Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Rasa Malu Dan Membenci Diri Sendiri

Rasa Malu Dan Membenci Diri Sendiri
Banyak orang bergumul dengan perasaan malu dan membenci diri sendiri. Perasaan ini bisa sangat menyakitkan, dapat menyebabkan konflik internal tingkat tinggi, dan dapat mempersulit untuk meminta bantuan atau memanfaatkan bantuan apa pun yang ditawarkan, karena orang dengan perasaan ini mungkin berpikir bahwa mereka tidak pantas untuk merasa lebih baik. Karena itu, rasa malu dan membenci diri sendiri dapat secara signifikan mengganggu kemajuan terapi orang.

Penelitian terbaru tentang tujuan biologis rasa malu telah menghasilkan beberapa terapi efektif untuk membantu orang mengatasi rasa malu dan membenci diri sendiri. Memahami rasa malu dan mempelajari cara-cara menghadapinya dapat berarti bahwa Anda dapat menyelesaikan perasaan malu dan membenci diri sendiri, dan terlibat kembali dalam kehidupan yang lebih sehat dan bahagia.

Mengapa Kita Merasa Malu?

Rasa malu tidak diamati pada bayi; Ini pertama kali muncul pada balita. Balita aktif, ingin tahu dan impulsif, dan mereka belum pandai mengendalikan impulsnya sendiri. Rasa malu dikaitkan dengan respons stres, dan memungkinkan orang tua menimbulkan stres dengan cepat pada balita sehingga orang tua dapat langsung menerapkannya pada perilaku berbahaya. Rasa malu menutup emosi dan perilaku apa pun yang sedang berlangsung saat rasa malu diterapkan.

Bayangkan seorang balita yang menemukan lilin, terpesona oleh cahaya yang terang dan berkilau, dan mendekatinya. Orang tua yang berteriak "berhenti di situ!" mampu mematikan rasa penasaran batita, dan batita akan membeku saat lilin berbahaya dilepas. Bayangkan seorang balita yang cemburu pada saudara baru, dan pergi untuk memukul bayi yang baru lahir. Sekali lagi, orang tua yang mengintervensi dengan cepat dan keras menggunakan nama balita akan menghentikan kecemburuan, dan balita akan membeku, menyelamatkan bayi baru lahir dari interaksi yang berpotensi membahayakan.

Perbaikan Malu: Menggunakan rasa malu dengan cara ini adalah protektif jika orang tua kemudian menenangkan balita yang stres, dan memperbaiki rasa malu dengan pujian, pelukan, ciuman, klarifikasi atau jaminan. Ini adalah asal usul balita mengembangkan kemampuan untuk mengatur perilaku mereka sendiri, dan dapat membantu membangun ketahanan emosional dalam diri mereka saat mereka tumbuh menjadi anak-anak.

Rasa malu adalah Respon untuk Bertahan Hidup

Anda mungkin pernah mendengar tentang respons pertarungan atau lari, respons fisiologis bawaan terhadap ancaman yang membantu kita bertahan dengan melawan ancaman, atau melarikan diri darinya jika melawannya tidak bijaksana. Respon melawan atau lari mematikan fungsi tubuh seperti pencernaan dan pemikiran abstrak yang mungkin menggunakan energi berharga yang lebih dibutuhkan untuk bertahan hidup.

Sebaliknya, otak difokuskan untuk mempersiapkan tubuh untuk bertarung atau melarikan diri. Psikolog yang bekerja dengan trauma menjelaskan tanggapan melawan-melawan-beku, di mana ada pilihan ketiga jika berkelahi atau melarikan diri tidak berhasil. Pada titik ini, tubuh Anda mungkin membuat Anda membeku, lemas, dan tampak mati. Hal ini dapat membuat sumber ancaman fokus pada hal-hal yang masih bergerak, membawa Anda mati, dan meninggalkan Anda sendiri.

Rasa malu beroperasi dengan cara yang mirip dengan respons melawan-melawan-beku ini adalah strategi bertahan hidup terakhir. Hal ini memungkinkan Anda untuk tunduk pada ancaman sehingga Anda dapat bertahan hidup ketika penyerahan adalah satu-satunya cara Anda bisa keluar hidup-hidup (Fisher, 2010).

Malu sebagai Sumber Keamanan dalam Masa Kecil Berbahaya

Rasa malu dapat bertindak sebagai sinyal bahaya interpersonal dan membantu kita untuk tunduk pada orang yang kritis atau berbahaya (Herman, 2011). Ketika kita merasa malu, kita mengalihkan pandangan kita, menundukkan kepala dan meruntuhkan duri kita. Kita menjadi patuh, kita menghindari perilaku yang mungkin menarik perhatian pada diri kita sendiri, dan kita mematuhi orang yang berkuasa atas kita.

Yang penting, rasa malu adalah strategi pembatasan kerusakan untuk anak di rumah yang berbahaya (Gilbert dan Andrews, 1998). Untuk anak-anak, mendapatkan bantuan bisa lebih berbahaya daripada tidak mendapatkan bantuan. Orang tua yang berbahaya mungkin menghukum anak-anak mereka karena meminta bantuan, atau anak-anak mungkin dikeluarkan dari orang tua mereka dan dimasukkan ke dalam panti asuhan, yang merupakan prospek yang menakutkan bagi kebanyakan anak. Menyalahkan diri sendiri atas kesulitan mereka dapat memberi anak ukuran kendali dalam lingkungan yang tidak terduga dan menakutkan.

Apa yang terjadi pada anak-anak di rumah yang lalai dan kasar yang percaya dan menuntut agar orang tua mereka memenuhi kebutuhan mereka? Apa yang terjadi pada anak-anak dari orang tua yang kasar yang menyalahkan orang tua mereka atas kemalangan mereka? Lebih aman dan bijaksana bagi anak-anak untuk menerima bahwa kebutuhan mereka tidak akan terpenuhi, untuk tunduk, dan menyalahkan diri sendiri atas masalah mereka. Rasa malu membantu mereka untuk mengurangi rasa sakit, mengurangi perhatian pada diri sendiri, dan bertahan sampai mereka cukup dewasa untuk melarikan diri dari lingkungan yang sulit.

Bagaimana Malu Menjadi Masalah?

Jika rasa malu digunakan secara berlebihan, oleh orang tua atau anak, anak terpecah antara kebutuhan akan hubungan emosional dengan pengasuh dan ketakutan akan rasa malu atau ejekan. Jika ada kekurangan perbaikan rasa malu dari pengasuh, melalui pujian, pelukan, ciuman, klarifikasi atau jaminan, maka menyalahkan diri sendiri dan mempermalukan diri sendiri dapat menjadi strategi yang disukai anak untuk menekan perasaan membutuhkan atau emosi yang sulit.

Karena emosi positif dan negatif seorang anak dapat menyebabkan kemarahan orang tua, anak-anak cenderung membuat sedikit keributan ketika mereka bahagia, seorang anak dapat belajar untuk memotong semua emosi mereka dengan menggunakan rasa malu (Fisher, 2010). Rasa malu bisa dipicu oleh kritik dan kegagalan, tetapi juga bisa dipicu oleh kesuksesan, dilihat, ketegasan, perawatan diri dan perasaan bangga atau bahagia (Fisher, 2011). Anak-anak mungkin mengembangkan perfeksionisme sebagai cara untuk memastikan keamanan dari risiko orang tua; jika anak berperilaku dan tampil sempurna, orang tua mungkin kurang mengkritik atau menyakiti mereka (Fisher, 2011).

Memulihkan dari rasa malu dan membenci diri sendiri adalah mungkin. Ada banyak langkah yang bisa Anda ikuti untuk membantu diri Anda sendiri mengelola perasaan malu dan menyalahkan diri sendiri. Memilih hubungan pribadi yang mendukung, valid, dan sehat dapat membantu meningkatkan kepercayaan diri Anda, dan memberi Anda rasa aman yang Anda butuhkan untuk mengeksplorasi dan memahami dari mana asal perasaan malu Anda.

Jika Anda bergumul dengan rasa malu yang berlebihan, terapi dengan seseorang yang ahli dalam menangani trauma dan rasa malu dapat membantu Anda.

Posting Komentar untuk "Rasa Malu Dan Membenci Diri Sendiri"