Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Bagaimana Menghentikan Kebencian pada Diri Sendiri

Benci pada diri sendiri
Kebencian terhadap diri sendiri bisa terasa seperti ada orang yang mengikuti Anda, sepanjang hari setiap hari, mengkritik Anda dan menunjukkan setiap kekurangan atau mempermalukan Anda untuk setiap kesalahan. Ini bisa terasa mengerikan. Pikiran kebencian diri yang khas mungkin termasuk:
"Aku tahu kamu akan gagal."
"Kenapa kamu mencoba?"
"Kamu pecundang."
"Tidak ada yang ingin berada di dekatmu."
"Lihatlah dirimu mengacau lagi."
"Tidak bisakah kamu menjadi normal?"

Apa Itu Kebencian Pada Diri Sendiri?

Kebencian pada diri sendiri adalah kritik ekstrim terhadap diri sendiri. Mungkin Anda merasa seolah-olah tidak ada yang Anda lakukan cukup baik atau bahwa Anda tidak layak atau tidak layak mendapatkan hal-hal baik dalam hidup.

Apa Penyebab Kebencian pada Diri Sendiri?

Kebencian pada diri sendiri berkembang seiring waktu. Ini biasanya dipicu oleh lebih dari satu faktor, termasuk trauma masa lalu, perfeksionisme, harapan palsu, perbandingan sosial, dan beberapa perilaku yang dipelajari.

1. Trauma

Banyak orang yang sangat membenci diri sendiri telah melalui pengalaman traumatis dan menantang secara emosional di masa lalu. Pengalaman ini sering kali mencakup pelecehan dan penelantaran seksual, fisik, atau emosional.

Ketika anak-anak mengalami trauma, mereka mulai memandang dunia sebagai tidak aman dan orang-orang di sekitar mereka berbahaya. Dalam upaya memahami dunia mereka, mereka mungkin mengembangkan narasi yang membuat mereka merasa seolah-olah mereka tidak berharga untuk dicintai dan tidak berharga. Pernyataan kebencian ini mungkin telah diucapkan langsung kepada mereka oleh orang tua atau orang yang dicintai, dan segera menjadi bagian yang sangat familiar dari kritik batin mereka.

2. Harapan yang Salah

Wajar untuk ingin menjadi bagian, diterima, atau melakukan tugas dengan baik. Namun, terkadang ekspektasi kita terhadap diri sendiri bisa begitu tinggi sehingga tidak bisa dicapai oleh manusia mana pun. Harapan luar biasa ini sering membuat kita gagal dan merasa seolah-olah kita telah gagal.

Pada saat-saat ini, kritik batin kita muncul untuk mempermalukan kita dan mengingatkan kita betapa mengecewakannya kita selama ini. Bahkan jika sisi rasional kita mengakui bahwa ekspektasi itu tidak masuk akal, kritik batin kita terus mendorong pernyataan kebencian pada diri sendiri.

3. Upaya untuk Menyenangkan Orang Lain

Dalam upaya untuk terhubung dengan orang lain, kita mungkin telah belajar dari waktu ke waktu bahwa memenuhi harapan orang lain berhasil dengan baik. Kita mungkin belajar melalui pengalaman sosial bahwa ketika orang lain bahagia dengan kita, kita bisa merasa bahagia dengan diri kita sendiri. Ini bukanlah cara berpikir yang sehat tentang hubungan dan bahkan dapat mengarah pada pola perilaku ketergantungan yang signifikan.

Meskipun demikian, beberapa orang merasa hancur ketika mereka tidak dapat memenuhi kebutuhan orang lain atau mereka merasa telah mengecewakan seseorang. Pernyataan kebencian pada diri sendiri menunjukkan bahwa ketika kita tidak memenuhi harapan orang lain, ada sesuatu yang salah dengan diri kita; kita telah gagal atau kita tidak layak untuk dicintai atau dihargai oleh orang lain.

4. Perfeksionis

Seorang perfeksionis sering dipandang sebagai seseorang yang tidak membiarkan diri mereka kesalahan, tidak ada ruang gerak untuk kesalahan atau batasan manusia. Mereka mengharapkan kesempurnaan diri mereka sendiri (dan mungkin orang lain) setiap saat dan dalam semua situasi.

Penting untuk diperhatikan bahwa kita sering kali mengembangkan pola pikir perfeksionis dalam upaya melindungi diri dari rasa sakit dan perasaan terputus. Keyakinannya adalah bahwa ketika Anda tampil dengan sempurna, Anda entah bagaimana mencegah diri Anda dari rasa sakit. Rasa sakit ini mungkin termasuk perasaan malu, malu, kesepian, ditinggalkan, diejek, menghakimi, dan banyak lagi.

5. Perbandingan Sosial

Meskipun normal untuk melihat-lihat dan memperhatikan apa yang dilakukan orang lain, itu bisa menjadi menyakitkan ketika Anda menghargai pengamatan itu. Jika Anda mengalami kebencian pada diri sendiri, biasanya ada yang disebut perbandingan ke atas. Ini berarti memiliki kecenderungan untuk hanya memperhatikan dan memberi nilai kepada orang-orang yang berkinerja "lebih baik" dan, pada gilirannya, merendahkan diri Anda dengan pernyataan kebencian pada diri sendiri.

Korban Kebencian pada Diri Sendiri

Kebencian pada diri sendiri memengaruhi dan memengaruhi banyak aspek kehidupan sehari-hari. Kebencian pada diri sendiri dapat mencegah Anda membuat keputusan penting, mengambil risiko, berhubungan dengan orang lain, dan mencapai tujuan. Jika Anda bergumul dengan kebencian pada diri sendiri, Anda mungkin mengalami konsekuensinya dalam banyak bidang dan cara.

1. Hubungan Dengan Diri Sendiri

Tak heran, kebencian pada diri sendiri berdampak negatif pada konsep diri (citra yang Anda miliki tentang diri sendiri) serta harga diri (bagaimana perasaan Anda terhadap diri sendiri). Ketika kritikus batin Anda terus-menerus merendahkan diri sendiri, hampir tidak mungkin untuk memandang diri Anda secara positif.

2. Tempat kerja

Karena pekerjaan sering kali didasarkan pada kinerja (berperilaku dengan cara tertentu, memenuhi harapan pekerjaan, berinteraksi dengan orang lain), tidak mengherankan jika kebencian terhadap diri sendiri dapat memengaruhi kehidupan kerja Anda. Ketika Anda merasa tidak berharga atau tidak mampu, Anda mungkin cenderung tidak mengambil proyek atau merasa sulit untuk bekerja sama dengan orang lain. Anda mungkin merasa kesal terhadap rekan kerja atau merendahkan diri karena kinerja yang kurang.

3. Situasi sosial

Bisa sangat sulit untuk menjalin dan mempertahankan persahabatan ketika Anda dibebani dengan pembicaraan diri negatif yang terus-menerus dan tanpa henti serta kebencian pada diri sendiri. Untuk menghindari sakitnya kritik, penilaian, atau pengabaian, Anda bahkan mungkin menolak bertemu orang baru. Atau Anda mungkin terlihat dingin atau tidak peduli, yang dapat menghalangi Anda untuk mendekati orang lain.

4. Hubungan keluarga

Karena pengaruh signifikan pada kebencian diri berasal dari pengalaman sosial masa lalu seperti pelecehan dan trauma, dinamika keluarga bisa terasa sangat rumit bagi seseorang yang berjuang melawan kebencian terhadap diri sendiri. Anda mungkin berada dalam situasi yang mengharuskan Anda berhubungan dengan seseorang dari masa lalu Anda yang menyakitkan, menyebabkan kesusahan dan kecenderungan untuk menarik diri dalam upaya menghindari pengalaman ingatan dan emosi yang menyakitkan.

Bahkan jika Anda tidak berurusan dengan riwayat keluarga yang traumatis, pola pikir perfeksionis dan ekspektasi diri yang tidak realistis dapat menghalangi Anda untuk menikmati interaksi keluarga. The tekanan untuk "tampil sempurna" di pengaturan tersebut dapat menjadi terlalu banyak dan mencegah Anda dari pembentukan dan / atau menikmati hubungan keluarga.

5. Hubungan Romantis

Hubungan romantis bisa terasa rumit dan membingungkan bagi seseorang yang mengalami kebencian pada diri sendiri. Anda mungkin melawan gagasan tentang kedekatan dan keintiman.

Bahkan jika Anda ingin merasa dekat, rasa takut akan seseorang yang melihat ketidaksempurnaan, keterbatasan, atau kurangnya nilai Anda bisa sangat membebani dan menghalangi hubungan yang bermakna. Kritik batin cukup menyakitkan, tetapi pikiran tentang seseorang yang dekat dengan Anda melihat atau memikirkan hal-hal itu tentang Anda bisa terasa menghancurkan.

6. Penetapan tujuan

Kebencian pada diri sendiri memberi tahu kita bahwa kita tidak mampu dan kemungkinan besar akan gagal dan jenis pemikiran seperti ini dapat membuat tujuan, keinginan, dan impian terasa jauh dan tidak mungkin. Anda mungkin melihat orang lain dan berpikir mereka melakukannya dengan benar, sementara Anda terus-menerus menderita pernyataan kritis terhadap diri sendiri. Hidup dengan cara ini melelahkan secara emosional dan dapat mengakibatkan kurangnya keinginan untuk menetapkan tujuan sama sekali.

7. Pengambilan Keputusan

Pembicaraan diri yang negatif dan membenci diri sendiri dapat membajak atau melumpuhkan kemampuan pengambilan keputusan. Ketika Anda melihat diri Anda secara negatif, Anda mungkin merasa kurang bersedia mengambil risiko yang akan membantu Anda tumbuh. Anda mungkin menarik diri dari peluang untuk terhubung dengan orang lain dan mendapati diri Anda terjebak dalam pola keraguan diri.

Bagaimana Menghentikan Siklus Membenci Diri Sendiri?

Hidup dengan kebencian pada diri sendiri sangat melelahkan, melelahkan, dan mengasingkan. Untungnya, ada beberapa langkah yang bisa kita ambil untuk menenangkan kritik batin itu, menenangkan badai negatif, dan bergerak maju dengan cara yang positif.

1. Jinakkan Kritik Batin Anda

Jika Anda bergumul dengan kebencian pada diri sendiri, kritikus batin Anda mungkin merasa tak kenal lelah dan Anda mungkin mulai memercayai narasi kebencian dari dialog batin Anda. Jika ini terjadi, ada gunanya mencoba memperlambat diri dan membedakan perasaan dari fakta.

2. Inventarisasi Kekuatan Anda

Mengidentifikasi kekuatan Anda dapat membantu menenangkan kebencian pada diri sendiri. Jika Anda merasa sulit untuk memikirkannya sendiri, pertimbangkan untuk meminta bantuan orang lain. Hampir selalu lebih mudah untuk mengenali kekuatan orang lain daripada kekuatan kita sendiri.

3. Belajar Menerima Pujian

Jika Anda memandang diri Anda sendiri dengan cara yang penuh kebencian, sulit untuk menerima pujian. Bahkan mungkin terasa asing dan tidak nyaman sehingga Anda akan mengabaikannya atau mengecilkannya untuk menghindari perasaan rentan.

Mempelajari cara menerima pujian membutuhkan latihan, tetapi itu mungkin. Lain kali seseorang memuji Anda, coba ucapkan "terima kasih" dan berhenti di situ. Tahan dorongan untuk menindaklanjutinya dengan tanggapan yang mengkritik diri sendiri atau meremehkan.

4. Kembangkan Welas Asih

Orang yang bergumul dengan kebencian pada diri sendiri sering kali memiliki sedikit atau bahkan tidak ada belas kasihan terhadap diri sendiri. Faktanya, gagasan menyayangi diri sendiri bisa terasa mustahil atau membingungkan. Cara terbaik untuk memikirkan belas kasihan diri adalah dengan memikirkan bagaimana Anda akan memperlakukan teman atau orang yang Anda cintai. Apakah Anda akan memukuli mereka karena membuat kesalahan atau mengingatkan mereka bahwa tidak ada orang yang sempurna?

Psikolog dan peneliti belas kasihan diri Kristin Neff, PhD, menjelaskan: "Daripada menilai dan mengkritik diri sendiri tanpa ampun karena berbagai kekurangan atau kekurangan, belas kasih diri berarti Anda baik dan pengertian ketika dihadapkan dengan kegagalan pribadi. Bagaimanapun, siapa pun yang mengatakan Anda seharusnya menjadi sempurna?".

5. Berlatih Memaafkan

Kebencian pada diri sendiri sering kali terfokus pada masa lalu momen atau emosi yang menyakitkan seperti rasa malu atau bersalah, kemarahan atau rasa malu, atau perasaan tidak berdaya. Di ruang itu, tidak ada ruang untuk memaafkan diri sendiri atau merangkul siapa kita.

Lakukan yang terbaik untuk tetap berada di saat ini dan fokus pada seberapa jauh Anda telah berkembang. Ini mungkin terasa tidak nyaman atau berbeda, tetapi seiring waktu, ini akan membantu Anda mengurangi rasa benci pada diri sendiri dan mendapatkan belas kasihan pada diri sendiri.

Akhir Kata

Ingatlah bahwa menghentikan kebencian pada diri sendiri membutuhkan waktu. Mungkin terkadang terasa menantang dan tidak mungkin. Anda bahkan mungkin mendapati diri Anda berduka atas bagian diri Anda yang terlalu akrab ini, dan itu tidak masalah. Ketika Anda membiarkan diri Anda melepaskan kritik negatif, Anda memberi ruang untuk lebih banyak kegembiraan, kedamaian, dan koneksi dalam hidup Anda.

Posting Komentar untuk "Bagaimana Menghentikan Kebencian pada Diri Sendiri "