Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apakah Kecemasan Merupakan Penyakit Mental?

Kecemasan adalah penyakit mental
Bayangkan diri Anda berjalan keluar dari kamar Anda di malam hari untuk minum air. Rumah itu gelap dan sunyi. Anda yakin bahwa Anda adalah satu-satunya yang terjaga pada saat itu. Saat Anda mendekati dapur, Anda tiba-tiba mendengar suara langkah kaki di belakang Anda. Anda bereaksi dengan segera Anda berteriak, melompat, atau terdiam ketika mendengar suara itu.

Ketika tubuh Anda merasakan bahwa Anda dalam bahaya, ia mengirimkan pesan ke otak Anda, memicu respons melawan-atau-lari. Bayangkan mengalami rasa takut yang terus-menerus setiap hari. Itulah kecemasan. Salah satu pertanyaan paling populer yang diajukan tentang kecemasan adalah apakah itu penyakit kesehatan mental atau bukan. Penting untuk memahami apa kecemasan untuk mengatasinya secara positif.

Apa Itu Anxiety Disorder?

Tidak jarang khawatir dari waktu ke waktu tentang satu atau lain hal. Ujian yang akan datang, pidato besar, atau presentasi di tempat kerja dapat membuat siapa pun gugup dari waktu ke waktu. Kecemasan adalah reaksi alami terhadap situasi stres. Namun, beberapa orang mengalami kecemasan kronis. Kecemasan yang terus-menerus ini dapat membuat mereka sulit untuk berfungsi secara normal di berbagai domain kehidupan mereka. Bentuk kecemasan ini disebut gangguan kecemasan.

Biasanya, orang dengan gangguan kecemasan mengalami ketakutan yang intens atau tingkat kecemasan yang tidak proporsional dengan situasinya. Dengan kata lain, orang yang menghadapi stres harus menghadapi emosi yang lebih intens daripada situasi yang memicunya. Faktor lain yang menjadi ciri khas kecemasan adalah ketidakmampuan untuk mempertahankan gaya hidup sehat akibat kecemasan ini. Ketika kekhawatiran yang sesekali berubah menjadi ketakutan dan ketakutan terus-menerus, itu mungkin menandakan adanya gangguan kecemasan. Ada berbagai jenis kecemasan, dan mengetahui perbedaannya dapat membantu Anda memutuskan apakah perlu mencari bantuan.

Pemisahan Kecemasan Dan Gangguan Kecemasan Terkait Pada Anak

Anak-anak juga dapat menderita kecemasan akan perpisahan dan gangguan kecemasan terkait lainnya. Kecemasan akan perpisahan ditandai dengan:
  • Ketakutan yang intens akan pengabaian dan kecemasan akan perpisahan
  • Khawatir kejadian mendadak akan memisahkan mereka dari orang tua
  • Ketidakmampuan untuk tidur karena khawatir atau takut sendirian
  • Sakit jika dipisahkan dari pengasuhnya
Kecemasan akan perpisahan dapat disebabkan oleh sejumlah faktor, seperti pindah ke rumah baru, tinggal di bawah pengawasan orang tua yang terlalu protektif, atau menghadapi peristiwa traumatis.

Gangguan Kecemasan Umum

Kekhawatiran dan kecemasan yang terus-menerus atas sejumlah masalah tanpa pemicu spesifik adalah gejala signifikan dari gangguan kecemasan umum (GAD). Kebanyakan orang yang mengalami gangguan kecemasan ini mengalami kecemasan dan kecemasan yang terus-menerus dalam waktu lama, yang biasanya berlangsung sekitar enam bulan. GAD sering kali sangat mengganggu kehidupan orang-orang yang harus menghadapinya. Fitur GAD yang paling berbeda adalah bahwa mungkin tidak ada situasi khusus yang memicu perasaan cemas atau ketakutan yang intens.

Dalam kebanyakan kasus, penderita GAD juga melaporkan sejumlah gejala fisik yang menyertai perasaan cemas mereka. Beberapa gejala termasuk tetapi tidak terbatas pada ketegangan otot, perasaan gelisah, insomnia atau pola tidur tidak teratur, dan masalah kognitif.

Gangguan Panik

Jenis gangguan lain yang mungkin dialami orang dengan kecemasan adalah Gangguan Panik. Bentuk gangguan kecemasan ini ditandai dengan serangan panik yang berulang dan biasanya tidak terduga. Serangan panik dipicu oleh perasaan takut yang intens yang memicu reaksi fisik yang intens. Beberapa gejala yang dialami selama serangan panik termasuk gemetar, berkeringat banyak, jantung berdebar-debar, dan rasa takut serta malapetaka yang akan datang. Serangan panik semakin memperumit masalah kecemasan karena serangan panik ini tidak dapat diprediksi. Selalu khawatir akan serangan panik oleh seseorang yang sudah mengalami kecemasan memperburuk kondisi yang sudah ada. Gangguan panik sangat mengganggu kehidupan orang-orang yang harus mengatasinya.

Gangguan Kecemasan Sosial

Kecemasan sosial adalah jenis gangguan lain yang dapat diderita orang dengan kecemasan. Berbeda dengan dua jenis stres yang telah dibahas sebelumnya, situasi sosial secara khusus memicu kecemasan ini. Kondisi ini ditandai dengan rasa takut yang terus-menerus melumpuhkan diawasi dan dihakimi oleh orang-orang. Interaksi sosial rumit bagi individu-individu ini, dan ini dapat membatasi kualitas hidup mereka. Beberapa gejala kecemasan sosial termasuk berkeringat, jantung berdebar-debar, dan sesak di dada. Banyak orang dapat mengalami kecemasan sosial pada satu titik; Namun, jika kecemasan itu kronis, intens, dan merusak kualitas kehidupan sosial seseorang, gangguan kecemasan sosial mungkin muncul.

Fobia Spesifik

Jenis kecemasan lain yang umum adalah fobia spesifik. Fobia adalah ketakutan sederhana yang telah dibesar-besarkan oleh pikiran sehingga menjadi fobia. Rasa takut yang sangat kuat melekat pada fobia ini, yang sering kali dapat menyebabkan serangan panik berulang yang dipicu oleh fobia ini. Gejala fobia sangat mirip dengan bentuk gangguan kecemasan lainnya: keringat berlebih, ketegangan otot, pusing, dan dalam beberapa kasus, jantung berdebar-debar adalah gejala umum di sini. Ketidakmampuan, misalnya, berfungsi di area dengan anjing, adalah contoh fobia. Apa yang biasanya terjadi adalah pikiran segera memproyeksikan skenario terburuk setelah melihat ketakutan yang memicu. Skenario terburuk yang diproyeksikan oleh otak memicu pertarungan atau pelarian emosi, yang setara dengan panik. Hasil dari proses ini adalah reaksi fisik yang parah saat melihat seekor anjing. Fobia spesifik termasuk dalam klasifikasi gangguan kecemasan.

Pertanyaan Yang Sering Diajukan Mengenai Kecemasan

Orang dengan gangguan kecemasan atau fobia sosial sering kali memiliki banyak pertanyaan dalam hal mendiagnosis dan mengobati diri sendiri. Lihat pertanyaan umum yang paling sering ditanyakan orang-orang dengan kecemasan.

Apa saja 5 jenis gangguan kecemasan? Lima jenis gangguan kecemasan termasuk Gangguan Kecemasan Umum (GAD), Gangguan Kecemasan Sosial, Fobia, Gangguan Panik, dan Gangguan Kecemasan Separation. Gangguan obsesif-kompulsif dan gangguan stres pasca trauma dulu dianggap sebagai gangguan kecemasan. Mereka saat ini dikelompokkan dalam kategorinya sendiri, tetapi kedua gangguan tersebut dapat disajikan bersama gejala kecemasan.

Bisakah saya mendiagnosis diri sendiri dengan kecemasan? Satu-satunya cara untuk menerima diagnosis resmi untuk gangguan kecemasan adalah dengan menjalani evaluasi dengan ahli kesehatan mental. Jika Anda yakin bahwa Anda mungkin menderita kecemasan, hubungi dokter perawatan primer Anda untuk pemeriksaan awal serta rekomendasi untuk konselor kesehatan mental.

Apa gejala mental dan fisik yang paling umum dari gangguan kecemasan? Beberapa gejala mental yang paling umum dari gangguan kecemasan termasuk rasa khawatir yang berlebihan, agitasi, gelisah, dan mudah tersinggung. Ketakutan yang intens terhadap situasi sosial di mana seseorang mungkin ditempatkan dalam sorotan adalah gejala umum lain dari gangguan kecemasan. Gejala fisik kecemasan termasuk sesak napas, mual, dan sakit perut.

Apa yang menyebabkan gangguan kecemasan berkembang? Serangkaian faktor risiko yang kompleks, termasuk genetika, kimia otak, dan pemicu lingkungan, dapat menyebabkan seseorang mengembangkan kecemasan. Orang dengan kerabat langsung yang menderita kecemasan memiliki peluang lebih tinggi untuk mengembangkannya. Mengalami trauma juga dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami gangguan kecemasan.

Bagaimana saya tahu jika saya mengalami gangguan stres atau fobia sosial? Jika Anda mengalami gejala mental atau fisik dari gangguan kecemasan, Anda harus segera menemui dokter Anda. Anda hanya bisa mengetahui secara pasti apakah Anda mengalami gangguan kecemasan atau tidak dengan menjalani pemeriksaan oleh dokter Anda.

Bisakah kecemasan disembuhkan? Ada banyak cara untuk mengatasi kecemasan Anda. Konseling dan pengobatan kesehatan mental adalah metode yang paling umum dan efektif untuk mengatasi kecemasan.

Bagaimana cara menghilangkan kecemasan tanpa obat? Mendaftar dalam konseling kesehatan mental dan mengadopsi perubahan gaya hidup sehat dapat membantu Anda menghilangkan kecemasan tanpa menggunakan obat-obatan. Konseling perilaku dapat mengajari Anda cara mengidentifikasi pikiran negatif dan berhasil mengatasinya. Berolahraga secara teratur dan makan sehat juga dapat membantu Anda meningkatkan mood dan fokus Anda.

Apa yang menyebabkan kecemasan akan perpisahan pada anak-anak? Kecemasan akan perpisahan bisa disebabkan oleh beberapa faktor, seperti stres atau trauma. Kecemasan akan perpisahan dapat diobati melalui terapi perilaku kognitif.

Pengobatan Gangguan Kecemasan

Kecemasan adalah perasaan yang dialami setiap orang pada suatu saat dalam hidup mereka. Namun, bagi beberapa orang, perasaan cemas bisa jadi kronis dan intens. Jika tidak ditangani, jenis kecemasan ini dapat memengaruhi kualitas hidup seseorang. Berurusan dengan gangguan kecemasan terkadang bisa jadi rumit. Mampu mengenali titik di mana kecemasan memerlukan perhatian ahli kesehatan mental adalah sulit bagi sebagian orang. Dalam kebanyakan kasus, disarankan untuk segera mencari bantuan profesional jika gejala mengganggu kehidupan yang sehat. Segera setelah kecemasan Anda mulai memengaruhi kualitas hidup Anda yang biasa, mungkin sudah waktunya untuk mencari bantuan dari spesialis kesehatan mental.

Ada banyak perawatan efektif yang tersedia untuk orang-orang yang berjuang dengan gangguan kecemasan. Perawatan dapat mencakup psikoterapi, pengobatan, swadaya, atau kombinasi dari modalitas ini. Pendekatan pengobatan harus disesuaikan dengan kebutuhan individu, oleh karena itu bimbingan dari seorang profesional bantuan yang berkualifikasi penting. Sebagian besar pilihan pengobatan berlangsung selama sekitar 8 hingga 12 minggu dan membutuhkan pengawasan konstan untuk memantau keefektifannya.

Post a Comment for "Apakah Kecemasan Merupakan Penyakit Mental?"