Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Anda Bisa Mengatakan Bahwa Anda Seorang Introvert

Apa itu introvert
Introvert adalah ciri kepribadian yang ditandai dengan fokus pada perasaan internal daripada sumber stimulasi eksternal. Introvert dan ekstrovert sering dipandang sebagai dua hal yang sangat berlawanan, tetapi kenyataannya kebanyakan orang berada di tengah-tengah.

Sementara introvert membentuk sekitar 25 hingga 40 persen dari populasi, masih banyak kesalahpahaman tentang tipe kepribadian ini. Penting juga untuk dicatat bahwa introversi tidak sama dengan kecemasan sosial atau rasa malu. Menjadi seorang introvert bukan berarti Anda cemas atau pemalu secara sosial.

Apa Itu Introvert?

Introvert adalah salah satu ciri kepribadian utama  yang  diidentifikasi dalam banyak teori kepribadian. Orang yang introvert cenderung  berputar ke dalam, atau lebih fokus pada pikiran, perasaan dan suasana hati internal daripada mencari rangsangan eksternal.

Istilah introvert dan extrovert dipopulerkan melalui karya Carl Jung  dan kemudian menjadi bagian sentral dari teori terkemuka lainnya termasuk teori 5 besar tentang kepribadian. Dimensi introversi-ekstroversi juga merupakan salah satu dari empat area yang diidentifikasi oleh  Myers-Briggs Type Indicator (MBTI). Menurut banyak teori kepribadian, setiap orang memiliki tingkat introversi dan ekstroversi. Namun, orang sering kali cenderung condong ke satu arah atau yang lain.

Introvert cenderung lebih pendiam dan introspektif. Berbeda dengan ekstrovert yang memperoleh energi dari interaksi sosial, introvert harus mengeluarkan energi dalam situasi sosial. Setelah menghadiri pesta atau menghabiskan waktu bersama sekelompok besar orang, introvert sering kali merasa perlu untuk "mengisi ulang" dengan menghabiskan waktu sendirian.

Penyebab

Untuk mengetahui mengapa beberapa orang introvert dan beberapa orang ekstrovert, penting untuk memahami peran yang dimainkan oleh fisiologi tubuh Anda. Cara tubuh Anda merespons lingkungan luar memainkan peran penting dalam menentukan tingkat ekstroversi dan introversi Anda.

Pada tingkat fisiologis, jaringan neuron yang terletak di batang otak yang dikenal sebagai Reticular Activating System (RAS) bertanggung jawab untuk mengatur tingkat gairah termasuk terjaga dan transisi antara tidur dan bangun.

RAS juga berperan dalam mengontrol seberapa banyak informasi yang Anda ambil saat Anda bangun. Saat dihadapkan pada potensi ancaman di lingkungan, RAS akan meningkatkan tingkat gairah Anda agar Anda waspada dan siap menghadapi bahaya. Setiap orang memiliki titik setel dasar dalam hal tingkat gairah. Beberapa orang cenderung secara alami memiliki titik setel yang jauh lebih tinggi, sementara yang lain memiliki titik setel yang jauh lebih rendah.

Psikolog Hans Eysenck menyarankan bahwa tingkat gairah ini dapat dianggap sebagai sebuah kontinum. Menurut teori gairah ekstroversi:
  • 15 persen orang memiliki titik setel minimal, yang berarti mereka secara alami memiliki tingkat gairah yang rendah
  • 15 persen orang memiliki setpoint yang tinggi, yang berarti mereka secara alami cenderung lebih terangsang
  • 70 persen orang berada di suatu tempat di tengah kontinum
Menurut teori Eysenck, introvert adalah mereka yang secara alami memiliki tingkat gairah yang tinggi. Karena introvert cenderung mengalami tingkat gairah tinggi yang kronis, mereka cenderung mencari aktivitas dan lingkungan di mana mereka dapat melepaskan diri dari stimulasi berlebihan. Karena tingkat gairah alami mereka yang tinggi, mereka lebih waspada dan menerima lebih banyak informasi dari lingkungan. Melarikan diri ke suatu tempat untuk memiliki waktu sendiri untuk mengisi ulang memberi mereka kesempatan untuk memproses dan merenungkan apa yang telah mereka pelajari.

Tanda Umum

Apakah Anda berasumsi bahwa Anda tahu siapa yang introvert dan siapa yang tidak? Meskipun Anda mungkin menganggap seorang introvert sebagai pemalu yang lebih suka tinggal di rumah sendiri daripada bersosialisasi, introvert sebenarnya bisa datang dalam berbagai tipe dengan berbagai karakteristik.

Memang ada banyak introvert yang tertutup secara sosial dan yang lebih suka tinggal di rumah dan membaca buku daripada pergi ke pesta besar, tetapi ada juga banyak introvert yang senang bersosialisasi. Anda bahkan mungkin terkejut mengetahui bahwa banyak orang yang Anda anggap sebagai "kupu-kupu sosial" sebenarnya cukup tertutup.

Berikut ini hanyalah beberapa tanda bahwa Anda (atau seseorang yang Anda kenal) mungkin introvert.

1. Berada di Sekitar Banyak Orang Menguras Energi Anda

Apakah Anda pernah merasa lelah setelah menghabiskan waktu dengan banyak orang? Setelah seharian berinteraksi dengan orang lain, apakah Anda sering perlu mundur ke tempat yang tenang dan memiliki banyak waktu untuk diri sendiri? Salah satu ciri utama tipe kepribadian ini adalah bahwa introvert harus mengeluarkan energi dalam situasi sosial, tidak seperti ekstrovert yang mendapatkan energi dari interaksi semacam itu. Itu tidak berarti bahwa semua introvert menghindari acara sosial sama sekali.

Banyak introvert benar-benar menikmati menghabiskan waktu bersama orang lain, dengan satu peringatan utama introvert cenderung lebih suka ditemani teman dekat. Sementara seorang ekstrovert mungkin pergi ke pesta dengan tujuan untuk bertemu orang baru, seorang introvert bermaksud menghabiskan waktu berkualitas untuk berbicara dengan teman baik.

2. Anda Menikmati Kesendirian

Sebagai seorang introvert, ide Anda tentang waktu yang baik adalah sore yang tenang untuk diri Anda sendiri untuk menikmati hobi dan minat Anda.

Beberapa jam sendirian dengan buku yang bagus, jalan-jalan di alam yang damai, atau program televisi favorit Anda adalah cara yang bagus untuk membantu Anda merasa segar dan berenergi.

Ini tidak berarti bahwa rata-rata introvert ingin selalu menyendiri. Banyak introvert suka menghabiskan waktu dengan teman dan berinteraksi dengan orang yang dikenal dalam situasi sosial. Hal utama yang harus diingat adalah bahwa setelah seharian melakukan aktivitas sosial, seorang introvert mungkin ingin mundur ke tempat yang tenang untuk berpikir, berefleksi, dan menyegarkan diri. Jika memiliki beberapa jam untuk menyendiri terdengar seperti gagasan Anda tentang waktu yang baik, Anda mungkin seorang introvert.

3. Anda Memiliki Sekelompok Kecil Teman Dekat

Salah satu kesalahpahaman umum tentang introvert adalah bahwa mereka tidak menyukai orang lain. Meskipun introvert biasanya tidak suka bersosialisasi, mereka menikmati memiliki sekelompok kecil teman yang sangat dekat dengan mereka. Alih-alih memiliki lingkaran sosial yang besar dari orang-orang yang mereka kenal hanya pada tingkat yang dangkal, para introvert lebih suka berpegang pada hubungan yang dalam dan tahan lama yang ditandai dengan banyak kedekatan dan keintiman.

Para peneliti telah menemukan bahwa orang yang memiliki sifat tinggi ini cenderung memiliki kelompok teman yang lebih sedikit. Meskipun ekstrovert umumnya memiliki lingkaran teman dan kenalan yang luas, introvert biasanya memilih teman mereka dengan lebih hati-hati. Hubungan terdekat mereka cenderung mendalam dan signifikan. Mereka juga lebih suka berinteraksi dengan orang secara pribadi daripada dalam kelompok besar. Jika lingkaran sosial Anda cenderung kecil tetapi sangat dekat, kemungkinan besar Anda adalah seorang introvert.

4. Orang Sering Menggambarkan Anda Pendiam dan Mungkin Sulit Mengenal Anda

Introvert sering digambarkan sebagai pendiam, pendiam, lembut, dan terkadang disalahartikan sebagai  pemalu.

Sementara beberapa introvert memang pemalu, orang-orang tentunya tidak boleh salah mengira sikap introvert adalah rasa takut. Dalam banyak kasus, orang dengan tipe kepribadian ini lebih suka memilih kata-kata mereka dengan hati-hati dan tidak membuang waktu atau energi untuk obrolan yang tidak perlu. Jika Anda adalah tipe sedikit sedikit pendiam, Anda mungkin seorang introvert.

5. Terlalu Banyak Stimulasi Membuat Anda Merasa Terganggu dan Tidak Fokus

Ketika introvert harus menghabiskan waktu dalam aktivitas atau lingkungan yang sangat sibuk, mereka bisa merasa tidak fokus dan kewalahan. Sebaliknya, orang ekstrovert cenderung berkembang dalam situasi di mana ada banyak aktivitas dan sedikit kemungkinan menjadi bosan.

Menurut setidaknya satu penelitian, para peneliti telah menemukan bahwa introvert cenderung lebih mudah dialihkan perhatiannya daripada ekstrovert, yang merupakan bagian dari alasan mengapa introvert cenderung lebih memilih suasana yang lebih tenang dan tidak terlalu terburu-buru. Jika Anda cenderung merasa kewalahan dalam situasi sosial yang sibuk, Anda mungkin cenderung introvert.

6. Anda Sangat Sadar Diri

Karena introvert cenderung suka berpaling ke dalam, mereka juga menghabiskan banyak waktu untuk memeriksa pengalaman internal mereka sendiri. Jika Anda merasa memiliki pengetahuan dan wawasan yang sangat baik tentang diri Anda, motivasi, dan perasaan Anda, Anda mungkin lebih introvert.

Introvert cenderung menikmati hanya memikirkan dan memeriksa berbagai hal dalam pikiran mereka sendiri. Kesadaran diri dan pemahaman diri penting bagi introvert, jadi mereka sering mencurahkan banyak waktu untuk belajar lebih banyak tentang diri mereka sendiri. Ini mungkin melibatkan eksplorasi hobi yang mereka sukai, memikirkan kehidupan mereka, dan membaca buku yang mengeksplorasi tema dan topik yang penting bagi mereka. Jika Anda merasa sadar diri dan menikmati mendapatkan pengetahuan yang mendalam tentang diri Anda, mungkin Anda lebih tertutup.

7. Anda Suka Belajar dengan Menonton

Di mana ekstrovert cenderung lebih memilih untuk langsung terjun dan belajar melalui pengalaman langsung, introvert biasanya lebih suka belajar melalui observasi. Sementara ekstrovert biasanya belajar melalui trial and error, introvert belajar paling baik dengan menonton.

Introvert suka melihat orang lain melakukan tugas, seringkali berulang kali, sampai mereka merasa bahwa mereka dapat meniru tindakan mereka sendiri. Ketika introvert benar-benar belajar dari pengalaman pribadi, mereka lebih suka berlatih di tempat pribadi di mana mereka dapat membangun keterampilan dan kemampuan mereka tanpa harus tampil di depan penonton. Jika Anda ingin belajar lebih banyak dengan menonton daripada melakukan, ada kemungkinan Anda memiliki kepribadian yang lebih tertutup.

8. Anda tertarik pada pekerjaan yang melibatkan kemerdekaan

Seperti yang bisa Anda bayangkan, pekerjaan yang membutuhkan banyak interaksi sosial biasanya tidak begitu menarik bagi orang-orang yang sangat introversi. Di sisi lain, karier yang melibatkan bekerja secara mandiri seringkali menjadi pilihan tepat bagi para introvert. Misalnya, seorang introvert mungkin senang bekerja sebagai penulis, akuntan, programmer komputer, desainer grafis, apoteker, atau artis.

Introvert vs. Rasa Malu

Penting untuk dicatat bahwa introversi tidak selalu sama dengan rasa malu. Dalam bukunya, The Development of Shyness and Social Withdrawal, penulis Schmidt dan Buss menulis, "Sociability mengacu pada motif, kuat atau lemah, ingin bersama orang lain, sedangkan rasa malu mengacu pada perilaku ketika bersama orang lain, dihambat atau tanpa hambatan, seperti serta perasaan tegang dan tidak nyaman". Rasa malu menunjukkan rasa takut pada orang atau situasi sosial. Introvert, di sisi lain, tidak suka menghabiskan banyak waktu untuk berinteraksi dengan orang lain.

Namun, introvert senang berada di sekitar orang yang dekat dengan mereka. Mereka merasa terlibat dalam "obrolan ringan" itu membosankan, tetapi menikmati percakapan yang mendalam dan bermakna. Introvert juga cenderung memikirkan berbagai hal sebelum berbicara. Mereka ingin memiliki pemahaman penuh tentang sebuah konsep sebelum mereka menyuarakan pendapat atau mencoba menawarkan penjelasan.

Kesalahpahaman

Dalam artikel yang sangat bagus di Atlantic Monthly, penulis Jonathan Rauch membahas beberapa mitos dan kesalahpahaman umum tentang introvert. Sementara introvert sering dicap sebagai pemalu, penyendiri, dan arogan, Rauch menjelaskan bahwa persepsi ini muncul dari kegagalan para ekstrovert untuk memahami bagaimana introvert berfungsi.

"Ekstrovert memiliki sedikit atau tidak sama sekali memahami introver," Rauch menyarankan. "Mereka menganggap bahwa perusahaan, terutama milik mereka sendiri, selalu diterima. Mereka tidak dapat membayangkan mengapa seseorang perlu menyendiri; bahkan, mereka sering tersinggung dengan saran itu. Sesering saya mencoba menjelaskan masalah tersebut kepada ekstrovert, saya telah tidak pernah merasa ada di antara mereka yang benar-benar mengerti".

Menurut perkiraan, ekstrovert melebihi jumlah introvert sekitar tiga banding satu. Introvert sering menemukan bahwa orang lain mencoba untuk mengubahnya atau bahkan mengatakan bahwa ada sesuatu yang "salah" dengan mereka. Tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran. Sementara introvert merupakan bagian kecil dari populasi, tidak ada tipe kepribadian yang benar atau salah. Sebaliknya, baik introvert maupun ekstrovert harus berusaha memahami perbedaan dan persamaan satu sama lain.

Akhir Kata

Ingat, introvert bukanlah karakteristik semua atau tidak sama sekali. Orang bisa menjadi apa yang Anda sebut introvert dengan modal I (yaitu "sangat tertutup") atau mereka mungkin keluar dalam beberapa situasi dengan beberapa kecenderungan introvert. Introversi ada dalam kontinum dengan ekstroversi, dan kebanyakan orang cenderung berada di antara keduanya.

Jika Anda mengidentifikasi dengan beberapa karakteristik introvert dan beberapa karakteristik ekstrovert, maka kemungkinan besar Anda adalah salah satu dari 70 persen orang yang berada di tengah-tengah. Ambivert cenderung menikmati menghabiskan waktu dengan orang lain dan menghabiskan waktu sendirian, tergantung pada situasi dan kebutuhan mereka saat ini.

Yang terpenting, ingatlah bahwa satu jenis tidak lebih baik dari yang lain. Setiap kecenderungan dapat memiliki kelebihan dan kekurangan tergantung pada situasinya. Namun, dengan lebih memahami kepribadian Anda, Anda dapat belajar cara bermain sesuai kekuatan Anda.

Post a Comment for "Bagaimana Anda Bisa Mengatakan Bahwa Anda Seorang Introvert"