Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Psikologi Cyberbullying, Semua Yang Anda Harus Ketahui

Psikologi cyberbullying
Cyberbullying mengacu pada penggunaan teknologi digital untuk merugikan orang lain. Ini biasanya melibatkan penggunaan Internet, tetapi juga dapat terjadi melalui telepon seluler (misalnya, penindasan berbasis teks). Media sosial adalah salah satu saluran utama tempat terjadinya penindasan maya, termasuk Facebook, Instagram, Tik Tok, Snapchat, dan lainnya.

Cyberbullying telah dianggap sebagai masalah kesehatan masyarakat, dengan prevalensi cyberbullying berlipat ganda dari 2007 hingga 2019, dan 59% remaja di Amerika Serikat melaporkan bahwa mereka telah diintimidasi atau dilecehkan secara online.

Secara umum, cyberbullying adalah masalah baru-baru ini dengan semakin banyaknya orang yang menggunakan Internet. Untuk alasan ini, masih belum dipahami dengan baik. Selain itu, sebagian besar fokusnya adalah pada bagaimana cyberbullying mempengaruhi korban, tanpa banyak fokus pada bagaimana mengatasi cyberbullying, bagaimana mengurangi cyberbullying, atau apa yang harus dilakukan jika Anda sendiri seorang cyberbully.

Apa Itu Cyberbullying?

Cyberbullying adalah penggunaan teknologi digital yang berulang dan disengaja untuk menargetkan orang lain dengan ancaman, pelecehan, atau penghinaan publik. Cyberbullying memanfaatkan teknologi digital, yang berarti bahwa kebanyakan orang menindas atau ditindas melalui perangkat seluler, tablet, atau komputer mereka.

Cyberbullies dapat muncul melalui media sosial, di dalam aplikasi, di forum, selama bermain game, dan banyak lagi. Namun, penindas maya yang lebih pribadi akan beroperasi melalui email, SMS, atau pesan langsung.

Ada pendapat bahwa cyberbullying muncul dalam lima kriteria: niat, pengulangan, ketidakseimbangan kekuasaan, anonimitas, dan publisitas.

Niat

Cyberbullies umumnya bermaksud untuk melukai ketika mereka terlibat dalam penindasan online. Namun, penindasan masih dapat terjadi tanpa disengaja jika korban menganggap tindakan tersebut berbahaya.

Pengulangan

Pengulangan adalah ciri khas cyberbullying. Ini mengacu pada tindakan berulang yang dilakukan oleh pihak penindas, tetapi juga fakta bahwa materi yang dibagikan di Internet dapat bertahan lebih lama daripada penindasan aslinya. Hal ini terutama terjadi dalam kasus berbagi informasi atau foto pribadi sebagai bentuk penindasan maya.

Ketidakseimbangan Daya

Salah satu ciri khas cyberbullying lainnya adalah korban berada dalam situasi ketidakseimbangan kekuatan dengan bully mereka. Ini terutama benar jika penindasan terjadi di forum publik.

Anonimitas

Beberapa penindas maya menggunakan anonimitas untuk bersembunyi di balik layar komputer mereka saat mereka terlibat dalam penindasan. Dalam kasus ini, tidak diperlukan adanya ketidakseimbangan kekuatan dalam hubungan antara pelaku intimidasi dan korban.

Publisitas

Terakhir, ciri lain dari beberapa penindasan maya adalah melibatkan penggunaan publisitas. Hal ini terutama berlaku bagi mereka yang memilih untuk mempermalukan atau mempermalukan seseorang di depan umum sebagai bentuk penindasan mereka.

Bentuk Penindasan Maya

Apa sajakah bentuk penindasan maya? Di bawah ini adalah jenis-jenis cyberbullying yang ada.
  • Flaming: Flaming mengacu pada penggunaan bahasa yang menghasut tentang seseorang atau menyiarkan pesan-pesan ofensif tentang mereka dengan harapan dapat menimbulkan reaksi. Salah satu contohnya adalah penggunaan frasa "Crooked Hilary" atau "Sleepy Joe Biden" oleh Donald Trump.
  • Outing: Outing melibatkan berbagi informasi pribadi atau memalukan tentang seseorang di Internet. Jenis penindasan maya ini biasanya terjadi dalam skala yang lebih besar daripada satu-ke-satu atau dalam kelompok yang lebih kecil.
  • Trolling: Trolling mengacu pada memposting konten atau komentar dengan tujuan membuat orang memiliki reaksi online yang memalukan. Dengan kata lain, troll akan mengatakan sesuatu yang merendahkan atau menyinggung tentang seseorang atau kelompok, dengan tujuan hanya untuk membuat orang gusar. Jenis cyberbully ini suka menciptakan kekacauan dan kemudian duduk dan menonton apa yang terjadi.
  • Memanggil Nama: Memanggil nama melibatkan penggunaan bahasa yang menyinggung untuk merujuk ke orang lain. Laporan menunjukkan bahwa 42% remaja mengatakan bahwa mereka dipanggil dengan nama yang menyinggung melalui ponsel atau Internet.
  • Menyebarkan Rumor Palsu: Para penindas maya yang menyebarkan desas-desus palsu membuat cerita tentang individu dan kemudian menyebarkan kebenaran palsu ini secara online. Dalam laporan yang sama, 32% remaja mengatakan bahwa seseorang telah menyebarkan rumor palsu tentang mereka di Internet.
  • Mengirim Gambar atau Pesan Eksplisit: Cyberbully juga dapat mengirim gambar atau pesan eksplisit tanpa persetujuan korban.
  • Penguntit Dunia Maya / Pelecehan / Ancaman Fisik: Beberapa penindas maya akan berulang kali menargetkan orang yang sama melalui penguntitan dunia maya, pelecehan dunia maya, atau ancaman fisik. Dalam laporan yang sama, 16% remaja dilaporkan menjadi korban ancaman fisik di Internet.

Mengapa Orang Terlibat Cyberbully?

Mengapa orang terlibat dalam cyberbullying? Ada banyak faktor berbeda yang menyebabkan seseorang menjadi penindas maya.

1. Masalah Kesehatan Mental

Cyberbullies mungkin hidup dengan masalah kesehatan mental yang berhubungan dengan bullying atau memperburuknya. Contohnya termasuk masalah agresi, hiperaktif atau impulsif, serta penyalahgunaan zat.

Selain itu, mereka yang memiliki ciri kepribadian yang menyerupai "tetrad gelap" dari narsisme atau psikopati mungkin berisiko mengalami cyberbullying. Orang -orang ini cenderung memiliki tingkat empati yang rendah terhadap orang lain dan mungkin menindas orang lain sebagai cara untuk meningkatkan rasa kekuatan atau nilai mereka.

2. Korban Bullying

Cyberbully terkadang menjadi penindas setelah mereka sendiri mengalami penindasan maya. Dengan cara ini, mereka mungkin ingin merasa lebih terkendali atau marah setelah merasa menjadi korban dan tidak dapat membalas penindas aslinya.

3. Hasil Konflik atau Putus

Cyberbullying yang terjadi antara dua orang yang sebelumnya berteman atau dalam suatu hubungan dapat dipicu oleh konflik dalam pertemanan atau putusnya hubungan. Dengan cara ini, jenis penindasan maya ini dapat dianggap didorong oleh balas dendam atau kecemburuan.

Kebosanan atau Mencoba Persona Baru - Ada dugaan bahwa beberapa orang terlibat dalam cyberbullying karena kebosanan atau keinginan untuk mencoba persona baru di Internet. Jenis penindasan maya ini biasanya bersifat anonim.

4. Kesepian atau Isolasi

Cyberbullies mungkin juga orang yang berjuang dengan perasaan terisolasi atau kesepian dalam masyarakat. Jika mereka merasa diabaikan oleh orang lain, mereka mungkin menyerang sebagai cara untuk merasa lebih baik atau melampiaskan amarah mereka pada masyarakat.

Mengapa Orang Menjadi Cyberbullies?

Sementara beberapa orang menjadi pengganggu baik dalam kehidupan nyata maupun online, ada orang lain yang hanya menjadi pengganggu di ruang digital. Mengapa demikian? Mengapa seseorang menindas orang lain secara online padahal mereka tidak akan pernah melakukannya dalam kehidupan sehari-hari? Ada beberapa kemungkinan penjelasan untuk perilaku ini.

1. Non-Konfrontasional & Anonim

Alasan pertama mengapa orang mungkin menjadi penindas online padahal mereka tidak akan melakukan penindasan dalam kehidupan sehari-hari berkaitan dengan sifat Internet. Seseorang dapat menindas orang lain secara online dan tetap anonim sepenuhnya. Jelas, ini tidak mungkin dengan penindasan tradisional.

Selain itu, penindasan online dapat dilakukan dengan cara yang tidak konfrontatif, terutama jika dilakukan secara anonim. Ini berarti bahwa penindas maya dapat melewatkan tentang Internet dan meninggalkan komentar yang tidak menyenangkan dan tidak menunggu untuk mendengar balasannya.

2. Tidak Perlu Popularitas atau Dominasi Fisik

Untuk menjadi penindas dalam kehidupan nyata, Anda biasanya perlu memiliki keunggulan dibandingkan korban Anda. Ini mungkin berarti Anda secara fisik lebih besar dari mereka. Itu mungkin berarti Anda lebih populer dari mereka. Atau, itu mungkin berarti Anda memiliki semacam ketidakseimbangan kekuatan atas mereka.

Sebaliknya, siapa pun bisa menjadi cyberbully. Tidak perlu memiliki dominasi fisik atau popularitas. Ini berarti bahwa orang yang ingin melakukan penindasan dapat dengan mudah melakukannya di Internet terlepas dari status mereka di kehidupan nyata.

3. Tidak Ada Halangan untuk Masuk

Mirip dengan konsep tidak perlu menjadi dominan atau populer, ada juga hambatan yang sangat rendah untuk masuk menjadi cyberbully. Siapapun yang memiliki akses ke Internet dapat memulai. Teman didefinisikan secara longgar saat online, yang menciptakan situasi yang membuatnya sangat mudah untuk menindas orang lain.

4. Tidak Ada Umpan Balik Dari Korban

Terakhir, alasan terakhir mengapa orang yang tidak melakukan bully dalam kehidupan nyata mungkin terlibat dalam cyberbullying berkaitan dengan kurangnya umpan balik dari korbannya. Cyberbullies biasanya terlibat dalam bullying dalam jangka waktu yang lama, sebagian besar karena biasanya tidak ada umpan balik dari korban seperti yang akan ada dalam interaksi tatap muka. Seseorang, yang dalam kehidupan nyata akan melihat dampaknya pada korbannya dan mundur, mungkin tidak melakukan hal yang sama dalam kasus penindasan maya.

Apa Perbedaan Cyberbullying dengan In-Person Bullying?

Dalam kasus cyberbullying, korban umumnya tidak dapat melarikan diri dari pelecehan dan pelecehan. Tidak seperti pertemuan di kehidupan nyata, penindasan online dan Internet tidak pernah benar-benar ditutup dan penindasan mungkin terus menerus.

Hal ini dapat membuat korban merasa seolah-olah mereka tidak dapat melarikan diri, terutama jika penindasan melibatkan berbagi informasi pribadi mereka atau ketika sesuatu yang diposting tentang mereka menjadi viral. Jenis penindasan ini dapat berlangsung untuk waktu yang lama.

1. Pengaruh Penindasan Maya

Ada banyak efek yang mungkin terlihat pada mereka yang berurusan dengan cyberbullying. Akan sangat membantu untuk mengetahui apa yang diharapkan untuk dilihat pada diri korban, karena ini bisa menjadi salah satu cara untuk mengidentifikasi ketika seseorang ditindas secara online.

Beberapa dari efek ini bahkan lebih kuat daripada apa yang terlihat pada intimidasi tradisional, karena korban seringkali tidak dapat melarikan diri dari situasi yang melecehkan. Mereka mungkin termasuk:
  • Perasaan tertekan tentang bullying
  • Meningkatnya perasaan depresi dan perubahan suasana hati
  • Meningkatnya perasaan cemas
  • Masalah tertidur atau tertidur (misalnya, insomnia)
  • Ide bunuh diri atau percobaan bunuh diri
  • Meningkatnya perasaan takut
  • Perasaan rendah diri atau harga diri
  • Isolasi sosial, menarik diri dari kelompok teman, atau menghabiskan banyak waktu sendirian
  • Menghindari melakukan hal-hal yang dulu mereka sukai
  • Prestasi akademis yang buruk
  • Masalah dalam hubungan dengan anggota keluarga dan teman
  • Gejala stres pascatrauma
  • Menyakiti diri sendiri (misalnya memotong, memukul diri sendiri, melakukan headbanging)
  • Penyalahgunaan zat
  • Meningkatnya perasaan marah, mudah tersinggung, atau ledakan amarah

2. Karakteristik Korban

Memang ada beberapa aspek umum korban yang cenderung berulang diantaranya ciri-ciri sebagai berikut:
  • Remaja dan dewasa muda adalah yang paling berisiko.
  • Dalam kasus penyebaran rumor palsu dan menjadi penerima gambar eksplisit, perempuan lebih cenderung menjadi korban.
  • Orang yang gay, lesbian, biseksual, atau transgender mungkin lebih sering menjadi korban.
  • Mereka yang pemalu, canggung dalam pergaulan, atau tidak mudah menyesuaikan diri dapat menjadi korban.
  • Orang-orang dari rumah tangga berpenghasilan rendah lebih mungkin menjadi korban.
  • Orang yang menggunakan Internet terus-menerus lebih cenderung menjadi korban penindas online.

Cara Mengatasi Cyberbullying

Ada banyak cara untuk menghadapi penindas maya sebagai orang dewasa dan sebagai orang tua jika anak Anda ditindas di Internet. Mari kita lihat masing-masing masalah ini secara terpisah.

1. Sebagai Orang Tua

Jika anak Anda ditindas secara online, tindakan terbaik adalah menginstruksikan mereka untuk tidak menanggapi penindas di Internet. Selain itu, beri tahu mereka untuk mendokumentasikan setiap kejadian penindasan maya dengan menyimpan pesan teks, email, foto, dan bentuk komunikasi lainnya. Ini dapat dilakukan dengan menggunakan tangkapan layar jika perlu. Mintalah anak Anda untuk meneruskan informasi ini kepada Anda sehingga Anda memiliki catatan tentang semuanya.

Selanjutnya, jika penindasan tersebut berasal dari kontak sekolah, laporkan kejadian penindasan maya tersebut kepada guru, kepala sekolah, atau staf administrasi di sekolah Anda. Dalam kasus intimidasi atau ancaman yang ekstrim, Anda juga harus melaporkan perilaku intimidasi tersebut ke polisi.

Terakhir, penting untuk meyakinkan anak Anda bahwa mereka tidak disalahkan atas penindasan online. Beberapa korban mungkin merasa bahwa perilaku mereka menciptakan masalah atau bahwa mereka patut disalahkan. Untuk alasan ini, penting untuk memastikan anak Anda tahu bahwa yang terjadi bukanlah kesalahan mereka.

2. Sebagai orang dewasa

Banyak dari prinsip yang sama seperti di atas akan berlaku untuk situasi Anda sebagai orang dewasa yang berurusan dengan cyberbully.

Pertama-tama, pastikan untuk menyimpan catatan semua contoh penindasan, apakah itu datang melalui pesan teks Anda, obrolan messenger, di grup Facebook, DM Instagram, atau sumber online lainnya. Ambil screenshot dan simpan folder di komputer Anda dengan bukti cyberbullying.

Selanjutnya, jika Anda mengetahui sumber penindasan maya, tentukan apakah ada tindakan yang dapat Anda ambil untuk orang tersebut. Misalnya, jika itu adalah rekan kerja atau supervisor, apakah ada seseorang di bagian SDM di tempat kerja yang dapat Anda ajak bicara? Jika anggota keluarga, adakah cara untuk menyampaikan masalah ini kepada anggota keluarga lain untuk meminta dukungan mereka? Terakhir, jika itu adalah seseorang yang hanya Anda kenal secara online, dapatkah Anda memblokir dan menghapusnya dari semua media sosial Anda?

Tindakan terbaik adalah dengan mengabaikan cyberbullying sebanyak mungkin. Namun, jika Anda menerima ancaman, maka Anda ingin melaporkannya ke polisi, bersama dengan bukti yang telah Anda kumpulkan.

3. Sebagai Komunitas

Tidaklah cukup bagi korban penindasan maya untuk menangani penindas mereka dan mencoba mencari solusi. Seringkali, para korban ini putus asa secara emosional dan tidak dapat menemukan bantuan.

Tugas kita sebagai komunitas adalah bekerja untuk membangun sistem yang mencegah terjadinya penindasan maya. Beberapa ide potensial untuk inisiatif tercantum di bawah ini.

Anak-anak dan remaja yang mengalami penindasan maya masih belajar cara mengatur emosi dan menghadapi situasi sosial. Cyberbullying pada usia ini dapat memiliki efek permanen yang bertahan lama. Sumber daya kesehatan mental harus disediakan untuk membantu korban penindasan maya mengelola kesehatan mental mereka.

Cyberbullying tumbuh subur dengan status dan persetujuan. Cyberbully akan berhenti ketika penolakan sosial terhadap cyberbullying menjadi begitu meluas dan lazim sehingga mereka tidak lagi memiliki keuntungan. Artinya, setiap kejadian bullying online yang disaksikan (terutama dalam kasus komentar troll) harus diabaikan. Selain itu, harus ada kampanye kesadaran bahwa intimidasi online tidak hanya tidak dapat diterima, tetapi juga merupakan pertanda status sosial yang lemah.

Sekolah adalah titik kontak bagi para orang tua yang mencoba membantu anak-anak mereka yang menjadi korban penindasan maya. Untuk alasan ini, sekolah harus memiliki program dan protokol untuk menangani cyberbullying dengan segera dan cepat. Orang tua tidak perlu meminta bantuan berkali-kali tanpa menerimanya.

Bagaimana Jika Anda Adalah Cyberbully?

Apa yang terjadi jika Anda sendiri adalah si penindas maya? Jika Anda terlibat dalam penindasan maya dan ingin berhenti, Anda harus mengetahui alasan Anda terlibat dalam penindasan tersebut, karena ini akan menginformasikan tindakan terbaik Anda. Mari pertimbangkan masing-masing ini dan apa yang dapat Anda lakukan.

Anda Sedang Berjuang Dengan Masalah Kesehatan Mental

Jika Anda merasa kesehatan mental Anda tidak dalam kondisi yang baik dan ini mungkin berkontribusi pada perilaku cyberbullying, buatlah janji dengan dokter untuk mendiskusikan pilihan Anda. Misalnya, jika Anda bergumul dengan amarah atau agresi, Anda mungkin mendapat manfaat dari program pengelolaan amarah.

Jika Anda memiliki empati yang rendah terhadap orang lain atau mengidentifikasi dengan ciri - ciri psikopati, maka akan lebih sulit bagi Anda untuk menemukan wawasan dan perubahan. Namun, Anda dapat mencoba menyalurkan energi Anda ke berbagai kegiatan.

Misalnya, jika Anda melakukan penindasan maya kepada seseorang karena hal itu membuat Anda bersemangat, apakah ada hobi yang bisa Anda lakukan atau bisnis yang bisa Anda mulai yang akan memberi Anda sensasi tanpa konsekuensi bagi orang lain?

Anda Sendiri adalah Korban

Jika Anda sendiri pernah menjadi korban cyberbullying, dan itulah alasan mengapa Anda sekarang terlibat dalam cyberbullying sendiri, inilah saatnya untuk melihat pilihan Anda untuk perubahan. Bisa jadi Anda memiliki amarah yang belum terselesaikan yang perlu dihilangkan dengan cara yang berbeda.

Anda mungkin juga merasa lebih kuat saat menindas, yang membantu Anda berhenti merasa seperti korban. Dalam hal ini, Anda mungkin perlu mencari cara lain untuk meningkatkan rasa diri Anda sehingga Anda bisa berhenti merasa tidak berdaya dan lepas kendali. Lagi pula, Anda sendiri pernah menjadi korban, dan Anda tahu bagaimana rasanya.

Daripada melanjutkan siklus intimidasi dan menjadi korban, Anda memiliki kesempatan untuk memutus siklus tersebut dan bangkit dari masa lalu Anda. Anda mungkin membutuhkan bantuan untuk melakukan itu, kemungkinan besar dalam bentuk bantuan profesional untuk mengatasi masa lalu Anda.

Anda Mengalami Konflik atau Putus

Jika Anda cyberstalking seseorang karena konflik Anda dengan mereka atau putus cinta, inilah saatnya untuk mengevaluasi kembali perilaku Anda. Apa yang ingin Anda capai dari cyberstalking Anda? Sekali lagi, Anda mungkin membutuhkan bantuan seorang profesional untuk mengatasi perasaan Anda yang menyebabkan perilaku ini.

Anda Kesepian atau Terisolasi

Bagaimana jika Anda hanya kesepian, dan inilah alasan Anda menggunakan cyberbullying? Jenis penindasan ini jatuh ke dalam arena orang-orang yang mungkin merasa dunia telah melewati mereka. Atau bahwa semua orang di luar sana menikmati hidup saat Anda sendirian.

Dalam kasus ini, temukan cara untuk mulai membangun hubungan sosial Anda secara langsung. Bergabunglah dengan klub, menjadi sukarelawan di suatu tempat, atau lakukan hobi untuk bertemu orang lain seperti Anda.

Kamu Bosan

Jika Anda melakukan penindasan maya karena bosan (dan Anda bukan psikopat), pertimbangkan mengapa menurut Anda menyakiti orang lain dapat diterima sebagai imbalan untuk mengurangi kebosanan.

Memang, banyak orang bosan di dunia ini, tetapi mereka tidak pernah menjadi penindas maya. Lakukan hobi, pelajari bahasa kedua, atau temukan sesuatu untuk dilakukan.

Post a Comment for "Psikologi Cyberbullying, Semua Yang Anda Harus Ketahui"