Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Apa itu Sindrom Munchausen (Gangguan Buatan yang Dikenakan pada Diri Sendiri)?

Pengertian sindrom munchausen

Apa Itu Sindrom Munchausen?

Sindrom Munchausen adalah gangguan mental di mana seseorang secara rutin bertindak seolah-olah mereka memiliki masalah kesehatan fisik atau mental yang sebenarnya meskipun mereka benar-benar tidak sakit. Seseorang dengan kondisi ini akan dengan sengaja membuat, mengeluh, atau membesar-besarkan gejala suatu penyakit yang sebenarnya tidak ada.

Gangguan tersebut telah diubah namanya dan sekarang diklasifikasikan dalam Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-5) sebagai "gangguan buatan yang dipaksakan pada diri sendiri".

Gejala

Orang dengan gangguan buatan yang dipaksakan pada diri sendiri (Factitious Disorder Imposed on Self - FDIS) akan dengan sengaja menyebabkan, menggambarkan, dan/atau membesar-besarkan gejala mereka (fisik atau psikologis). Mereka mungkin tiba-tiba meninggalkan rumah sakit dan pindah ke daerah lain ketika diketahui bahwa mereka tidak jujur.

Orang dengan sindrom Munchausen bisa sangat manipulatif karena gejala utama gangguan ini membutuhkan penipuan dan ketidakjujuran.

Berikut ini adalah beberapa contoh perilakunya:
  • Keluhan gejala neurologis (seperti kejang, pusing, atau pingsan), yang keberadaannya seringkali sulit ditentukan
  • Melakukan sesuatu yang dengan sengaja melukai diri sendiri untuk menyebabkan penyakit (misalnya, meminum zat beracun untuk menimbulkan reaksi perut yang hebat)
  • Melebih-lebihkan cedera aktual yang dapat menyebabkan intervensi medis tambahan dan tidak perlu
  • Memalsukan catatan medis untuk menentukan penyakit
  • Memanipulasi tes laboratorium (misalnya, dengan menambahkan darah ke urin atau menelan obat) untuk mendapatkan hasil abnormal palsu
  • Secara fisik menyakiti diri sendiri untuk menyebabkan cedera
  • Melaporkan depresi dan bunuh diri setelah suatu peristiwa (seperti kematian anak) meskipun tidak ada kematian dan/atau orang tersebut bahkan tidak memiliki anak

Tanda peringatan

Jika Anda khawatir seseorang yang Anda kenal mungkin terpengaruh oleh FDIS, ada beberapa tanda peringatan yang dapat Anda waspadai. Tanda utamanya adalah bahwa individu tersebut tampaknya selalu mengeluh dan/atau melebih-lebihkan gejala suatu penyakit.

Tanda-tanda peringatan tambahan dapat mencakup:
  • Gejala ambigu yang tidak dapat dikendalikan dan menjadi lebih parah atau berubah setelah memulai pengobatan
  • Keluhan gejala baru atau lebih setelah hasil tes negatif
  • Riwayat medis yang luas tetapi tidak konsisten
  • Pengetahuan yang luas tentang rumah sakit dan/atau terminologi medis (termasuk deskripsi buku teks tentang penyakit)
  • Riwayat mendapatkan perawatan di beberapa rumah sakit, klinik, dan kantor dokter (mungkin di kota atau kode pos yang berbeda)
  • Kehadiran gejala hanya ketika orang itu sendirian atau tidak diamati
  • Masalah dengan identitas dan harga diri
  • Keengganan atau keengganan untuk mengizinkan profesional medis bertemu atau berbicara dengan keluarga, teman, atau penyedia medis sebelumnya past
  • Kesediaan atau keinginan untuk berobat ke rumah sakit serta menjalani tes kesehatan, operasi, dan prosedur

Diagnosa

Mendiagnosis FDIS bisa sangat sulit karena semua ketidakjujuran yang terkait dengan gangguan tersebut. Dokter harus terlebih dahulu mengesampingkan kemungkinan penyakit fisik dan mental sebelum mempertimbangkan diagnosis sindrom Munchausen.

Penyebab

Penyebab pasti gangguan ini tidak diketahui. Karena penipuan seputar sindrom Munchausen, juga tidak diketahui secara pasti berapa banyak orang yang terpengaruh olehnya (tetapi jumlahnya kemungkinan sangat rendah). Timbulnya gejala biasanya terjadi pada awal masa dewasa, sering setelah rawat inap untuk kondisi medis. Sayangnya, ini adalah kondisi yang kompleks dan kurang dipahami.

1. Pelecehan atau Pengabaian Masa Kecil

Salah satu teori penyebab gangguan jiwa ini adalah adanya riwayat pelecehan, penelantaran, atau pengabaian sebagai seorang anak. Seseorang mungkin memiliki masalah orang tua yang belum terselesaikan karena trauma ini. Masalah-masalah ini dapat, pada gilirannya, menyebabkan individu berpura-pura sakit.

Orang mungkin melakukan ini karena mereka:
  • Perlu merasa penting dan menjadi pusat perhatian
  • Memiliki kebutuhan untuk menghukum diri sendiri dengan membuat diri mereka sakit (karena mereka merasa tidak layak)
  • Perlu menyerahkan tanggung jawab atas kesejahteraan dan kepedulian mereka kepada orang lain

2. Penyakit Anak dan Rawat Inap

Teori lain menunjukkan riwayat penyakit yang sering atau berkepanjangan yang memerlukan rawat inap (terutama jika ini terjadi selama masa kanak-kanak atau remaja). Alasan di balik teori ini adalah bahwa orang-orang dengan sindrom Munchausen dapat mengaitkan kenangan masa kecil mereka dengan rasa diurus. Setelah menjadi dewasa, mereka mungkin mencoba mencapai perasaan nyaman dan tenang yang sama dengan berpura-pura sakit.

3. Gangguan Kepribadian

Mungkin juga ada hubungan antara kepribadian dan gangguan buatan yang dipaksakan pada diri sendiri. Ini karena gangguan kepribadian umum terjadi pada orang dengan sindrom Munchausen. Gangguan ini mungkin berasal dari kebutuhan batin seseorang harus dilihat sebagai sakit atau cacat. Bisa juga karena orang tersebut memiliki rasa tidak aman tentang identitas mereka sendiri.

Orang yang terkena gangguan ini rela melalui tindakan ekstrem, seperti menjalani tes atau operasi yang menyakitkan atau berisiko dalam upaya untuk mendapatkan simpati dan perhatian khusus yang diberikan kepada orang yang benar-benar sakit. Jadi berpura-pura sakit memungkinkan mereka untuk memiliki identitas yang mendapatkan dukungan dan penerimaan dari orang lain. Masuk ke rumah sakit juga dapat memberikan tempat yang jelas di jejaring sosial.

Jenis

Sindrom Munchausen secara proksi dikategorikan sebagai gangguan buatan. Dengan sindrom Munchausen, orang tersebut menampilkan diri kepada orang lain sebagai sakit, sedangkan dengan sindrom Munchausen dengan proxy, orang tersebut menampilkan orang lain sebagai sakit atau terluka.

Individu lain ini, yang dapat berupa anak-anak, orang dewasa lain, atau hewan peliharaan, dianggap sebagai korban. Seseorang yang terkena sindrom Munchausen oleh proxy juga dapat bersalah atas perilaku kriminal jika tindakan mereka terdiri dari pelecehan dan/atau penganiayaan.

Perlakuan

Meskipun orang dengan sindrom Munchausen dapat secara aktif mendapatkan pengobatan untuk berbagai gangguan yang mereka buat, mereka biasanya tidak mau mengakui dan mencari pengobatan untuk sindrom yang sebenarnya.

Orang yang terkena gangguan buatan yang dipaksakan pada penyangkalan diri mereka berpura-pura atau menyebabkan gejala mereka sendiri, sehingga mendapatkan pengobatan cenderung tergantung pada orang lain yang mencurigai orang tersebut memiliki gangguan ini, membujuk individu untuk menerima pengobatan, dan mendorong orang untuk tetap berpegang pada tujuan pengobatan.

1. Psikoterapi

Tujuan pengobatan utama untuk sindrom Munchausen adalah untuk mengubah perilaku orang tersebut dan mengurangi penyalahgunaan/penggunaan sumber daya medis yang berlebihan. Pengobatan biasanya terdiri dari psikoterapi (konseling kesehatan mental).

Selama sesi perawatan, terapis mungkin mencoba untuk menantang dan membantu dalam mengubah pemikiran dan perilaku orang tersebut (ini dikenal sebagai terapi perilaku kognitif ). Sesi terapi juga dapat mencoba mengungkap dan mengatasi masalah psikologis mendasar yang mungkin menyebabkan perilaku orang tersebut.

Selama perawatan, lebih realistis untuk meminta orang tersebut bekerja untuk mengelola sindrom daripada mencoba menyembuhkannya. Seorang terapis mungkin mencoba untuk mendorong orang untuk menghindari prosedur medis berbahaya serta penerimaan rumah sakit yang tidak perlu.

Selain terapi individu, pengobatan juga dapat mencakup terapi keluarga. Mengajarkan anggota keluarga bagaimana menanggapi dengan benar seseorang yang didiagnosis dengan sindrom Munchausen dapat membantu.

Terapis dapat mengajarkan anggota keluarga untuk tidak menghargai atau memperkuat perilaku orang dengan gangguan tersebut. Hal ini dapat mengurangi kebutuhan orang tersebut untuk terlihat sakit karena mereka mungkin tidak lagi menerima perhatian yang mereka cari.

2. Pengobatan

Obat biasanya tidak digunakan dalam pengobatan FDIS. Namun, jika orang tersebut juga mengalami kecemasan atau depresi , dokter mungkin meresepkan obat, termasuk inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI), inhibitor reuptake serotonin-norepinefrin (SNRI),  benzodiazepin , dan  antidepresan trisiklik (TCA).

Jika ini masalahnya, penting bagi orang tersebut untuk dimonitor secara ketat karena kemungkinan yang lebih tinggi menggunakan obat-obatan ini untuk melukai diri sendiri dengan sengaja.

Posting Komentar untuk "Apa itu Sindrom Munchausen (Gangguan Buatan yang Dikenakan pada Diri Sendiri)?"