Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Apa Itu Perilaku Maladaptif? Pengertian Dan Gejalanya

Perilaku maladaptif adalah
Anak-anak mengamuk. Orang dewasa menghentakkan kaki dan berteriak. Anak-anak menangis. Orang dewasa menangis. Anak-anak melempar barang ketika mereka marah. Orang dewasa melemparkan barang-barang ketika mereka merasa marah. Perilaku maladaptif tidak diragukan lagi merupakan bagian dari kehidupan setiap orang, dalam kapasitas tertentu. Anak Anda mungkin menunjukkan perilaku maladaptif, atau Anda mungkin menyaksikan kehancuran sesekali rekan kerja Anda. Meskipun mungkin tampak istilah yang kompleks atau asing, perilaku maladaptif adalah fitur yang sering terjadi dalam kehidupan sehari-hari manusia.

Apa Itu Perilaku Maladaptif?

Perilaku maladaptif adalah segala bentuk perilaku yang dirancang untuk merespons, bereaksi, atau beradaptasi dengan situasi tetapi tidak dapat melakukannya secara efektif. Kemarahan adalah bentuk umum dari perilaku maladaptif. Berteriak, melempar barang, atau melukai orang lain sering dilakukan dalam kemarahan untuk didengar, tetapi semua itu berhasil membungkam maksud Anda dan memperbesar agresi Anda. Ini maladaptif, kemudian, karena tidak efektif dalam mencapai tujuan yang dimaksudkan.

Perilaku maladaptif sering keliru disebut beberapa hal, kebanyakan menunjukkan cacat karakter, dan banyak di antaranya sama sekali tidak benar. Kemalasan, gegabah, impulsif, pengabaian, dan ketidakhadiran semuanya telah digunakan untuk menggambarkan perilaku maladaptif. Sementara jenis perilaku ini mungkin memiliki beberapa elemen maladaptif, perilaku maladaptif jarang dilakukan dengan sengaja. Alih-alih, seringkali tubuh atau pikiran berada dalam mode autopilot, memberikan apa yang tampaknya merupakan tindakan terbaik untuk saat ini, yang berputar di luar kendali atau jatuh datar.

Untuk mendefinisikan perilaku maladaptif, diperlukan pandangan sekilas pada kata-kata itu sendiri. Istilah "maladaptif" menambahkan awalan "mal-" pada kata "adaptif". Kata “adaptif” berarti menyesuaikan, memodifikasi, atau mengubah. Ini sering terlihat dalam diskusi tentang pertumbuhan, pendidikan, dan evolusi, yang semuanya menempatkan fokus besar pada kemajuan yang bergerak maju dan terus meningkat ke harapan baru. Awalan "mal,"  langsung diterjemahkan, berarti "buruk" atau "sakit." Konstruksi psikologis seputar perilaku maladaptif tidak mengukur perilaku buruk atau buruk, sehingga istilah "perilaku maladaptif" digunakan untuk menggambarkan perilaku yang beradaptasi, memodifikasi, atau menyesuaikan dengan 'buruk'.

Lalu apa itu perilaku maladaptif? Ini adalah  serangkaian perilaku oleh seseorang yang bereaksi dan berperilaku tidak tepat terhadap rangsangan internal atau eksternal. Seorang anak yang mempraktikkan adaptasi yang sehat terhadap perubahan, misalnya, mungkin bertanya kepada orang tuanya tentang perubahan jadwal mereka: "Mengapa saya tidak pergi ke sekolah? Apa yang terjadi? Apa yang saya lakukan? Apakah Anda tinggal di rumah bersama saya?" Dan seterusnya. Seorang anak yang terlibat dalam perilaku maladaptif mungkin menjatuhkan diri ke tanah, mengepalkan tinjunya ke beton, dan berteriak. Meskipun keduanya diprovokasi oleh rasa takut atau ketidaknyamanan, satu berhasil menavigasi medan baru, sementara yang lain benar-benar meningkatkan sensasi yang mendorong perilaku di tempat pertama. Inilah sebabnya mengapa perilaku maladaptif diberikan monikernya, itu bukan hanya perilaku buruk, tetapi perilaku yang tidak membantu atau secara aktif menghalangi Anda untuk tumbuh, berubah, dan menavigasi dunia di sekitar Anda.

Siapa yang Menggunakan Tanggapan Maladaptif?

Respon maladaptif dapat dilihat pada orang-orang dari segala usia, kebangsaan, status sosial ekonomi, dan latar belakang. Namun, ada  beberapa populasi yang tampaknya sangat rentan untuk memanfaatkan respons maladaptif. Ini termasuk orang-orang dengan gangguan mood dan kepribadian, gangguan kecemasan, keterlambatan perkembangan, riwayat kemarahan, dan struktur keluarga yang buruk. Jenis lingkungan ini pada dasarnya adalah tempat berkembang biaknya perilaku maladaptif, karena anak-ana atau orang dewasa yang model reaksinya hanya maladaptif cenderung terus menggunakan pola ini. Pada anak-anak, respons maladaptif biasanya disebut tantrum, tetapi juga bisa disebut "meltdown", dan pada orang dewasa, respons ini biasanya disebut perilaku mengganggu atau tidak pantas.

Tanggapan maladaptif tidak sepenuhnya diturunkan ke sejarah penyakit mental dan kondisi. Kecanduan, pelecehan, dan trauma semuanya dapat menyebabkan perilaku maladaptif juga, karena jenis perilaku ini berusaha untuk mendapatkan kembali keseimbangan ketika keseimbangan telah dihancurkan. Jika tidak pernah ada demonstrasi keseimbangan atau, dalam istilah lain, “tempat aman” tidak ada dasar untuk mundur. Dalam semua kasus perilaku maladaptif, evaluasi dan pengobatan potensial merupakan titik awal yang sangat baik. Sementara perilaku maladaptif mungkin tidak semuanya memerlukan perawatan psikologis yang ekstensif, ini adalah pertanyaan yang sah untuk menentukan mengapa tubuh atau otak Anda tidak mampu mengatasinya dengan cara yang sehat dan produktif.

Konsekuensi dari Perilaku Maladaptif

Selain menerima teguran di rumah, sekolah, dan tempat kerja setelah menunjukkan respons maladaptif, ada konsekuensi yang signifikan dan  bertahan lama. Salah satu konsekuensi paling signifikan dari perilaku maladaptif adalah keterasingan. Di masa kanak-kanak, anak-anak yang terlibat dalam perilaku maladaptif cenderung tidak memiliki persahabatan yang dekat dan mungkin berjuang untuk mendapatkan rasa hormat atau pertimbangan dari orang tua mereka. Perilaku maladaptif sangat sering tidak dilihat sebagai respons perilaku terhadap rasa sakit, ketidaknyamanan, ketakutan, atau kebingungan tetapi sering dilihat sebagai ekspresi kemalasan, kecenderungan mengganggu, tidak hormat, atau kurangnya pertimbangan.

Perilaku maladaptif dapat melakukan lebih dari sekedar mengasingkan Anda dari teman sebaya dan figur otoritas. Karena perilaku maladaptif bisa blak-blakan dan berdampak luas, jenis perilaku ini dapat mengganggu sekolah, dapat membuat Anda mendapat masalah di tempat kerja, dan bahkan dapat berakhir di sisi hukum yang salah jika perilaku tertentu tidak ditangani cukup dini. Perilaku maladaptif hampir selalu menandakan kebutuhan akan bantuan bantuan profesional yang sah tetapi mungkin diabaikan sampai terjadi sesuatu yang serius.

Perilaku maladaptif juga dapat menjadi masalah dalam hubungan orang dewasa, seperti hubungan romantis. Jika Anda rentan terhadap ledakan kemarahan, periode isolasi yang intens, atau saat-saat yang berkepanjangan dari perilaku lekat atau membutuhkan, Anda mungkin terlibat dalam perilaku maladaptif. Dalam jangka pendek, ini mungkin memerlukan hal sederhana dari hati ke hati untuk menemukan cara yang lebih baik untuk mengatasi dan berkomunikasi, tetapi dalam pengaturan jangka panjang, semua perilaku ini dapat dengan cepat menjadi alasan untuk mengakhiri hubungan. Ini terutama benar jika perilaku maladaptif meningkat menjadi tindakan berbahaya.

Sementara perilaku maladaptif mungkin merusak di semua lapisan masyarakat, ada pilihan pengobatan yang tersedia. Perawatan ini bisa berupa terapi di sekolah, untuk anak usia sekolah, atau terapis bicara atau perilaku standar untuk orang dewasa. Terapis dapat membantu mengidentifikasi pola perilaku maladaptif yang terus-menerus dan kemungkinan akan dapat menentukan penyebab yang mendasarinya, apakah itu trauma, sumber kemarahan atau kecemasan yang signifikan, atau gangguan yang sebenarnya.

Perilaku Maladaptif dan Gangguan Mental

Perilaku maladaptif sangat umum pada gangguan mental, mood, dan kepribadian, karena semua kondisi ini memiliki beberapa elemen gangguan, kekurangan, atau ketakutan yang menyertainya. Pikiran yang sehat biasanya tidak mengarah pada maladaptasi, tetapi pikiran yang tidak sehat sering kali pergi ke sana terlebih dahulu. Kecemasan dan gangguan terkaitnya terkenal dengan maladaptasi, karena gangguan ini sering mengakibatkan isolasi korbannya, dan bertambah hari demi hari. Depresi juga dapat menyebabkan maladaptasi, karena apatis, kurang tidur, dan kelesuan semuanya dapat dicirikan sebagai perilaku maladaptif. Memang, sebagian besar gangguan mood menganggap perilaku maladaptif sebagai gejala dari kondisi tersebut.

Kecemasan juga melahirkan perilaku maladaptif. Dalam gangguan kecemasan sosial, perilaku maladaptif mungkin untuk menghindari situasi sosial sama sekali daripada menempatkan sistem di tempat untuk memberi diri Anda dukungan saat berada dalam situasi sosial. Pada gangguan stres pascatrauma, perilaku menghindar merupakan contoh perilaku maladaptif. Ini mungkin berhasil untuk sementara waktu, untuk mencegah pemicu Anda, tetapi bukan solusi jangka panjang yang sehat.

Keterlambatan perkembangan dan gangguan mood dan mental sangat sering dikenal dengan perilaku maladaptif, seperti yang terjadi pada Attention-Deficit Hyperactive Disorder (ADHD), Oppositional Defiant Disorder (ODD), Autism Spectrum Disorder (ASD), dan lain-lain. Semua kondisi ini dikenal karena perilaku yang mengganggu, berulang, atau merangsang diri sendiri, yang semuanya mungkin berada di bawah payung maladaptif. Perilaku ini dilakukan untuk mendapatkan rangsangan, mengatasi kurangnya konsentrasi, menarik perhatian seseorang di dekatnya, dan banyak lagi. Perilaku maladaptif yang dilakukan seringkali tidak menimbulkan respons yang diharapkan.

Perilaku maladaptif tidak selalu terkait dengan satu gangguan, kelompok orang, atau latar belakang. Itu bisa terjadi di keluarga orang kaya, sama mudahnya dengan kemiskinan. Perilaku maladaptif mungkin merupakan indikator kehidupan rumah tangga atau masa kanak-kanak yang kurang ideal, tetapi juga dapat dengan mudah diturunkan dari sumber ketakutan, rasa sakit, atau rasa tidak aman yang lain. Perilaku maladaptif sering datang dengan diagnosis. Namun, kebanyakan orang tidak mencari pengobatan apapun sampai perilaku ini telah tumbuh cukup besar untuk menjamin kebutuhan untuk pengobatan segera.

Jika Anda memiliki atau merasa memiliki perilaku maladaptif, atau seseorang yang Anda kenal memilikinya, jangan takut untuk meminta bantuan. Keluarga dan teman dapat memberi Anda umpan balik yang jujur ​​​​tentang perilaku Anda, dan terapis langsung atau online dapat menilai apa yang ada dalam pikiran Anda. Mereka juga dapat membuat rencana perawatan yang dirancang untuk membantu meminimalkan beberapa contoh perilaku maladaptif dan memberikan ruang untuk adaptasi yang lebih sehat dan lebih efektif.

Posting Komentar untuk "Apa Itu Perilaku Maladaptif? Pengertian Dan Gejalanya"