Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Apa Itu Efek Bunglon Dalam Psikologi

Efek bunglon dalam psikologis
Efek bunglon adalah fenomena yang membuat kita meniru tingkah laku, gerak tubuh, atau ekspresi wajah orang yang paling sering berinteraksi dengan kita. Ini menyebabkan Anda secara tidak sadar membuat perubahan perilaku agar sesuai dengan perilaku orang-orang di lingkaran sosial terdekat Anda, atau bahkan orang asing.

Fenomena ini dinamai bunglon, hewan yang mengubah penampilan kulitnya untuk menyatu dengan lingkungan tempat ia berada. 

Anda mungkin pernah memperhatikan seorang teman atau orang yang Anda cintai menggunakan slogan favorit Anda atau gerakan tangan atau mendapati diri Anda melakukan hal yang sama. Ini adalah efek dan tindakan bunglon dan ini sepenuhnya normal. Hampir setiap orang pernah mengalaminya di beberapa titik dalam hidup mereka.

Mengapa Kami Melakukannya?

Meniru seseorang, disadari atau tidak, adalah sesuatu yang kita semua lakukan secara teratur. Meskipun kita mungkin meniru seseorang secara sadar untuk bersenang-senang, tidak jelas mengapa kita secara tidak sadar meniru orang lain.

Peneliti percaya kami melakukannya karena berpotensi mempengaruhi interaksi sosial kita dengan orang lain secara positif. Ketika Anda mencerminkan perilaku seseorang yang dekat dengan Anda, orang yang perilakunya dicerminkan memperhatikannya dan ini menyebabkan perasaan positif terhadap Anda.

Perlu dicatat, istilah "meniru" terkadang memiliki intonasi negatif, tetapi itu hanya berarti menyalin dan dalam banyak kasus dilakukan tanpa membahayakan.

Dampak Efek Bunglon

Efek bunglon adalah peniruan yang tidak diketahui dari perilaku orang lain, dan itu sangat normal. Jika Anda tinggal atau berinteraksi dengan orang atau orang lain dalam waktu yang cukup lama, Anda pasti akan melihat beberapa perilaku, tingkah laku, ekspresi wajah, dan gerak tubuh mereka. Anda mungkin secara khusus memperhatikan efek bunglon pada pasangan yang sudah lama bersama, atau sahabat. 

Efek bunglon terbukti berdampak positif pada interaksi sosial manusia. Menurut Tanya L. Chartrand dan John A. Bargh, dua psikolog yang pertama kali mengeksplorasi fenomena tersebut, orang yang sangat berempati lebih cenderung meniru orang lain daripada orang yang tidak.

Ketika seseorang benar-benar berempati, mereka lebih memperhatikan dan membentuk hubungan yang lebih dalam dengan orang yang berinteraksi dengannya, yang membuat mereka lebih mungkin untuk meniru.

Namun, ketika orang yang tidak terlalu berempati mencoba meniru orang lain, isyarat itu bisa terdengar salah dan memiliki efek kebalikan dari keuntungan sosial yang biasanya didapat karena efek bunglon.

Cara Kerja Peniruan

Ada dua cara orang cenderung meniru orang lain dalam hal isyarat tubuh. Metode yang paling umum dalam efek bunglon adalah dengan cara cermin.

Ketika seseorang meniru orang lain secara bersamaan, mereka melakukan kebalikan dari apa yang dilakukan orang yang mereka tiru. Jadi, jika peniru menggerakkan tangan kanannya dengan isyarat tertentu saat berbicara, peniru akan menggerakkan tangan kirinya sambil melakukan isyarat yang sama.

Anda juga bisa meniru orang lain secara anatomis. Di sini Anda melakukan gerakan yang persis sama dengan orang yang Anda tiru. Jadi, jika orang tersebut sering menepuk kaki kirinya saat memikirkan sesuatu, Anda juga akan menepuk kaki kiri Anda. 

Meskipun menguraikan perbedaan antara kedua metode peniruan ini mungkin tampak kecil, penelitian menunjukkan bahwa keduanya memiliki konsekuensi sosial yang berbeda.

Satu studi meminta partisipan untuk berinteraksi dengan manusia digital di lingkungan virtual. Peserta yang ditiru secara anatomis bereaksi lebih negatif terhadap manusia digital daripada mereka yang ditiru secara cermin atau tidak ditiru sama sekali.

Hal ini menunjukkan bahwa jika Anda cenderung meniru seseorang secara anatomis meskipun mungkin tidak disadari, hal tersebut dapat menyebabkan orang yang ditiru tersebut berinteraksi dengan Anda lebih negatif.

Bagaimana Melakukan Efek Bunglon

Efek bunglon muncul secara alami pada manusia dan bukan sesuatu yang harus Anda latih. Namun, penting untuk menyadari keuntungan sosialnya dan merangkul fenomena tersebut.

Baik itu di ruangan yang penuh dengan orang asing atau dengan orang yang Anda kenal selama bertahun-tahun, efek bunglon dapat membuat Anda terlihat lebih disukai dan mudah bergaul. Tidak apa-apa untuk secara sadar mengadopsi efek bunglon agar lebih nyaman dan membuat orang berhubungan lebih dekat dengan Anda di beberapa lingkungan sosial.

Anda dapat menggunakan efek bunglon untuk keuntungan Anda. Sebuah studi di mana seorang peneliti meniru gerak tubuh dan tingkah laku sekelompok peserta, menemukan bahwa peserta yang ditiru oleh peneliti menemukan mereka lebih disukai daripada mereka yang tidak. Tingkah laku dan perilaku umum yang biasanya ditiru meliputi:
  • Ekspresi wajah
  • Aksen
  • Nada suara
  • Nada suara
Saat Anda meniru seseorang, mereka melihat Anda sebagai seseorang yang memahami dunia dengan cara yang sama seperti mereka. Ini membuat Anda lebih menyenangkan dan lebih mudah diajak berkomunikasi.

Namun, biarkan efek bunglon datang secara alami kepada Anda. Ketika menjadi terang-terangan kepada orang yang Anda ajak berkomunikasi bahwa Anda meniru mereka, mereka mungkin salah menafsirkan niat Anda sebagai penghinaan atau ejekan dan ini akan menghasilkan kebalikan dari efek yang Anda inginkan yang ingin Anda capai.

Jika Anda meniru seseorang dengan sengaja, kemungkinan besar Anda akan melakukannya secara anatomis, yang berarti Anda akan sama persis dengan gerakan orang tersebut, dan ini terbukti memiliki konsekuensi sosial yang negatif.

Berikut beberapa tip untuk membantu Anda menumbuhkan efek bunglon dengan cara yang lebih positif:
  • Belajar untuk lebih berempati pada orang lain.
  • Menjadi pendengar yang lebih baik. Dengarkan untuk memahami dan tidak hanya menanggapi ketika berbicara dengan orang lain.
  • Lakukan untuk alasan yang benar. Memaksakan efek bunglon untuk mendapatkan keuntungan tertentu atas seseorang dapat dengan mudah dilihat.
  • Berupayalah untuk membangun hubungan yang sehat dengan orang yang Anda ajak berkomunikasi.

2 komentar untuk "Apa Itu Efek Bunglon Dalam Psikologi"

  1. Anonim12/4/21

    Apakah efek bunglon berbahaya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selagi gk merugikan orang lain, menurut saya aman-aman saja

      Hapus