Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sosiopat dan Psikopat, Apa Bedanya?

Perbedaan psikopat sosiopat
Anda mungkin pernah mendengar orang menyebut orang lain sebagai "psikopat" atau "sosiopat". Tapi apa sebenarnya arti kata-kata itu?

Anda tidak akan menemukan definisi dalam buku pegangan resmi kesehatan mental, Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental. Dokter tidak secara resmi mendiagnosis orang sebagai psikopat atau sosiopat. Mereka menggunakan istilah yang berbeda sebagai gantinya: gangguan kepribadian antisosial.

Kebanyakan ahli percaya bahwa psikopat dan sosiopat memiliki kesamaan sifat. Orang-orang seperti ini memiliki perasaan batin yang buruk tentang benar dan salah. Mereka juga sepertinya tidak bisa memahami atau berbagi perasaan orang lain. Tetapi ada beberapa perbedaan juga.

Apakah Mereka Memiliki Hati Nurani?

Perbedaan utama antara psikopat dan sosiopat adalah apakah dia memiliki hati nurani, suara kecil di dalam yang memberi tahu kita ketika kita melakukan sesuatu yang salah, kata L. Michael Tompkins, EdD. Dia seorang psikolog di Pusat Perawatan Kesehatan Mental Sacramento County.

Seorang psikopat tidak memiliki hati nurani. Jika dia berbohong kepada Anda agar dia dapat mencuri uang Anda, dia tidak akan merasakan keraguan moral, meskipun dia mungkin berpura-pura. Dia mungkin mengamati orang lain dan kemudian bertindak seperti yang mereka lakukan sehingga dia tidak “ketahuan,” kata Tompkins.

Seorang sosiopat biasanya memiliki hati nurani, tetapi hati nuraninya lemah. Mereka mungkin tahu bahwa mengambil uang Anda itu salah, dan mereka mungkin merasa bersalah atau menyesal, tetapi itu tidak akan menghentikan perilaku mereka.

Keduanya kurang empati, kemampuan untuk berdiri di posisi orang lain dan memahami perasaan mereka. Tetapi seorang psikopat kurang memperhatikan orang lain, kata Aaron Kipnis, PhD, penulis The Midas Complex. Seseorang dengan tipe kepribadian ini melihat orang lain sebagai objek yang dapat dia gunakan untuk keuntungannya sendiri.

Mereka Tidak Selalu Penuh Kekerasan

Dalam film dan acara TV, psikopat dan sosiopat biasanya adalah penjahat yang membunuh atau menyiksa orang yang tidak bersalah. Dalam kehidupan nyata, beberapa orang dengan gangguan kepribadian antisosial dapat melakukan kekerasan, tetapi sebagian besar tidak. Sebaliknya mereka menggunakan manipulasi dan perilaku sembrono untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan.

“Paling buruk, mereka dingin, pembunuh yang menghitung,” kata Kipnis. Yang lain, katanya, terampil menaiki tangga perusahaan, bahkan jika mereka harus menyakiti seseorang untuk mencapainya.

Jika Anda mengenali beberapa ciri ini pada anggota keluarga atau rekan kerja, Anda mungkin tergoda untuk berpikir bahwa Anda tinggal atau bekerja dengan psikopat atau sosiopat. Tetapi hanya karena seseorang jahat atau egois, bukan berarti mereka memiliki kelainan.

Psikopat berhati dingin, Sosiopat berkepala panas
Tidak mudah menemukan psikopat. Mereka bisa menjadi cerdas, menawan, dan pandai meniru emosi. Mereka mungkin berpura-pura tertarik pada Anda, tetapi kenyataannya, mereka mungkin tidak peduli.

“Mereka adalah aktor terampil yang misi utamanya adalah memanipulasi orang untuk keuntungan pribadi,” kata Tompkins.

Sosiopat kurang bisa bermain bersama. Mereka menjelaskan bahwa mereka tidak tertarik pada siapa pun kecuali diri mereka sendiri. Mereka sering menyalahkan orang lain dan memiliki alasan untuk perilaku mereka.

Beberapa ahli melihat sosiopat sebagai "berkepala dingin". Mereka bertindak tanpa memikirkan bagaimana orang lain akan terpengaruh.

Psikopat lebih "berhati dingin" dan menghitung. Mereka dengan hati-hati merencanakan gerakan mereka, dan menggunakan agresi dengan cara yang terencana untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Jika mereka menginginkan lebih banyak uang atau status di kantor, misalnya, mereka akan membuat rencana untuk menghilangkan hambatan yang menghalangi, bahkan jika itu adalah pekerjaan atau reputasi orang lain.

Perbedaan Otak

Penelitian terbaru menunjukkan otak psikopat tidak seperti otak orang lain. Mungkin ada perbedaan fisik yang membuat orang tersebut sulit mengidentifikasi dengan kesusahan orang lain.

Perbedaan tersebut bahkan dapat mengubah fungsi dasar tubuh. Misalnya, ketika kebanyakan orang melihat darah atau kekerasan dalam sebuah film, jantung mereka berdetak lebih cepat, napas mereka menjadi cepat, dan telapak tangan mereka berkeringat.

Seorang psikopat memiliki reaksi yang berlawanan. Dia menjadi lebih tenang. Kipnis mengatakan bahwa kualitas membantu psikopat menjadi tidak takut dan terlibat dalam perilaku berisiko. “Mereka tidak takut dengan konsekuensi tindakan mereka,” katanya.

Posting Komentar untuk "Sosiopat dan Psikopat, Apa Bedanya?"