Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Apa Itu Krisis Eksistensial?

Apa itu krisis eksistensial
Krisis eksistensial mengacu pada perasaan tidak nyaman tentang makna, pilihan, dan kebebasan dalam hidup. Apakah disebut sebagai krisis eksistensial, atau kecemasan eksistensial, perhatian utamanya adalah sama, bahwa idenya adalah bahwa hidup secara inheren tidak ada gunanya, keberadaan kita tidak memiliki makna karena ada batasan atau batasan di atasnya, dan bahwa kita semua harus mati suatu saat nanti.

Kecemasan eksistensial cenderung muncul selama transisi dan mencerminkan kesulitan beradaptasi, seringkali terkait dengan kehilangan keselamatan dan keamanan. Misalnya, seorang mahasiswa yang pindah dari rumah atau orang dewasa yang mengalami perceraian yang sulit mungkin merasa seolah-olah fondasi di mana kehidupan mereka dibangun sedang runtuh. Hal ini dapat menimbulkan pertanyaan tentang makna keberadaan mereka.

Bagi eksistensialis, krisis eksistensial dianggap sebagai perjalanan, kesadaran, pengalaman yang diperlukan, dan fenomena kompleks. Itu muncul dari kesadaran akan kebebasan Anda sendiri dan bagaimana hidup akan berakhir untuk Anda suatu hari nanti.

Mengidentifikasi Krisis Eksistensial

Selama krisis eksistensial, seseorang mungkin mengalami berbagai gejala, termasuk:
  • Kegelisahan
  • Depresi
  • Merasa kewalahan
  • Isolasi dari teman dan orang yang dicintai
  • Kurangnya motivasi dan energi
  • Kesendirian
  • Kekhawatiran obsesif
Krisis eksistensial sering terjadi setelah peristiwa besar dalam hidup, seperti:
  • Karir atau perubahan pekerjaan
  • Kematian orang yang dicintai
  • Diagnosis penyakit serius atau mengancam jiwa
  • Memasuki kategori usia yang signifikan, seperti 40, 50, atau 65
  • Mengalami pengalaman tragis atau traumatis
  • Memiliki anak
  • Pernikahan atau perceraian
Orang dengan kondisi kesehatan mental berikut mungkin juga lebih rentan mengalami krisis eksistensial; meskipun gangguan ini tidak menyebabkan krisis eksistensial:
  • Kegelisahan
  • Gangguan kepribadian garis batas
  • Depresi
  • Gangguan obsesif-kompulsif

Jenis

"Krisis eksistensial" adalah istilah umum yang dapat digunakan untuk menggambarkan atau mengelompokkan berbagai jenis masalah.

1. Ketakutan dan Tanggung Jawab

Eksistensialisme menekankan bahwa kita semua bebas membuat pilihan dalam hidup, dan dengan kebebasan membuat pilihan ini, muncullah tanggung jawab. Namun, mengingat nasib akhir kematian, tindakan Anda bisa tampak tidak berarti jika dilihat dalam kaitannya dengan gambaran hidup Anda yang lebih besar.

Dengan cara ini, kebebasan dapat menyebabkan keputusasaan, dan tanggung jawab yang menyertai kebebasan ini dapat menimbulkan kecemasan. Seberapa sering Anda bergumul dengan keputusan dan takut itu salah? Ketakutan membuat pilihan yang salah mencerminkan kecemasan tentang kebebasan terkait dengan masalah eksistensial.

Para eksistensialis percaya bahwa kita memiliki kecemasan atau kegelisahan ini karena tidak ada jalan yang "benar" dan tidak ada panduan untuk memberi tahu kita apa yang harus dilakukan. Intinya, kita masing-masing harus membuat makna dalam hidup kita sendiri. Jika tanggung jawab ini terasa terlalu besar, kita mungkin mundur ke cara-cara berperilaku yang melindungi kita dari perasaan cemas ini.

2. Arti kehidupan

Jika Anda bergumul dengan kecemasan eksistensial, Anda mungkin bertanya, "Apa gunanya hidup?" Saat Anda melewati transisi dalam hidup Anda dan kehilangan keamanan dari konteks dan struktur yang sudah dikenal, Anda mungkin mempertanyakan tujuan hidup, jika pada akhirnya, hasilnya adalah Anda mati. Mengapa harus melalui gerakan?

Filsuf Prancis, jurnalis, dan penulis Albert Camus berpendapat bahwa kemampuan untuk memiliki hasrat untuk apa yang bisa dianggap sebagai kehidupan yang tidak berarti mencerminkan penghargaan terhadap kehidupan itu sendiri. Jika Anda dapat berhenti mencoba untuk hidup untuk akhir, atau "tujuan", dan mulai hidup untuk tindakan "menjadi" itu sendiri, maka hidup Anda menjadi tentang menjalaninya sepenuhnya, memilih integritas, dan menjadi bersemangat. Kedengarannya tidak mengherankan seperti dasar meditasi kesadaran dalam model kecemasan medis.

3. Keaslian

Krisis eksistensial mungkin menggerakkan Anda menuju keaslian, yang juga dapat menimbulkan kecemasan. Anda mungkin memiliki pemikiran tentang sekilas keberadaan Anda dan bagaimana Anda menjalaninya. Ketika Anda berhenti menerima begitu saja bahwa Anda akan bangun setiap hari dalam keadaan hidup, Anda mungkin mengalami kecemasan, tetapi pada saat yang sama memiliki makna yang lebih dalam.

Anda mungkin memperhatikan bahwa semua masalah duniawi sehari-hari yang sangat mengganggu Anda tampaknya tidak lagi penting, dan semua pikiran, ketakutan, dan kecemasan tentang hal-hal duniawi menghilang, karena Anda dihadapkan pada masalah yang jauh lebih besar.

Di akhir hidup Anda, akankah semua ini menjadi masalah? Apakah penting karier apa yang Anda pilih, berapa banyak uang yang Anda miliki, atau mobil apa yang Anda kendarai?

4. Peristiwa Kehidupan Besar atau Fase Kehidupan

Banyak orang mengalami krisis eksistensial ketika mereka bertransisi ke fase fase baru seperti dari masa kanak-kanak hingga dewasa atau dari dewasa ke kehidupan senior. Peristiwa besar dalam hidup, termasuk kelulusan, memulai pekerjaan baru atau beralih karier, pernikahan atau perceraian, memiliki anak, dan pensiun, juga dapat menimbulkan krisis eksistensial.

5. Kematian dan Penyakit

Kehilangan pasangan, orang tua, saudara kandung, anak, atau orang yang dicintai sering kali memaksa orang untuk menghadapi kematian mereka sendiri dan mempertanyakan makna hidup mereka sendiri. Demikian pula, jika Anda menghadapi penyakit yang serius atau mengancam jiwa, Anda mungkin mengalami krisis eksistensial yang menyebabkan Anda kewalahan dengan pikiran tentang kematian dan makna hidup.

Tips Mengatasi Kecemasan Eksistensial

Mengingat bahwa kecemasan eksistensial terkait dengan kesadaran akan batas-batas terakhir dalam hidup, yaitu kematian dan kebetulan, kecemasan jenis ini dapat dilihat sebagai hal yang tidak dapat dihindari daripada patologis. Karena itu, kita masing-masing harus menemukan cara untuk "hidup dengan" kecemasan ini daripada menghilangkannya atau begitulah pendapat para eksistensialis.

Ada cara yang membantu dan tidak membantu untuk menanggapi krisis eksistensial. Salah satunya adalah pilihan untuk tidak hidup sama sekali atau menyerah pada hidup. Kedua adalah menjadi begitu asyik dengan gangguan sehari-hari sehingga Anda tidak menjalani kehidupan yang otentik. Hal ini dikatakan tidak menyisakan ruang untuk kecemasan eksistensial, tetapi juga tidak ada ruang untuk kehidupan yang otentik.

Ini adalah strategi koping atau penghindaran yang maladaptif , pada dasarnya. Berapa banyak orang yang Anda kenal yang menjalani hidup dengan "mata tertutup", tidak pernah melihat gambaran besarnya?

Tetapi mengalami krisis eksistensial juga bisa positif; itu dapat memaksa Anda untuk mempertanyakan tujuan hidup Anda dan membantu memberikan arahan. Berikut bantuan dalam membuat krisis eksistensial menjadi pengalaman positif untuk Anda atau seseorang yang Anda cintai:
  • Tuliskan. Dapatkah Anda membiarkan kecemasan eksistensial ini memotivasi Anda dan membimbing Anda menuju kehidupan yang lebih otentik? Apa yang dapat diajarkan kecemasan ini tentang keterkaitan Anda dengan dunia? Keluarkan buku catatan dan tuliskan pemikiran Anda tentang pertanyaan-pertanyaan ini. Dalam jawaban atas pertanyaan-pertanyaan inilah Anda akan menemukan bagaimana mengatasi krisis eksistensial.
  • Cari dukungan. Berbicara dengan orang yang Anda cintai tentang kecemasan eksistensial Anda dapat membantu Anda mendapatkan perspektif hidup yang berbeda dan mengingatkan Anda tentang dampak positif yang Anda berikan pada hidup mereka. Minta mereka untuk membantu Anda mengidentifikasi kualitas Anda yang paling positif dan mengagumkan.
  • Cobalah meditasi. Meditasi dapat membantu Anda mengganti pikiran negatif dan membantu mencegah kecemasan dan kekhawatiran obsesif yang terkait dengan krisis eksistensial.

Sejarah

Istilah “krisis eksistensial” berakar pada filosofi eksistensialisme, yang berfokus pada makna dan tujuan keberadaan dari perspektif keseluruhan dan individu.

Para eksistensialis memandang kecemasan dengan cara yang berbeda dari psikiater dan psikolog. Alih-alih menganggap kecemasan sebagai masalah yang harus diselesaikan, mereka melihatnya sebagai bagian hidup yang tak terelakkan yang akan dialami setiap orang, dan sesuatu yang positif dan yang dapat memberi kita pelajaran penting tentang kehidupan.

Mereka memandang perhatian utama hidup sebagai kematian, kebebasan, isolasi, dan ketidakberartian. Kekhawatiran ini dianggap menimbulkan perasaan takut dan gelisah karena kita tidak pernah yakin bahwa pilihan kita tepat, dan begitu pilihan dibuat, alternatifnya harus ditolak.

Pada tahun 1844, filsuf Denmark Soren Kierkegaard menulis, "Siapapun yang telah belajar menjadi cemas dengan cara yang benar, telah mempelajari yang tertinggi." Ini mengungkapkan gagasan bahwa kecemasan eksistensial melampaui ketakutan tentang masalah sehari-hari.

Pengobatan

Meskipun tidak ada pengobatan khusus untuk mengatasi kecemasan eksistensial, ada pengobatan yang dapat membantu. Misalnya, terapi perilaku kognitif dan pengobatan dapat membantu mengatasi gejala kecemasan, depresi, dan masalah kesehatan mental lainnya yang mungkin menyertai kecemasan eksistensial, termasuk pikiran untuk bunuh diri.

Berbicara dengan seorang profesional bisa sangat membantu dalam mengurangi kecemasan eksistensial. Jika Anda menemukan diri Anda bergulat dengan kecemasan eksistensial, baik karena transisi atau peristiwa yang mengubah hidup, pendekatan perawatan diri yang berfokus pada menemukan makna juga dapat membantu.

Posting Komentar untuk "Apa Itu Krisis Eksistensial?"