Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cara Memutus Siklus Kecemasan dan Mengatasi Kekhawatiran

Cara mengatasi cemas
Gangguan kecemasan umum (GAD - Generalized anxiety disorder), pada orang dewasa dan  remaja, ditandai dengan kekhawatiran berlebihan yang terus-menerus..Jika masalah dimulai dan diakhiri dengan kekhawatiran, itu mungkin bukan masalah besar. Sebaliknya, orang-orang dengan GAD mengalami kemacetan karena satu kekhawatiran mengarah ke kekhawatiran lainnya dan kekhawatiran lainnya.

Bagaimana Siklus Kecemasan Dimulai?

Kekhawatiran dipertahankan karena beberapa alasan. Beberapa kekhawatiran mungkin tetap ada karena  pemikiran yang bias. Hal ini dapat melibatkan perkiraan yang terlalu tinggi tentang kemungkinan hasil yang buruk atau berlebihan tentang  seberapa  buruk hasil yang akan datang. Beberapa kekhawatiran diperkuat oleh pikiran negatif tentang diri sendiri, seperti keyakinan bahwa seseorang tidak akan mampu mengatasi ketidakpastian atau hasil yang tidak diinginkan.

Kekhawatiran juga bisa bertahan karena bagaimana informasi di lingkungan diproses. Seseorang dengan GAD dapat secara selektif mencari informasi yang mendukung kekhawatiran dan mengabaikan bukti yang membantahnya.

Terakhir, kekhawatiran dapat bertahan karena cara mereka menanggapinya. Individu dengan masalah kecemasan yang tidak diobati cenderung merespons ketakutan mereka dengan mencoba menekan kekhawatiran, mencari kepastian bahwa tidak ada hal buruk yang akan terjadi, atau menghindari situasi yang mungkin memicu rasa takut. Strategi ini dapat membuat orang merasa tidak enak dan memperkuat kecemasan, sehingga menciptakan siklus.

Mengapa Memutus Siklusnya?

Ambil contoh, kekhawatiran bahwa “ Pacar saya akan putus dengan saya. “Ini adalah pemikiran yang mengganggu yang sebenarnya cukup normal untuk dimiliki seseorang. Ini mungkin muncul 'tiba-tiba' atau sebagai respons terhadap situasi tertentu.

Namun, orang yang terlalu cemas akan menilai pemikiran ini sebagai sangat bermakna, meninjau kembali semua alasan mengapa pemikiran ini mungkin benar, mencoba untuk mengurangi kecemasan dalam jangka pendek (memperkuatnya secara efektif dalam jangka panjang), dan merasa tidak enak.

Dengan demikian, keyakinan menjadi lebih signifikan dan dialami lebih sering dan lebih intens daripada seseorang tanpa masalah kecemasan. Untuk mengatasi kecemasan, lingkaran setan ini perlu diputus.

Cara Memutus Siklus Kecemasan

Ada beberapa cara berbeda untuk mendekati siklus kecemasan dan memutusnya untuk kesehatan emosional yang lebih baik.

1. Penerimaan

Salah satu cara untuk memutus siklus tersebut adalah belajar menerima bahwa tidak setiap pikiran yang mengganggu menandakan alasan yang sah untuk khawatir. Sederhananya, tidak setiap pikiran itu benar. Alih-alih mencoba bergumul dengan keyakinan, teknik berbasis penerimaan melibatkan identifikasi pikiran, melabelinya ("khawatir" atau "penilaian," misalnya), dan  memperhatikan momen yang memunculkan keyakinan  serta  momen ketika itu mulai surut dari kesadaran.

2. Mempertanyakan

Strategi lain yang secara efektif dapat memutuskan hubungan antara bias dalam berpikir dan pemrosesan informasi adalah restrukturisasi kognitif. Teknik ini merupakan landasan dari pendekatan pengobatan yang disebut  terapi perilaku kognitif.

Restrukturisasi kognitif menawarkan cara untuk mengevaluasi secara kritis pemikiran yang berpotensi terdistorsi, seperti "Dia pasti akan putus dengan saya" atau "Saya tidak bisa hidup tanpanya", dengan mengajukan serangkaian pertanyaan tentang keyakinan yang dapat mendorong keseimbangan yang lebih seimbang melihat fakta yang relevan.

3. Paparan

Akhirnya, eksposur adalah alat yang dapat memutus siklus dengan menghilangkan ketergantungan pada strategi pengurangan kecemasan yang tidak efektif. Konsep dasar pemaparan adalah bersandar pada kecemasan dengan menghadapi, daripada menghindari, situasi yang memicu kecemasan untuk belajar  melalui pengalaman  baik bahwa tidak ada hal buruk yang akan terjadi, atau bahwa hasil buruk dapat dikelola (dan bahkan mungkin ada sisi positifnya).

Saat menghadapi ketakutan, sangat penting untuk tidak terlibat dalam perilaku keselamatan apa pun yang mungkin "membatalkan" pembelajaran; ini terkadang disebut sebagai pencegahan respons.

Latihan pemaparan untuk contoh di atas akan mencakup ketidaksetujuan dengan seorang pacar secara sengaja atau membayangkan seperti apa rasanya bertengkar hebat. Pengulangan membantu eksposur, jadi penting untuk tidak setuju dengan keteraturan atau membayangkan argumen utama lagi dan lagi sampai semuanya menjadi lebih membosankan daripada memicu kecemasan.

Komponen pencegahan respons adalah melakukan hal-hal ini dan tidak menanyakan apakah pacar Anda gila atau tidak, untuk belajar hidup dengan ketidakpastian. Meskipun siklus kecemasan memang ganas, memutus satu mata rantai saja dapat mengurangi kekhawatiran dan kecemasan yang ditimbulkannya.

Post a Comment for "Cara Memutus Siklus Kecemasan dan Mengatasi Kekhawatiran"