memantau data ponsel mereka untuk memastikan kepatuhan. Kelompok dengan akses media sosial terbatas melaporkan tingkat keparahan depresi dan kesepian yang lebih rendah daripada yang mereka alami pada awal penelitian.

Kedua kelompok melaporkan penurunan kecemasan dan ketakutan kehilangan, tampaknya karena bergabung dengan penelitian ini membuat bahkan kelompok dengan akses tidak terbatas ke media sosial lebih sadar berapa banyak waktu yang mereka habiskan untuk itu.

Lebih Sedikit Media Sosial, Lebih Sedikit Ketakutan Kehilangan (FOMO)

Tidak jelas mengapa peserta yang hanya menghabiskan 30 menit sehari di media mengalami lebih sedikit stres, tetapi peneliti menyarankan anak-anak muda ini tidak boleh menonton tema media seperti akhir pekan bersama teman, upacara kelulusan. atau keluarga bahagia. Itu membuat mereka merasa buruk tentang diri mereka sendiri.

Mengambil foto atau postingan orang-orang dengan kehidupan yang tampak “sempurna” dapat membuat pengguna media sosial merasa mereka tidak sesuai. Sebuah studi University of Missouri tahun 2015 menemukan bahwa pengguna Facebook biasa lebih mungkin mengalami depresi jika mereka merasa iri pada situs jejaring tersebut.

Media sosial juga dapat memberikan kasus FOMO kepada pengguna, misalnya, jika mereka diundang pada liburan pantai teman mereka tetapi tidak dapat pergi karena suatu alasan. Atau jika teman tersebut tidak mengajak mereka dalam perjalanan sama sekali, pengguna mungkin merasa sakit hati dan ditinggalkan untuk melihat orang lain di lingkaran sosial mereka. Itu bisa membuat mereka mempertanyakan persahabatan mereka atau harga diri mereka sendiri.

Pengguna media sosial yang mengunjungi halaman media sosial seorang mantan dan melihat foto-foto mantan pasangannya yang sedang makan dan minum cinta baru juga dapat mengalami FOMO. Mereka mungkin bertanya-tanya mengapa mantan mereka tidak pernah membawa mereka ke restoran mewah atau memberi mereka hadiah.

Pada akhirnya, membatasi waktu seseorang di media sosial dapat berarti lebih sedikit waktu yang dihabiskan untuk membandingkan diri sendiri dengan orang lain. Ini dapat meluas ke tidak berpikir buruk tentang diri sendiri dan mengembangkan gejala yang berkontribusi terhadap depresi.

Mengapa Kaum Muda Beresiko?

Sebelum media sosial dan internet, anak-anak hanya perlu khawatir tentang bullying di halaman sekolah, untuk sebagian besar. Tetapi media sosial telah memberi para pembully cara baru untuk menyiksa korbannya.

Hanya dengan satu klik, pelaku intimidasi dapat mengedarkan video tentang target mereka yang diejek, dipukuli, atau dipermalukan. Orang dapat mengerumuni halaman media sosial rekan, meninggalkan komentar negatif atau menyebarkan informasi yang salah. Dalam beberapa kasus, korban bullying telah melakukan bunuh diri.

Meskipun banyak sekolah memiliki kebijakan dan aturan anti-intimidasi tentang perilaku siswa online, masih sulit bagi pendidik dan orang tua untuk memantau perilaku kasar di media sosial.

Hal yang lebih buruk adalah bahwa korban bullying sering kali takut bahwa intimidasi akan meningkat jika mereka berbicara dengan orang tua atau guru tentang penganiayaan mereka. Ini dapat membuat seorang anak merasa lebih terisolasi dan pergi tanpa dukungan emosional yang mereka butuhkan untuk menangani situasi yang beracun dan berpotensi bergejolak.

Menggunakan Media Sosial dengan Aman

Menggunakan media sosial memiliki risiko kesehatan mental, tetapi itu tidak berarti harus dihindari sepenuhnya. Para ahli merekomendasikan untuk menggunakan situs web jaringan ini dalam jumlah sedang.

Setel penghitung waktu saat kamu menggunakan media sosial atau memasang aplikasi di ponsel atau komputer yang melacak berapa lama kamu telah menghabiskan waktu di situs jejaring sosial.

Tanpa timer atau aplikasi ini, mudah untuk menghabiskan berjam-jam di media sosial sebelum kamh menyadarinya. Untuk membatasi waktu di media sosial, kamu juga dapat merencanakan kegiatan dunia nyata yang membantumu fokus pada lingkungan dan keadaan terdekat. Membaca buku, menonton film, berjalan-jalan, bermain game, membuat roti, atau melakukan percakapan telepon dengan teman. Luangkan waktu untuk menikmati hidup secara offline.

Posting Komentar untuk "Bagaimana Media Sosial Berperan dalam Depresi?"