Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Apa yang Harus Dilakukan Jika Anak Remaja Anda Menolak Pergi ke Konseling

Apa yang Harus Dilakukan Jika Anak Remaja Anda Menolak Pergi ke Konseling
Beberapa remaja senang pergi ke terapi. Mereka senang berbicara dengan orang dewasa yang objektif yang dapat membantu beberapa masalah mereka. Tetapi tidak semua remaja setuju dengan terapi, dan meyakinkan remaja yang enggan untuk pergi ke konseling bisa terasa seperti perjuangan yang berat.

Pengalaman tersebut mungkin membuat orang tua menanyakan pertanyaan seperti, Haruskah saya memaksa anak saya untuk menemui terapis? Bisakah saya menyuap anak saya untuk pergi? Haruskah saya menyerah pada gagasan terapi?

Jika Anda mencurigai anak remaja Anda memiliki masalah kesehatan mental, gangguan perilaku, atau masalah penggunaan narkoba, pengobatan sangatlah penting. Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu anak remaja Anda mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan.

Haruskah Anda Memaksa Anak Remaja Anda untuk Mendapatkan Perawatan?

Seorang remaja yang merasa dipaksa untuk mendapatkan perawatan kemungkinan besar tidak akan termotivasi untuk berubah. Jadi, bahkan jika mereka diseret ke janji temu mereka, mereka cenderung tidak membicarakan masalah mereka setidaknya tidak dengan cara yang produktif.

Terkadang, terapis yang terampil dapat membantu seorang remaja merasa lebih nyaman setelah beberapa sesi. Dan terkadang, seorang remaja yang mengatakan kepada Anda bahwa mereka membenci terapi atau bahwa mereka tidak membutuhkan bantuan mungkin berbicara secara terbuka dengan seorang terapis.

Anak remaja Anda mungkin tidak ingin Anda tahu bahwa mereka sebenarnya menyukai terapi. Tentu saja, ada kalanya anak remaja Anda membutuhkan bantuan terlepas dari apakah mereka setuju. Jika mereka berisiko melukai diri sendiri atau orang lain, hubungi nomor darurat atau bawa mereka ke ruang gawat darurat. Jika mereka terlibat dalam perilaku berisiko, pengobatan harus diwajibkan.

Bagaimana Membahas Subjek dengan Anak Remaja Anda?

Jika menurut Anda anak remaja Anda mungkin membutuhkan konseling, cara Anda mengemukakan masalah tersebut sangatlah penting. Percakapan pertama yang Anda lakukan kemungkinan besar akan menentukan sikap anak remaja Anda tentang terapi. 

Sangat umum bagi remaja untuk merasa malu dengan masalah mereka dan sulit bagi mereka untuk mengakui bahwa mereka membutuhkan bantuan. Jadi penting untuk menghindari pengiriman pesan yang bisa menimbulkan perasaan malu.

Jangan menyiratkan bahwa anak remaja Anda gila atau bahwa mereka tidak cukup pintar untuk membuat pilihan yang baik. Sebaliknya, bagikan mengapa menurut Anda konseling itu penting dan bagaimana itu dapat membantu. Mintalah masukan dari anak remaja Anda dan bersedia mendengarkan pendapatnya.

Katakan sesuatu seperti, "Aku ingin tahu apakah akan berguna jika kamu memiliki seseorang untuk diajak bicara selain aku." Atau katakan, "Saya tidak selalu tahu bagaimana membantu Anda mengatasi masalah, jadi saya ingin tahu apakah ada gunanya bagi Anda untuk berbicara dengan seseorang yang menangani remaja."

Jika Anda mengalami terapi sendiri, pertimbangkan untuk membagikannya dengan anak remaja Anda, yang dapat menormalkannya dan menghilangkan beberapa stigma.

Bicaralah dengan Dokter Remaja Anda

Apakah Anda khawatir tentang kemungkinan ADHD, atau menurut Anda anak remaja Anda mungkin mengalami depresi, mulailah dengan berbicara dengan dokter perawatan primer remaja Anda. Seorang dokter dapat menilai kebutuhan anak remaja Anda dan membantu menentukan apakah mereka akan mendapat manfaat dari konseling.

Jika perawatan lebih lanjut diperlukan, dokter dapat mengidentifikasi layanan dan profesional perawatan yang paling tepat untuk anak Anda. Meskipun anak remaja Anda tidak bersedia menghadiri kebaktian tersebut, memahami pilihan dan sumber daya Anda adalah penting.

Bahkan jika anak remaja Anda tidak mau mendengarkan rekomendasi Anda tentang bagaimana konseling dapat membantu, mereka mungkin bersedia mendengarkan dokter mereka. Dokter anak Anda mungkin dapat menjelaskan bagaimana konseling bekerja dan bagaimana pengobatan dapat mengatasi gejalanya.

Pilihan Saat Anak Remaja Menolak Konseling

Jika anak remaja Anda menolak untuk mengikuti konseling, jangan putus asa. Anda masih memiliki beberapa opsi tentang cara mendapatkan bantuan.
  • Carilah konseling sendiri tanpa anak remaja Anda. Seringkali, pelatihan orang tua dapat menjadi salah satu cara paling efektif untuk membantu remaja. Seorang terapis mungkin bisa mengajari Anda cara melatih anak Anda. Jika anak remaja Anda tahu Anda akan mengikuti konseling untuk membicarakannya, mereka mungkin juga tertarik untuk berbagi cerita tentang "sisi mereka".
  • Bicaralah dengan konselor bimbingan sekolah remaja Anda. Diskusikan apakah ada layanan yang tersedia dalam sistem sekolah untuk membantu anak Anda. Seorang remaja yang tidak akan bertemu dengan seorang konselor di luar sekolah mungkin bersedia untuk berbicara dengan seorang pembimbing.
  • Buat kontrak dengan anak remaja Anda. Jika itu masalah ringan yang Anda khawatirkan, buat kontrak dengan anak remaja Anda. Beri tahu anak remaja Anda bahwa mereka harus menjalani sejumlah sesi sebelum mereka dapat membuat keputusan tentang apakah akan melanjutkan perawatan. 
  • Pertimbangkan konseling online. Terkadang, remaja yang tidak mau berbicara dengan seseorang secara langsung akan mempertimbangkan untuk berbicara dengan terapis online. Perawatan online tidak sesuai untuk setiap kondisi, jadi penting untuk berbicara dengan terapis atau dokter remaja Anda tentang potensi pro dan kontra sebelum Anda memulai perawatan. 

Posting Komentar untuk "Apa yang Harus Dilakukan Jika Anak Remaja Anda Menolak Pergi ke Konseling"