Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jenis Komunikasi Nonverbal Yang Perlu Anda Ketahui

Jenis komunikasi nonverbal
Jenis komunikasi nonverbal, sebagian besar komunikasi kita bersifat nonverbal. Para ahli telah menemukan bahwa setiap hari kita berada dalam kondisi dan perilaku nonverbal termasuk tubuh postur, ekspresi wajah, pandangan mata, gerak tubuh, dan nada suara. Dari jabat tangan hingga gaya rambut, detail nonverbal mengungkapkan siapa kita dan memengaruhi cara kita berhubungan dengan orang lain.

Apa Jenis Komunikasi Nonverbal?

Jenis komunikasi nonverbal ekspresi wajah, gerak tubuh, paralinguistik seperti kenyaringan atau nada suara, bahasa tubuh, proxemik atau ruang pribadi, tatapan mata, haptik (sentuhan), penampilan, dan artefak.

Jenis Komunikasi Nonverbal

Penelitian ilmiah tentang komunikasi dan perilaku nonverbal dimulai dengan publikasi Charles Darwin The Expression of the Emotions in Man and Animals pada tahun 1872. Sejak saat itu, banyak penelitian telah dilakukan mengenai jenis, efek, dan ekspresi komunikasi dan perilaku yang tidak terucapkan. Sementara sinyal-sinyal ini begitu halus sehingga kita tidak menyadarinya, yang telah diidentifikasi sembilan jenis komunikasi nonverbal.

1. Ekspresi wajah

Ekspresi wajah bertanggung jawab atas sebagian besar komunikasi nonverbal. Informasi apapun informasi dapat disampaikan dengan senyuman atau cemberut. Raut wajah seseorang sering kali menjadi hal pertama yang kita lihat, bahkan sebelum kita mendengar apa yang mereka katakan.

Meskipun komunikasi dan perilaku nonverbal dapat bervariasi antar budaya, ekspresi wajah untuk kebahagiaan, kesedihan, Kemarahan, dan ketakutan di seluruh dunia.

2. Gestur

Gerakan dan sinyal yang disengaja adalah cara penting untuk mengkomunikasikan makna tanpa kata-kata. Isyarat umum termasuk melambai, menunjuk, dan menggunakan jari untuk menunjukkan jumlah angka. Isyarat lainnya sewenang-wenang dan terkait dengan budaya.

Pengaturan ruang sidang, Pengamatan menggunakan sinyal nonverbal yang berbeda untuk mencoba mempengaruhi opini juri. Seorang Pengacara mungkin melirik arlojinya untuk menunjukkan bahwa argumen itu lawan itu membosankan atau bahkan mungkin memutar matanya pada kesaksian yang ditawarkan oleh seorang saksi dalam upaya untuk merusak kredibilitasnya.

Sinyal nonverbal ini dipandang begitu kuat dan berpengaruh sehingga beberapa hakim mungkin melarang perilaku nonverbal apa yang diizinkan di ruang sidang.

3. Paralinguistik

Paralinguistik mengacu pada komunikasi vokal yang terpisah dari bahasa sebenarnya. Ini termasuk faktor-faktor seperti nada suara, kenyaringan, infleksi, dan tinggi nada.

Pengaruh kuat nada suara terhadap makna kalimat. Saat Berbicara dengan nada suara yang kuat, pendengar mungkin menafsirkan persetujuan dan antusiasme. Kata-kata yang sama yang diucapkan dengan nada suara ragu-ragu mungkin menunjukkan ketidaksetujuan dan kurang minat.

Mungkin semua cara berbeda yang hanya mengubah nada suara Anda dapat mengubah arti kalimat. Seorang teman mungkin menanyakan kabar Anda, dan Anda mungkin menjawab dengan standar "Saya baik-baik saja", tetapi cara Anda kata-kata itu mungkin mengungkapkan perasaan Anda yang sebenarnya.

Nada suara yang dingin mungkin menunjukkan bahwa Anda sebenarnya tidak baik-baik saja, tetapi Anda tidak ingin membahasnya. Nada suara yang cerah dan ceria akan menunjukkan bahwa Anda melakukannya dengan cukup baik. Nada yang muram dan sedih menunjukkan bahwa Anda kebalikan dari baik-baik saja dan mungkin teman Anda harus bertanya lebih jauh.

4. Bahasa Tubuh dan Postur

Postur dan gerakan juga dapat menyampaikan informasi. Penelitian tentang bahasa tubuh telah berkembang secara signifikan sejak tahun 1970-an, tetapi media populer telah berfokus pada interpretasi berlebihan terhadap postur pertahanan, penyeberangan tangan, dan penyeberangan kaki, terutama setelah menerbitkan buku Body Language Julius Fast.

Meskipun perilaku nonverbal ini dapat menunjukkan perasaan dan sikap, menunjukkan bahwa bahasa tubuh jauh lebih halus dan kurang pasti yang sebelumnya.

5. Proxemik

Orang sering mengungkapkan pada kebutuhan mereka akan "pribadi ruang", yang juga merupakan jenis komunikasi nonverbal yang penting. Jumlah jarak yang kita tata dan jumlah ruang yang kita anggap sebagai milik kita oleh sejumlah faktor termasuk norma sosial, ekspektasi budaya, faktor situasional, kepribadian, dan tingkat keakraban.

Jumlah ruang pribadi yang dibutuhkan saat melakukan percakapan santai dengan orang lain biasanya bervariasi antara 18 inci hingga empat kaki. Di sisi lain, jarak pribadi yang dibutuhkan saat berbicara dengan orang banyak adalah sekitar 10 hingga 12 kaki.

6. Tatapan Mata

Mata memainkan peran penting dalam komunikasi nonverbal dan hal-hal seperti melihat, menatap, dan berkedip adalah perilaku nonverbal yang penting. Saat orang bertemu atau hal yang mereka sukai, berkedip meningkat dan membesar pupil. Melihat orang lain dapat menunjukkan berbagai emosi termasuk permusuhan, minat, dan ketertarikan.

Orang juga memanfaatkan tatapan mata sebagai alat untuk menentukan apakah seseorang jujur. Kontak mata yang stabil dan sering kali sebagai suatu kejadian bahwa seseorang kebenaran dan tidak dapat dipercaya. Mata licik dan ketidakmampuan untuk mempertahankan kontak mata, di sisi lain, sering dilihat sebagai indikator bahwa seseorang atau menipu.

7. Haptics

Berkomunikasi melalui sentuhan adalah perilaku nonverbal penting lainnya. Ada banyak penelitian tentang pentingnya sentuhan pada masa bayi dan anak usia dini.

Studi monyet klasik Harry Harlow menunjukkan bagaimana sentuhan dan kontak yang dirampas menghambat perkembangan. Bayi monyet yang dibesarkan oleh ibu kawat mengalami defisit permanen dalam perilaku dan interaksi sosial. Sentuhan dapat digunakan untuk mengomunikasikan kasih sayang, keakraban, simpati, dan emosi lainnya.

Dalam bukunya Komunikasi Interpersonal: Pertemuan Setiap Hari, penulis Julia Wood menulis bahwa sentuhan juga sering digunakan sebagai cara untuk mengomunikasikan status dan kekuasaan.

Para peneliti telah menemukan bahwa individu berstatus tinggi cenderung menyerang ruang pribadi orang lain dengan frekuensi dan intensitas yang lebih besar dari individu berstatus lebih rendah. Perbedaan jenis kelamin juga dalam bagaimana orang memanfaatkan sentuhan untuk mengkomunikasikan makna.

Wanita cenderung menggunakan sentuhan untuk menyampaikan perhatian, perhatian, dan pengasuhan. Pria, di sisi lain, lebih cenderung menggunakan sentuhan untuk kendali atau kendali atas orang lain.

8. Penampilan

Pilihan warna, pakaian, gaya rambut, dan faktor lain yang memengaruhi penampilan juga sebagai alat komunikasi nonverbal. Penelitian tentang psikologi warna telah menunjukkan bahwa warna yang berbeda dapat membangkitkan suasana hati yang berbeda pula. Penampilan juga dapat mengubah reaksi fisiologis, pesanan, dan interpretasi.

Pikirkan saja semua pertimbangan halus yang Anda buat dengan cepat tentang seseorang berdasarkan penampilannya. Kesan pertama ini penting, saran para ahli agar pencari kerja berpakaian sesuai untuk wawancara dengan calon pekerja.

Para peneliti telah menemukan bahwa penampilan dapat memainkan peran dalam bagaimana orang memandang dan bahkan berapa tahap mereka. Satu studi tahun 1996 menemukan bahwa Pengacara yang lebih menarik dari rekan-rekan mereka mencapai tahap hampir 15 persen lebih tinggi yang akurat.

Budaya merupakan pengaruh penting tentang bagaimana penampilan. Sementara tubuh kurus cenderung dalam budaya Barat, beberapa budaya Afrika terhubung ke tubuh yang kekar dengan kesehatan, kekayaan, dan status sosial yang lebih baik.

9. Artefak

Objek dan gambar juga merupakan alat yang dapat digunakan untuk berkomunikasi secara nonverbal. Pada forum online, misalnya, Anda dapat memilih avatar untuk mewakili identitas Anda secara online dan untuk mengkomunikasikan informasi tentang siapa Anda dan hal-hal yang Anda sukai.

Orang sering menghabiskan banyak waktu untuk mengembangkan gambar tertentu dan konferensi diri mereka dengan objek yang dirancang untuk menyampaikan informasi tentang hal-hal yang penting bagi mereka.

Seragam, misalnya, dapat digunakan untuk mengirimkan banyak orang informasi tentang seseorang. Seorang tentara akan mengenakan seragam, petugas polisi akan memakai seragam, dan dokter akan memakai jas lab putih. Sekilas, pakaian ini memberi tahu orang-orang apa yang dilakukan seseorang untuk mencari nafkah.

Kata Akhir

Komunikasi nonverbal memainkan peran penting dalam cara menyampaikan makna dan informasi kepada orang lain, serta bagaimana kita menafsirkan tindakan orang di sekitar kita.

Hal penting yang perlu diingat ketika melihat perilaku nonverbal tersebut adalah mempertimbangkan tindakannya dalam kelompok. Apa yang sebenarnya dikatakan seseorang bersama ekspresi, penampilan, dan nada suaranya mungkin memberi tahu Anda banyak tentang apa yang sebenarnya ingin dikatakan orang itu.

Posting Komentar untuk "Jenis Komunikasi Nonverbal Yang Perlu Anda Ketahui"