Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kenali Lebih Dalam Tanda-Tanda Anda Mungkin Memiliki Kepribadian yang Adiktif

Maksud kepribadian adiktif adalah
Istilah "kepribadian adiktif" tampaknya menjadi pembicaraan sehari-hari akhir-akhir ini, hampir klise, dan banyak disalahpahami atau digunakan dengan cara yang salah. Memiliki kepribadian yang adiktif memunculkan gambaran bagi banyak orang pecandu narkoba dan alkohol, aktor dan aktris di Indonesia. Pada kenyataannya, siapa pun bisa terpengaruh. Itu tergantung pada tipe kepribadian mereka, apakah mereka memiliki peluang lebih besar untuk memiliki tambahan.

Dan itu bisa menjadi kecanduan apa pun. Bukan hanya narkoba dan alkohol. Bisa belanja, makanan, video game, judi, sex, dan lain-lain.

Sementara beberapa orang dapat berjalan di toko pakaian dan membeli satu celana jeans yang telah mereka incar selama sebulan, atau berjalan keluar tanpa membeli sama sekali, orang lain dengan kecanduan belanja merasa hampir tidak mungkin tanpa membeli sesuatu setiap saat. Dan sementara satu orang dapat berhenti di satu atau dua bir di barbeque dan tidak minum lagi selama berhari-hari atau berminggu-minggu, yang lain dapat memusatkan pikiran mereka pada kapan mereka akan minum berikutnya.

Kepribadian, termasuk kepribadian adiktif, sangat kompleks. Sementara tidak ada satu jenis tertentu yang lebih rentan terhadap kecanduan daripada yang lain, ada  yang  beberapa faktor yang dapat menggabungkan untuk membuat seseorang lebih mungkin untuk menjadi kecanduan.

Genetika

Studi menunjukkan bahwa mungkin ada komponen genetik pada kecanduan. Faktanya, penelitian telah menunjukkan bahwa genetika bertanggung jawab atas sekitar setengah kemungkinan seseorang menjadi kecanduan.

Lingkungan

Memiliki anggota keluarga dengan kecanduan tidak secara otomatis berarti Anda ditakdirkan untuk memiliki tambahan di beberapa titik dalam hidup Anda. Banyak faktor lain, seperti teman-teman yang bergaul dengan Anda, pendidikan Anda, dukungan sosial Anda, dan lingkungan tempat Anda tumbuh, semuanya akan berperan dalam apakah ciri kepribadian adiktif Anda berkembang menjadi kecanduan. Ketergantungan adalah penyakit medis dan berkembang dengan cara yang sama seperti banyak penyakit lainnya. Seseorang dengan kerentanan genetik yang mendasari terkena lingkungan yang membawa penyakit. Dalam kasus kecanduan narkoba dan alkohol, faktor lingkungan yang umum adalah stres dan, tentu saja, ketersediaan zat adiktif.

Kesehatan Mental Dan Emosional

Kondisi kesehatan mental dan emosional seseorang dapat memberikan peningkatan yang lebih signifikan untuk menjadi kecanduan sesuatu.

Paparan

Jika seseorang tidak pernah terpapar alkohol, maka mereka tidak dapat menjadi kecanduan. Dengan kata lain, bahkan jika seseorang memiliki kepribadian adiktif, mereka tidak dapat menunjukkan perilaku adiktif yang sesuai dengan suatu zat kecuali mereka terpapar zat itu.

13 Tanda Anda Mungkin Memiliki Kepribadian yang Adiktif

Tidak ada tes medis untuk menentukan siapa yang dapat mengembangkan kecanduan, tetapi ada ciri-ciri kepribadian tertentu yang dapat membuat seseorang lebih rentan untuk mengalami kecanduan.

Salah satu faktor umum yang mendasari setiap kecanduan adalah perasaan dihargai. Otak mencatat semua kesenangan dengan cara yang sama, apakah itu berasal dari segelas anggur, pemandangan dan suara kasino, belanja, atau makanan yang memuaskan. Ketika seseorang menerima perasaan penghargaan, otak langsung dibanjiri dengan neurotransmitter dopamin. Salah satu bagian yang dimainkan dopamin adalah mengendalikan emosi seseorang. Keseimbangan dopamin yang tepat sangat penting untuk kesejahteraan fisik dan mental.

Berikut adalah beberapa tanda  kepribadian yang adiktif:

1. Terobsesi

Seseorang dengan kepribadian adiktif cenderung terobsesi. Sama seperti seorang pecandu alkohol yang terobsesi ketika minuman berikutnya tersedia, atau pecandu judi yang terobsesi ketika pekerjaan akan berakhir sehingga mereka dapat pergi ke kasino untuk bermain slot, seseorang dengan kepribadian adiktif kemungkinan besar akan terobsesi juga.

2. Selalu Ingin Lebih

Untuk seseorang yang menunjukkan tanda-tanda kecanduan, “cukup” tidak pernah cukup. Sepasang celana jeans lagi atau sepasang sepatu lagi, satu lagi upaya untuk memenangkan nomor togel, atau beberapa koktail selama jam makan siang mereka akan memiliki keinginan untuk lebih, dan hal yang sama berlaku bagi banyak orang yang menunjukkan ciri-ciri kepribadian yang adiktif.

3. Berbohong

Kecanduan dan kebohongan berjalan beriringan dan berlapis-lapis. Pertama, pengguna berbohong pada dirinya sendiri tentang kecanduannya akibatnya, mereka juga harus berbohong kepada orang lain di sekitar mereka juga. Semakin dalam mereka terjerat dalam kecanduan mereka, semakin besar kemungkinan mereka akan merasa perlu untuk beristirahat. Dan tak lama kemudian, kebohongan menjadi kebenaran bagi mereka, dan mereka terjebak dalam lingkaran setan kebohongan dan penyangkalan. Seseorang dengan kepribadian adiktif mungkin juga menunjukkan tanda-tanda berbohong, yang akan berpindah ke perilaku yang sama jika mereka menjadi kecanduan.

4. Manipulasi

Hal yang paling membuat seseorang kecanduan kemungkinan besar mengambil prioritas utama di atas segala sesuatu dalam hidup mereka, apakah itu keluarga, teman, atau pasangan. Akibatnya, mereka akan memanipulasi orang lain untuk memenuhi rasa gatal yang membuat ketagihan. Saya bisa saja berbohong atau mengarang cerita untuk mendapatkan uang atau bahkan berpura-pura mencintai dan tertarik agar orang tersebut mengajak mereka keluar dari bar. Demikian pula, seseorang dengan kepribadian adiktif juga akan menggunakan kartu manipulasi untuk keuntungan pribadi mereka.

5. Perilaku Kriminal

Sebagian besar, Anda harus memiliki uang untuk mendukung suatu kebiasaan. Entah itu membeli pakaian atau berjudi, jika memanipulasi orang tidak lagi berhasil dan uangnya habis, seseorang mungkin akan melakukan kejahatan seperti mencuri uang, mencuri perhiasan atau barang mahal lainnya untuk menggadaikan uang tunai. Persepsi mereka tentang realitas bisa sangat dipengaruhi oleh kecanduan mereka, dan karena itu mereka mungkin membenarkan perilaku kriminal. Seseorang dengan ciri kepribadian adiktif mungkin juga menunjukkan perilaku kriminal dengan cara yang sama.

6. Melanjutkan Meskipun Hasil Negatif

Ini bisa berupa apa saja dari perilaku kriminal, tidak dapat bertahan dalam suatu hubungan untuk beberapa waktu, atau perselingkuhan. Kepribadian adiktif menggantikan keinginan untuk berhenti menunjukkan hasil negatif, bahkan ketika hal itu berdampak negatif pada hubungan pribadi dan profesional, pekerjaan, dan citra diri mereka. Sekali lagi, persepsi mereka mungkin miring, dan oleh karena itu, mereka mungkin melanjutkan perilaku mereka meskipun hasil yang merugikan.

7. Perilaku Impulsif

Perilaku impulsif berarti bertindak tanpa memikirkan dampak tindakan Anda. Meskipun kebanyakan orang terkadang memiliki penilaian yang buruk, seseorang yang secara teratur terlibat dalam jenis perilaku ini menunjukkan perilaku impulsif, yang dapat menjadi indikasi kepribadian yang adiktif. Studi yang mengamati otak pecandu menemukan bahwa mereka lebih cenderung membuat keputusan cepat tanpa mempertimbangkan konsekuensi jangka panjang.

8. Tidak Mengambil Tanggung Jawab

Tidak bertanggung jawab atau bertanggung jawab atas pilihan dan hasil mereka adalah sifat umum dari seseorang dengan kepribadian yang adiktif. Ini juga akan berlaku jika kecanduan berkembang di mana orang tersebut akan terus mengarahkan jari mereka ke semua orang kecuali mereka dan percaya bahwa orang lain memiliki masalah.

9. Revolving Relationships

Ciri-ciri seseorang dengan kepribadian adiktif seperti berbohong, manipulasi, dan selalu menginginkan dan membutuhkan lebih banyak berkontribusi pada kegagalan hubungan. Plus, sedikit kebutuhan akan perubahan, dan sesuatu yang baru juga dapat menyebabkan hubungan menjadi berumur pendek dan berputar.

10. Pencarian Sensasi

Seperti halnya orang dengan kecanduan, seseorang dengan kepribadian adiktif sering kali perlu merasakan “ketergesaan” berikutnya dan imbalannya. Mereka mencari yang tinggi berikutnya dan seringkali membutuhkan lebih banyak untuk menjaga perasaan baik tetap mengalir. Seseorang yang mencari sensasi adalah orang yang terus-menerus mencari pengalaman baru dan sumber adrenalin baru. Satu masalah utama dengan pencarian sensasi adalah keinginan terus-menerus untuk sesuatu yang berbeda dan baru, yang dapat mengarah pada eksperimen obat-obatan dan alkohol, yang dapat menyebabkan penyalahgunaan zat.

11. Neurotisisme

Neurotisisme, keadaan memiliki ciri-ciri atau gejala karakteristik neurosis, adalah kemungkinan sifat lain dari seseorang dengan kepribadian adiktif. Orang dengan neurotisisme tinggi sering menanggapi tantangan atau ancaman dengan emosi negatif, seperti kemarahan, kesedihan, kecemasan, dan lekas marah. Penelitian telah mengungkapkan bahwa orang dengan  neurotisisme tinggi  lebih mungkin menderita gangguan penggunaan zat.

12. Kerahasiaan

Menjaga rahasia mereka sangat penting bagi seseorang dengan kecanduan, dan juga merupakan sifat umum bagi seseorang dengan kepribadian yang adiktif. Hampir tidak mungkin, jika tidak paling tidak, melelahkan, bagi dunia dan keberadaan seseorang untuk melanjutkan keadaannya saat ini jika tidak dirahasiakan.

13. Pengambilan Risiko

Sensasi dan kegembiraan mengambil risiko adalah ciri umum lainnya dari seseorang dengan kepribadian yang adiktif. Tindakan melakukan sesuatu yang impulsif dan berbahaya memberikan aliran dopamin yang membuat orang tersebut merasa senang.

Posting Komentar untuk "Kenali Lebih Dalam Tanda-Tanda Anda Mungkin Memiliki Kepribadian yang Adiktif"