Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Gejala dan Diagnosis PTSD

Diagnosis ptsd
Gangguan stres pasca-trauma (Post-traumatic stress disorder/ PTSD) terjadi setelah peristiwa traumatis dan mengganggu kemampuan seseorang untuk berfungsi. Anda mungkin bertanya-tanya apakah Anda atau seseorang yang Anda sayangi menderita PTSD, dan apakah Anda perlu mendapatkan bantuan profesional. Jika Anda mengalami gejala PTSD, penting untuk memeriksakan diri ke dokter agar bisa mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang tepat.

Perbedaan Antara PTSD dan Stres

Tidak semua orang yang pernah mengalami peristiwa traumatis akan mengalami PTSD. Setelah peristiwa traumatis, adalah normal untuk memiliki perasaan cemas, sedih, atau stres yang kuat. Beberapa orang bahkan mungkin mengalami mimpi buruk, ingatan tentang kejadian tersebut, atau masalah tidur di malam hari, yang merupakan karakteristik umum PTSD.

Namun, gejala-gejala ini tidak selalu berarti bahwa Anda menderita PTSD. Pikirkan seperti ini: Sakit kepala bisa menjadi gejala dari masalah yang lebih besar, seperti meningitis.

Namun, sakit kepala tidak selalu berarti Anda menderita meningitis. Hal yang sama berlaku untuk PTSD. Banyak gejala yang merupakan bagian dari respons normal tubuh terhadap stres, tetapi memilikinya tidak berarti Anda menderita PTSD.

Kriteria DSM-5 untuk PTSD

1. Kriteria A: Stresor

Paparan atau ancaman kematian, cedera serius, atau kekerasan seksual dalam satu atau lebih dari cara berikut:
  • Anda mengalami langsung peristiwa itu.
  • Anda menyaksikan peristiwa itu terjadi pada orang lain, secara langsung.
  • Anda mengetahui tentang kerabat dekat atau teman dekat yang mengalami kematian nyata atau terancam karena kecelakaan atau kekerasan.
  • Anda telah mengulangi paparan tidak langsung terhadap detail peristiwa yang menyedihkan. Hal ini dapat terjadi selama tugas profesional (penanggap pertama, mengumpulkan bagian tubuh, atau profesional berulang kali terkena rincian pelecehan anak). Ini tidak termasuk paparan yang tidak terkait dengan pekerjaan melalui media elektronik, televisi, film, atau gambar.

2. Kriteria B: Gejala Intrusi

Peristiwa traumatik yang terus-menerus kembali mengalami dalam satu atau lebih dari cara berikut:
Ingatan yang berulang, tidak disengaja, dan mengganggu. Anak-anak yang lebih tua dari enam tahun dapat mengekspresikan gejala ini melalui permainan berulang di mana aspek trauma diekspresikan.

Mimpi buruk traumatis atau mimpi yang mengganggu dengan konten yang terkait dengan peristiwa tersebut. Anak-anak mungkin memiliki mimpi yang menakutkan tanpa konten yang berhubungan dengan trauma.

Reaksi disosiatif, seperti kilas balik, di mana rasanya seperti pengalaman terjadi lagi. Ini dapat terjadi pada kontinum mulai dari episode singkat hingga hilangnya kesadaran sepenuhnya. Anak-anak dapat memperagakan kembali peristiwa-peristiwa dalam permainan.

Distress yang intens atau berkepanjangan setelah terpapar pengingat traumatis.
Reaktivitas fisiologis yang ditandai, seperti peningkatan denyut jantung, setelah terpapar pengingat traumatis.

3. Kriteria C: Penghindaran

Penghindaran yang terus-menerus dari pengingat terkait trauma yang menyusahkan setelah kejadian sebagaimana dibuktikan oleh salah satu atau kedua hal berikut:
  • Menghindari pikiran atau perasaan yang berhubungan dengan trauma.
  • Menghindari pengingat eksternal terkait trauma, seperti orang, tempat, percakapan, aktivitas, objek, atau situasi.

4. Kriteria D: Perubahan Negatif dalam Suasana Hati

Perubahan negatif dalam kognisi dan suasana hati yang dimulai atau memburuk setelah peristiwa traumatis yang dibuktikan oleh dua atau lebih hal berikut:
  • Ketidakmampuan untuk mengingat fitur utama dari peristiwa traumatis. Ini biasanya amnesia disosiatif, bukan karena cedera kepala, alkohol, atau obat-obatan.
  • Keyakinan dan harapan negatif yang terus-menerus dan sering terdistorsi tentang diri sendiri atau dunia, seperti "Saya jahat," atau "Dunia ini benar-benar berbahaya."
  • Menyalahkan diri sendiri atau orang lain yang terdistorsi secara terus-menerus karena menyebabkan peristiwa traumatis atau untuk konsekuensi yang diakibatkannya.
  • Emosi negatif yang persisten, termasuk rasa takut, ngeri, marah, bersalah, atau malu.
  • Berkurangnya minat secara nyata pada aktivitas yang dulunya menyenangkan.
  • Merasa terasing, terpisah atau terasing dari orang lain.
  • Ketidakmampuan yang terus-menerus untuk mengalami emosi positif, seperti kebahagiaan, cinta, dan kegembiraan.

5. Kriteria E: Perubahan Gairah dan Reaktivitas

Perubahan terkait trauma dalam gairah dan reaktivitas yang dimulai atau memburuk setelah peristiwa traumatis, termasuk dua atau lebih hal berikut:
  • Perilaku mudah tersinggung atau agresif aggressive
  • Perilaku merusak diri sendiri atau sembrono
  • Merasa terus-menerus "berjaga-jaga" atau seperti bahaya mengintai di setiap sudut ( hypervigilance )
  • Respon kaget yang berlebihan
  • Masalah dalam konsentrasi
  • Gangguan tidur

6. Kriteria F: Durasi

Gejala menetap pada Kriteria B, C, D, dan E selama lebih dari satu bulan.K

7. Kriteria G: Signifikansi Fungsional

Distress terkait gejala yang signifikan atau gangguan pada berbagai bidang kehidupan, seperti sosial atau pekerjaan.

8. Kriteria H: Pengecualian

Gangguan tersebut bukan karena pengobatan, penggunaan zat, atau penyakit lainnya.

Alat Diagnostik Lainnya

Selain menggunakan manual DSM-5 untuk menilai kriteria PTSD, seorang profesional medis mungkin ingin menyelesaikan pemeriksaan fisik untuk memeriksa masalah medis yang dapat berkontribusi atau menyebabkan gejala.

Sebuah evaluasi psikologis kemungkinan akan direkomendasikan, yang memungkinkan bagi Anda untuk secara terbuka mendiskusikan dengan penyedia Anda beberapa peristiwa yang telah menyebabkan Anda mengalami gejala-gejala tersebut. Selama evaluasi ini, Anda akan berbagi dengan penyedia tanda dan gejala yang Anda alami, serta durasi dan tingkat intensitasnya.

Informasi kolektif ini dapat membantu penyedia medis dan profesional kesehatan mental mendapatkan pemahaman tentang kebutuhan perawatan Anda dan memberi Anda tingkat perawatan yang sesuai.

Kapan Harus Menemui Profesional?

Gejala PTSD yang melemahkan dapat membuat hidup, bekerja, dan berinteraksi menjadi sulit. Faktanya, banyak orang yang berjuang dengan gangguan stres pasca trauma dapat beralih ke keterampilan koping yang tidak sehat seperti penyalahgunaan zat atau melukai diri sendiri dalam upaya untuk meminimalkan atau melarikan diri dari tekanan emosional mereka.

Jika Anda telah mengalami gejala selama lebih dari satu bulan, itu bisa sangat membantu bagi Anda untuk berbicara dengan seorang profesional. Ketika Anda berhadapan dengan mimpi buruk, kilas balik , dan pandangan negatif tentang diri sendiri dan orang lain, Anda bisa mulai merasa bahwa segala sesuatunya tidak akan pernah berubah.

Menemukan seorang profesional yang memenuhi syarat untuk membantu dapat membuat semua perbedaan, membawa kembali harapan melalui berbagi pengalaman Anda dan membantu Anda belajar cara yang sehat dan efektif untuk mengatasi.

Kondisi Terkait

Meskipun ciri khas gangguan stres pasca-trauma adalah pernah mengalami atau menyaksikan peristiwa traumatis, ada berbagai gejala menyedihkan yang akan dialami seseorang dengan PTSD setelah peristiwa itu.

Memahami bahwa beberapa gejala ini mungkin tumpang tindih dengan kondisi kesehatan mental lainnya, penting untuk melakukan evaluasi menyeluruh untuk memastikan diagnosis PTSD akurat.

Kondisi lain yang bisa dibahas atau dieksplorasi dengan dokter Anda, karena gejala mungkin Anda alami, dapat mencakup hal-hal seperti:
  • Gangguan obsesif kompulsif
  • Gangguan stres akut
  • Gangguan penyesuaian
  • Gangguan panik
  • Gangguan kecemasan umum
  • Depresi mayor
  • Penyalahgunaan zat
  • Gangguan Makan
Sekali lagi, karena beberapa gejala yang menyusahkan dapat sedikit tumpang tindih dengan kondisi kesehatan mental lainnya, penting untuk berbicara dengan profesional yang memenuhi syarat untuk memastikan Anda menerima diagnosis yang akurat dan diberikan sumber daya yang tepat untuk perawatan dan pengobatan.

Bersikap jujur ​​dan terbuka dengan penyedia Anda tentang gejala yang Anda alami sangat penting untuk membantu mereka memahami apa yang terjadi pada Anda dan untuk menetapkan jalan yang benar untuk penyembuhan Anda.

Posting Komentar untuk "Gejala dan Diagnosis PTSD"