Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tips untuk Membesarkan Anak Tunggal

Tips membesarkan anak tunggal
Memiliki anak tunggal memberi Anda seorang perfeksionis kecil yang dewasa, rajin, dan teliti tetapi itu juga disertai dengan saat-saat mengasuh yang sulit. Berikut tips utama kami untuk membesarkan anak tunggal.

Lima puluh tahun yang lalu, anak tunggal sering dianggap kesepian, manja, dan tidak kompeten secara sosial. Tapi air pasang telah berbalik, dan ketika jumlah anak tunggal yang naik, tempat mereka dalam masyarakat meningkat. Sekitar 22% anak tidak memiliki saudara kandung setelah ibu mereka mencapai usia subur pada tahun 2015, dibandingkan dengan 11% pada tahun 1967, menurut Pew Research Center.

Keluarga kecil berbeda secara dramatis dari keluarga besar dan, akibatnya, hadir dengan tantangan dan penghargaan yang sama sekali berbeda. Baca terus untuk mengetahui tips utama kami dalam membesarkan anak tunggal.

Mengajar Keterampilan Sosial

Dorong Interaksi dengan Orang Lain

Untuk menghindari rasa kesepian, anak tunggal sering mengembangkan teman khayalan atau ikatan dengan benda mati, seperti boneka atau boneka binatang. Tidak peduli seberapa besar perhatian yang Anda berikan kepada anak tunggal; terkadang, mereka hanya membutuhkan seseorang yang seumuran dengannya. Itu sebabnya, ketika memiliki anak tunggal, kegiatan sosial perlu diatur lebih sering, dimulai saat dia berusia 18 bulan, kata J.Lane Tanner, MD, FAAP, profesor klinis pediatri di University of California di San Francisco Schedule bermain kencan baik di rumah anak (di mana dia harus berbagi mainannya dan perhatian orang tuanya) dan di rumah teman (di mana dia harus mengikuti arahan teman sebayanya).

Anak tunggal tidak mengalami kesulitan dalam hubungan saudara tetapi apa yang disebut "persaingan antar saudara" sebenarnya membantu anak tunggal bergaul dengan teman sebayanya setiap hari, jelas Meri Wallace, penulis Birth Order Blues. Ini membuat hal-hal seperti kalah dalam permainan, menunggu giliran, dan bergabung dengan kelompok menjadi sulit bagi anak tunggal, tambahnya. Untuk membantu anak tunggal berhasil dalam situasi sosial, orang tua harus:

Tunjukkan dengan contoh bagaimana berbagi, berkompromi, dan menunjukkan perhatian kepada orang lain
Beri hadiah kepada anak-anak saat mereka penuh perhatian dan berikan konsekuensi jika tidak

Dorong Tawa

Menurut Dr.Kevin Leman, penulis The Birth Order Book: Why You Are the Way You Are (Revell), anak tunggal bisa begitu logis, terpelajar, dan berpikiran lurus sehingga mereka mungkin menjadi terlalu serius dan gagal melihat humor. dalam banyak hal. Meskipun tidak ada cara pasti untuk "mengajar" seseorang agar memiliki selera humor yang ringan, jadilah teladan yang baik: Hindari menjadi pendisiplin yang keras, dan tersenyum serta tertawa terbuka dengan anak Anda. Kemungkinannya, dia akan mengikutinya.

Membina Kemerdekaan

Bagikan Beberapa Tanggung Jawab

Membesarkan anak tunggal memberi Anda hubungan yang sangat dekat dengan mereka. Namun, beberapa anak tunggal menjadi terlalu bergantung pada orang tua untuk dukungan moral, bantuan pekerjaan rumah, dan hiburan dan tanpa sadar orang tua dapat memperkuat ketergantungan ini. Untuk membantu anak Anda menjadi lebih mandiri, beri dia tanggung jawab seperti pekerjaan rumah, jelas Wallace. Anak tunggal perlu belajar bagaimana menyibukkan diri dan bersenang-senang; orang tua tidak selalu harus menjadi penghibur.

Tahan Desakan untuk Mengganggu

Anak Tunggal cenderung perfeksionis, jadi jika Anda mencoba "mengulangi" setiap hal kecil yang mereka lakukan, seperti merombak tempat tidur mereka atau membersihkan debu rak yang baru saja mereka bersihkan, Anda hanya akan memperkuat kebiasaan perfeksionis mereka. Seperti yang ditulis Dr. Leman, "Jangan menjadi 'improver' dalam segala hal yang dikatakan atau dilakukan oleh anak sulung atau satu-satunya Anda".

Tetapkan Batasan Yang Jelas

Anak tunggal sering merasa seperti salah satu dari orang dewasa, percaya bahwa mereka harus memiliki suara yang sama dan kekuatan yang sama, Wallace menunjukkan. Dan sementara banyak orang tua dari anak tunggal yang memberikan hak suara kepada anak mereka dalam beberapa masalah keluarga, jelas ada banyak keputusan yang harus dibuat oleh orang tua sendiri. Para ahli juga menekankan perlunya orang tua menikmati "waktu pasangan" tanpa anak mereka, karena itu penting untuk memelihara pernikahan Anda. Ingatlah bahwa Ayah dan Ibu memiliki hak atas hidup mereka sendiri.

Menetapkan Harapan untuk Anak Tunggal

Jadilah realistik

Karena banyak anak tunggal dewasa sebelum waktunya secara verbal dan berprestasi tinggi pada usia dini, terkadang sulit untuk mengetahui perilaku apa yang sesuai untuk mereka. Juga sulit untuk mengetahui kapan Anda mendorong terlalu keras dan saat Anda tidak cukup mendorong. Pada usia 7 atau 8 tahun, anak tunggal tampak seperti orang dewasa kecil, dan mereka sering menganggap anak-anak lain belum dewasa. Sebagai orang tua, Anda harus mencoba berpegang pada harapan yang realistis. Ingat, dia hanya memiliki satu masa kecil.

Jangan Meminta Kesempurnaan

Untuk sebagian besar anak tunggal, perfeksionisme tampaknya mengikuti wilayah. Anak tunggal ingin menyenangkan orang tua mereka, dan karena mereka bergaul dengan orang dewasa, mereka mengambil standar orang dewasa, kata Carl E. Pickhardt, PhD, penulis Keys to Parenting an Only Child. Hal ini dapat membuat anak Anda yang berusia 10 tahun yang pencinta piano memberikan tekanan yang tidak semestinya pada dirinya sendiri untuk mempelajari seluruh karya Tchaikovsky sebelum tidur. Beri tahu anak Anda bahwa menetapkan tujuan itu baik , tetapi ada hal lain dalam hidup selain bekerja, dan bahwa Anda tidak akan kurang bangga padanya jika dia tidak berakhir di Carnegie Hall saat sekolah menengah.

Jangan Membuat "Mini Me"

Anak tunggal "membutuhkan waktu dan ruang dengan kebebasan untuk melakukan apa yang dia inginkan," tulis Cliff Isaacson dan Kris Radish dalam The Birth Order Effect (Schwartz Books). Para ibu perlu menyadari bahwa putri mereka yang berusia 6 tahun mungkin tidak akan menjadi pesenam tingkat olimpiade yang tidak pernah ia lakukan sebelumnya, dan para ayah harus menerima kenyataan bahwa putra mereka bukan seorang dokter, pengacara, anggota Mensa, dan bintang rock pemenang Grammy pada saat ia berusia 30 tahun. Anak Anda satu-satunya, bukan kesempatan kedua Anda untuk menebus, jadi jangan memaksakan agenda Anda sendiri padanya. Sebaliknya, biarkan dia menjelajahi minatnya sendiri tanpa gangguan.

Memanjakan Anak Tunggal

Periksa Hadiah

Ketika anak tunggal dibombardir dengan hadiah dan hadiah, mereka mendapat pesan, "Saya selalu mendapatkan apa yang saya inginkan." Tidak ada kata terlambat untuk mengekang pemberian hadiah yang berlebihan, catat Pickhardt. Protes emosional kemungkinan besar akan menyusul, tetapi sikap ini akan bermanfaat dalam jangka panjang. Orang tua perlu menyadari bahwa bukan hadiah yang penting; yang terpenting adalah waktu yang dihabiskan bersama anak.

Jangan Memanjakan Anak Anda Secara Berlebihan

Saat membesarkan anak yang sudah tua, Anda mungkin memenuhi setiap kebutuhannya. Sebaliknya, anak-anak dengan saudara kandung perlu "mengantri" agar kebutuhannya terpenuhi. Dan belajar bagaimana menunggu, kata Dr. Tanner, adalah pelajaran penting. Untuk mencegah anak tunggal mengembangkan sikap "Apa yang saya inginkan, saya dapat", orang tua harus:
  • Tetapkan batasan
  • Tunda kepuasan
  • Patuhi aturan rumah tangga
  • Tanamkan disiplin melalui pedoman dan harapan

Jangan Berusaha untuk Kebahagiaan yang Konstan

Jika Anda menyayangi satu-satunya anak Anda dan memuaskan setiap keinginannya, Anda akan menyesal melakukannya dalam jangka panjang, kata Pickhardt. Salah satu akibat dari terlalu memanjakan: Beberapa anak tunggal ingin memiliki segalanya dengan caranya sendiri. Mereka mengembangkan mentalitas.

Akhir Kata

Seperti yang dicatat oleh para ahli dan orang tua, perhatian yang tidak terbagi yang diterima anak tunggal dari orang tuanya dapat menjadi kekuatan positif atau negatif. Tetapi jika Anda menghindari beberapa jebakan umum dan menawarkan anak tunggal Anda cinta tanpa syarat, ia pasti akan berkembang. Nyatanya, banyak orang tua yang hanya memiliki anak mengatakan bahwa hubungan mereka dengan anak adalah seperti persahabatan yang indah. Yang terbaik dari semuanya, kata mereka, ini adalah persahabatan hebat yang bertahan seumur hidup.

Post a Comment for "Tips untuk Membesarkan Anak Tunggal"